Mengesankan! ‘Ditemukan’ oleh Seekor Keledai, Inilah Katakombe Kom El Shoqafa, Penguburan Romawi yang Indah dan Milik Keluarga Kaya dari Zaman Kekaisaran Awal

  • Bagikan

Suaraflores.net – Sebuah penemuan luar biasa terjadi pada bulan September 1900 pada puncak Egyptology dan di tempat penggalian yang dilakukan delapan tahun sebelumnya.

Namun, pelaku di baliknya adalah seekor keledai. Bagaimana bisa?

Ya, ini bukanlah kiasan, karena keledai yang dimaksud sedang menarik kereta di jalan Bab el-Molouk, di lingkungan Karmouz di Alexandria, ketika tanah runtuh di bawah kakinya dan dia pun menghilang dari pandangan.

Lubang itu sedalam sekitar dua belas meter dan di dalamnya ada jaringan penguburan Romawi yang indah dari zaman kekaisaran awal, khususnya dari abad ke-1 dan ke-2 Masehi.

Diyakini bahwa itu awalnya bukanlah katakombe melainkan makam pribadi keluarga kaya, yang kemudian digunakan untuk umum tanpa alasan yang diketahui dan saat ini terdapat lebih dari tiga ratus pemakaman.

Kompleks pemakaman ini terletak di sebelah barat nekropolis dan dapat dianggap sebagai kelanjutannya.

Namun, tidak ada yang tersisa dari struktur di permukaan, tingkat pertama dari tiga tingkat berada di bawah tanah.

Tetapi makam tersebut tersebar di sekitar bundaran besar melalui jaringan terowongan bawah tanah yang diukir di batu.

Dua tingkat ke bawahnya yang lebih rendah tenggelam di bawah air.

Meskipun sejak 1995, yang terdalam mungkin terhubung dengan Serapeum (kuil yang didedikasikan untuk Serapis, dewa pelindung Alexandria), tetap berada di bawah air.

Keledai malan gitu jatuh melalui lubang akses.

Sementara pintu masuk utama dilengkapi dengan tangga spiral dan memutari sebuah sumur sedalam sekitar sepuluh meter kali enam meter.

Ini berfungsi  untuk memberikan cahaya alami meskipun relung kecil untuk menempatkan lampu minyak di dinding samping.

Tangga tersebut memiliki tangga atas yang lebih kecil karena orang Romawi percaya bahwa setelah mengunjungi almarhum, maka mereka kehilangan kekuatan saat mereka naik, itulah sebabnya mereka yang paling dekat dengan udara terbuka hampir membentuk tanjakan.

Ketika menuruni tangga, maka Anda akan sampai ke ruang depan dengan dua relung yang memberi jalan ke ruang melingkar dengan pulau bertiang di tengah dan enam pilar yang menopang kubah.

Ini merupakan poros dari segala sesuatu, karena di sebelah kiri ada triklinium dengan dipan, yang menurut sebuah prasasti, ditutupi dengan bantal.

Trikliniuim adalah jenis tempat tinggal yang digunakan untuk perjamuan ritual, merupakan karakter dari pemakaman.

Kemudian di latar belakang terdapat sebuah ruangan kecil yang dihiasi dengan dua patung.

Dari bundaran itu, Anda turun ke tingkat berikutnya melalui celah di dinding, yang tanggal pembuatannya tidak diketahui.

Terbuka di hadapan pengunjung di sudut yang mungkin paling aneh di tempat itu, terdapat Aula Caracalla.

Dinamai dengan nama kaisar Romawi, meskipun dia tidak dimakamkan di dalamnya.

Namun, dia sangat menyukai pacuan kuda, sehingga kuda-kudanya dimakamkan di sana sekitar tahun 215 M.

Pintu masuk utama ruang pemakaman adalah candi lintel, yang ditopang oleh dua kolom ibu kota berbentuk daun papirus, teratai, dan acanthus, yang merupakan ciri khas Mesir Kuno.

Arsitek di atas menunjukkan relief piringan matahari bersayap yang diapit oleh sosok Horus sebagai elang, melansir Historical Eve.

Setelah melewati pintu masuk itu, terdapat dua serpentine agathodaemon (roh atau iblis Yunani dari kebun-kebun anggur dan ladang sereal yang diasimilasi oleh orang Romawi dengan jin keberuntungan mereka dan bisa diasosiakan dengan perjamuan).

Masing-masing dimahkotai oleh pschent (mahkota ganda atas dan Mesir Hilir) dan membawa lambang Romawi (tongkat dengan sayap dengan dua ular yang terjalin, simbol pengobatan dan digunakan oleh Merkurius, pemandu orang mati), dan thyrsus Hellenic (tongkat yang dilapisi dengan tanaman merambat atau ivy dengan diikat busur dan nanas sebagai finial, yang berasal dari Mesir atau Fenisia).

Pada ular, terdapat dua medali dengan wajah Medusa.

Bagian dalam ruangan itu sendiri dihiasi dengan dua sosok besar dewa theriomorphic pada relief di dinding (Thoth dan Anubis), meskipun ada juga seorang pria dan seorang wanita.

Yang pertama diwakili dengan hieratisme Mesir yang khas, dan yang terakhir dengan gaya rambut Romawi yang tidak salah lagi, sebuah contoh sinkretisme artistik dari banyak gaya.

Ruang ini dibagi menjadi tiga relung, masing-masing dengan sarkofagus batu yang sangat besar dan tutup yang tidak bergerak.

Mayat yang diletakkan di dalamnya masuk melalui lubang yang dibuat dari lorong yang membentang di sepanjang batas luar ruangan hingga ke belakangnya.

Setiap sarkofagus, dihiasi dengan karangan bunga di relief, dikaitkan dengan adegan pemakaman, juga di relief.

Di tengah, Anubis terlihat berpakaian sebagai legiuner Romawi yang memumikan tubuh, dibaringkan di tempat tidur dalam bentuk singa, dan bejana kanopi yang sesuai di bawahnya.

Sisi-sisinya didedikasikan untuk dewa lembu, Apis.

Kom el-Shoqafa memiliki terowongan yang digunakan kembali untuk menampung pemakaman kemudian, menarik perbandingan dengan katakombe Roma.

Tetapi, nama situs tidak ada hubungannya dengan itu, karena itu berarti "Gundukan Pecahan" dan dinamai berdasarkan ribuan potongan terakota yang ditemukan di sana dari guci keramik yang dilemparkan oleh kerabat almarhum.

Mereka membawa guci keramik itu bersama makaman dan minuman untuk dikonsumsi selama upacara pemakaman dan menghancurkan guci itu setelah selesai karena tidak ingin membawanya pulang setelah menggunakannya di pemakaman.

 Baca Juga: Bak Kanvas Lukisan, Inilah Cueva de Ardales, Gua Batu yang ‘Nyeni’ di Spanyol, Digunakan Manusia Purba Lebih dari 50.000 Tahun, Bahkan Tempat Pemakaman

 

Ingin mendapatkan informasi lebih lengkap tentang panduan gaya hidup sehat dan kualitas hidup yang lebih baik? Langsung saja berlangganan Majalah Intisari. Tinggal klik di https://www.gridstore.id/brand/detail/27/intisari

 

Sumber: intisari-online.com

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di suarafloresdotnet@gmail.com.
  • Bagikan