Terlihat Sangar Dikirimi Banyak Senjata Canggih Oleh Amerika, Ternyata di Baliknya Ada Fakta Ironis Ini Tentang Kiriman Senjata Canggih Oleh Amerika di Ukraina

  • Bagikan

Suaraflores.net - Sejak pecahnya konflik di Ukraina, negara-negara anggota NATO telah berkomitmen untuk menyediakan banyak senjata modern bagi Ukraina, seperti peluncur roket ganda dari AS dan Inggris.

Namun, melatih tentara Ukraina untuk menggunakan peralatan militer Barat secara efektif merupakan tantangan besar, menurut New York Times.

Inilah yang ditemui Sersan Dmytro Pysanka dan rekan satu timnya saat mengoperasikan senjata anti-tank tua di Ukraina selatan.

Lebih dari sebulan yang lalu, pasukan Pysanka menerima peralatan modern yang dipasok dari Barat.

Ini adalah perangkat yang mengukur jarak ke target dengan laser. Namun, masalahnya adalah tidak ada yang tahu cara menggunakannya.

"Ini seperti diberi iPhone 13 dan kami baru tahu cara menggunakannya untuk menelepon," kata Sersan Pysanka.

Perangkat yang disebut JIM LR ini berbentuk seperti teropong dengan sensor canggih. Mereka tampak seperti pelengkap sempurna untuk senjata anti-tank yang dibangun sejak 1985.

Mereka dapat membantu penembak melihat target mereka di malam hari dan memberikan informasi tentang jarak, arah dan arah serta koordinat GPS dari target.

Beberapa tentara Ukraina belajar cara menggunakannya sendiri, tetapi kemudian dipindahkan ke tempat lain, meninggalkan rekan-rekannya yang berjuang untuk mengetahui cara menggunakannya, The New York Times melaporkan.

"Saya belajar bagaimana menggunakannya dengan membaca instruksi dalam bahasa Inggris, menggunakan cara yang berbeda untuk memahami artinya," kata Sersan Pysanka.

Baru-baru ini, AS mengumumkan bahwa mereka akan mengirimkan sistem roket peluncuran ganda M142 HIMARS ke Ukraina dan Inggris berkomitmen untuk menyediakan peluncur roket M270.

Pada (6/6), Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan dia senang ketika Inggris mengumumkan bahwa mereka akan menyediakan sistem M270, dengan jangkauan 80 km, jauh melampaui senjata yang digunakan Ukraina.

Tetapi selain senjata modern, masalahnya adalah tentara Ukraina perlu belajar bagaimana menggunakan senjata Barat secara efektif.

Tanpa pelatihan yang memadai, kasus seperti unit Sersan Pysanka cukup umum.

Beberapa analis memperingatkan bahwa Amerika Serikat dapat mengulangi kesalahan di Afghanistan, memasok militer Afghanistan dengan senjata yang tidak dapat dipertahankan tanpa dukungan logistik besar-besaran.

"Warga Ukraina sangat ingin menggunakan peralatan Barat, tetapi mereka membutuhkan pelatihan untuk memeliharanya," kata Michael Kofman, profesor pengetahuan Rusia di pusat penelitian CNA di Arlington, AS.

"Beberapa hal tidak bisa terburu-buru," tambahnya.

AS dan negara anggota NATO telah memberikan kursus pelatihan untuk tentara Ukraina, tetapi tidak pernah mengajarkan cara menggunakan senjata modern seperti artileri roket M142 HIMARS.

Solusi lain adalah AS dapat mengirim penasihat militer ke Ukraina untuk memantau dan membimbing unit militer Ukraina secara langsung.

Namun karena ingin menghindari konflik langsung dengan Rusia, pemerintahan Presiden Joe Biden tidak mau melakukan hal itu, terutama hanya menginstruksikan tentara Ukraina di negara ketiga seperti Polandia.

Seorang sersan Ukraina bernama Andriy Mykyta beruntung diajari oleh penasihat NATO cara menggunakan senjata anti-tank NLAW.

Saat ini, Mykyta harus bergerak di garis depan untuk mengajari rekan satu tim cara menggunakannya.

Rudal anti-tank NLAW dan Javelin AS memiliki mekanisme untuk melindungi penembak, di mana jika menembak terlalu dekat dengan target, ada risiko cedera pada pengguna karena daya rusak yang besar atau terkena serpihan.

Dalam hal ini, hulu ledak rudal belum diaktifkan, sehingga tidak mungkin untuk menghancurkan target.

Tetapi tidak selalu tentara Ukraina memperhatikan jarak minimum, terutama dalam kondisi pertempuran yang sengit.

Mykyta mengatakan beberapa tentara Ukraina mampu belajar sendiri bagaimana menggunakan rudal anti-tank portabel.

"Tetapi senjata yang lebih kompleks seperti sistem rudal anti-pesawat, howitzer, dan howitzer tidak dapat belajar sendiri," kata Mykyta. “Kami membutuhkan kursus pelatihan formal.”

Unit Sersan Pysanka saat ini ditempatkan di pinggiran kota Kherson yang dikuasai militer Rusia.

Serangan balasan Ukraina di daerah itu melambat ketika pasukan Rusia menghancurkan sebuah jembatan strategis.

Tentara Ukraina tidak memiliki artileri jarak jauh yang dapat menimbulkan kerusakan pada pasukan Rusia untuk memberi mereka kesempatan untuk menyeberangi sungai.

Adapun baterai Sersan Pysanka, apa yang mereka miliki adalah panduan 104 halaman untuk penggunaan pengintai Barat.

Rekan satu tim Pysanka membutuhkan waktu untuk mempelajari cara menggunakannya, mencari tahu apa yang dilakukan penekanan tombol, dan menemukan solusi untuk kekurangan tripod dan monitor video.

"Perangkat ini perlu dipasang pada tripod, karena jika Anda memegangnya dengan tangan saat membidik target jarak jauh, outputnya tidak akan sepenuhnya akurat," kata Pysanka tentang pengalaman yang diperoleh setelah sekian lama.

Untuk howitzer M777 seberat 4,5 ton bantuan AS, masalahnya jauh lebih rumit.

Howitzer M777 menggunakan sistem pengukuran Amerika, yang berarti bahwa tentara Ukraina harus selalu mengingat cara mengubah ke metrik saat menggunakan peralatan perawatan, jika kesalahan dapat menyebabkan risiko kerusakan peralatan.

Mayor Vadim Baranik, wakil komandan unit pemeliharaan tentara Ukraina, mengatakan bahwa AS hanya kemudian dipindahkan ke kotak peralatan khusus unit.

Namun alat ini mudah hilang atau rusak, membuat howitzer M777 tidak berguna.

Sumber: intisari-online.com

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di suarafloresdotnet@gmail.com.
  • Bagikan