Sok Jatuhkan Sanksi Ekonomi ke Rusia, Siapa Sangka Sebenarnya Barat Gelagapan Sampai Gunakan Cara Rumit Ini Cuma Demi Transaksi dengan Rusia?

  • Bagikan

Suaraflores.net - Washington dan Brussel menolak minyak Rusia, tetapi terus membelinya.

Orang Eropa telah lama menerima "campuran Latvia".

Sekarang perusahaan Amerika menggunakan solusi.

Pedagang berhasil menyembunyikan asal hidrokarbon "untuk melestarikan pasokan", sementara produsen dalam negeri tetap "selangkah lebih maju dari sanksi."

Tentang bagaimana sumber daya "terlarang" sampai ke Barat - dalam materi RIA Novosti.

Skema kerja

Amerika Serikat telah dilarang mengimpor hidrokarbon sejak April.

Tetapi pada bulan Mei, kapal tanker tiba di pelabuhan New York dan New Jersey, mungkin dengan minyak Rusia.

Menurut The Wall Street Journal, pengirim dan pengolah menyembunyikan asalnya, tetapi memasoknya ke pasar dunia.

Dengan demikian, negara bagian New York dan New Jersey menerima bahan bakar yang sebagian terbuat dari bahan mentah Rusia.

Di Amerika Serikat, itu datang melalui Terusan Suez dan Atlantik dari kilang India.

Perusahaan-perusahaan ini adalah pembeli utama hidrokarbon Rusia, menurut dokumen pengiriman, data dari Refinitiv, dan analisis oleh Pusat Penelitian Energi dan Udara Bersih Helsinki.

Dengan cara memutar, bahan bakar sudah pergi ke Eropa. Jadi, pada bulan April lalu, Bloomberg melaporkan bagaimana perusahaan-perusahaan Eropa mengatasi pembatasan: para pedagang memperdagangkan apa yang disebut campuran Latvia dari berbagai tingkat minyak, di mana kurang dari 50 persennya adalah Rusia.

Menurut mereka, Shell tidak menganggap ini sebagai pelanggaran sanksi.

India dilas

Sekarang minyak "Rusia India" telah ditambahkan. Pada bulan April, Asia untuk pertama kalinya menyalip Eropa dalam hal pembelian hidrokarbon dari Rusia.

India telah membeli dalam jumlah yang sangat besar: sejak Februari, sekitar 62,5 juta barel, tiga kali lebih banyak daripada periode yang sama tahun lalu.

Pada saat yang sama, sejak awal musim semi, pasokan produk minyak bumi dari India ke Eropa telah tumbuh sebesar 30 persen, dan ke Amerika Serikat sebesar 43 persen.

Jadi, setelah menerima bahan baku dari Rusia dengan diskon (sekarang sekitar 20 persen, Ural dijual dengan harga 89-92 dolar per barel), India menghasilkan banyak uang untuk dijual kembali.

Pembeli utama sumber daya di India adalah penyulingan minyak swasta (negara bagian biasanya membeli berdasarkan kontrak tahunan).

NDTV mencatat bahwa sementara perusahaan Barat menghindari minyak Rusia, kilang India seperti Reliance Industries dan Nayara Energy telah muncul sebagai importir terbesar tahun ini.

Pabrik penyulingan tidak merahasiakan fakta bahwa mereka menghasilkan keuntungan besar dengan mengurangi penjualan domestik dan secara agresif meningkatkan ekspor bahan bakar, termasuk ke Eropa.

"Kami mencapai profitabilitas lebih dari $30 per barel," saluran TV mengutip perwakilan dari salah satu pabrik mengatakan.

Kami mampu

Faktanya, orang Asia mengambil keuntungan dari situasi ini: mereka menimbun minyak dengan harga yang wajar dan menjualnya kembali secara menguntungkan. Namun, Rusia tidak akan rugi apa pun di sini.

Minyak harus dijual, jika tidak produksi harus dikurangi.

Dan ini penuh dengan pembekuan sumur dengan pengaktifan kembali berikutnya, yang akan memerlukan biaya besar.

Selain itu, dengan latar belakang kutipan rekor, pendapatan dari ekspor energi tumbuh satu setengah kali lipat.

Minyak dan gas pada bulan April menghasilkan 1,8 triliun rubel (pada bulan Maret - 1,2).

Jadi, pada Januari-April, anggaran federal telah menerima setengah dari 9,5 triliun rubel yang direncanakan untuk 2022.

"Harga sekarang sangat tinggi sehingga kami dapat memberikan diskon dan "memotong ekspor".

Selain itu, biayanya akan terus meningkat. Pertama-tama, karena kekurangan kapal tanker yang serius.

Di mana Barat dapat membeli minyak sekarang? Amerika Latin, Afrika dan "Timur Tengah.

Tetapi hidrokarbon diekspor dari sana hanya melalui laut dengan kapal tanker.

Sekarang, tarif sewa kapal telah meroket hingga 50 persen - ke tingkat rekor selama sepuluh tahun terakhir," kata Leonid Khazanov, pakar industri independen.

 

 

Sumber: intisari-online.com

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di suarafloresdotnet@gmail.com.
  • Bagikan