Dibongkar Orang Dalam Amerika Sendiri, Sebut Tujuan Asli Amerika Siap Halalkan Segala Cara Demi Lemahkan Rusia, Sampai Rela Korbankan Ribuan Nyawa Meski dengan Tujuan yang Mustahil Ini

  • Bagikan

Suaraflores.net - Amerika Serikat (AS) melakukan segala cara untuk membantu Ukraina dalam perang Rusia dan Ukraina.

Baru-baru ini, Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden telah menyetujui mengirim setidaknya empat Sistem Roket Artileri Mobilitas Tinggi M142 (HIMARS) ke Ukraina.

“Amerika Serikat (AS) telah bergerak cepat untuk mengirim Ukraina sejumlah besar persenjataan dan amunisi," kata Joe Biden seperti dilansir dari The New York Times pada Rabu (8/6/2022).

"Sehingga Ukraina dapat bertarung di medan perang dan berada di posisi terkuat di meja perundingan."

"Itulah mengapa saya memutuskan bahwa kami akan memberi Ukraina sistem roket dan amunisi yang lebih canggih yang akan memungkinkan mereka untuk lebih tepat menyerang sasaran utama di medan perang di Ukraina.”

Dilansir dari rt.com pada Rabu (8/6/2022), setidaknya empat dari sistem HIMARS akan ditransfer ke Kiev.

Ini bagian dari paket bantuan militer 700 juta Dollar AS yang bersumber dari 8 miliar Dollar AS yang disahkan oleh Kongres untuk penarikan langsung dari stok militer AS yang ada.

Seperti yang dikonfigurasi untuk Ukraina, M142 akan dapat menembakkan enam roket artileri 227mm yang dipandu GPS, dengan jangkauan 43,5 mil (70 kilometer).

Biden tidak akan memasok Ukraina dengan rudal jarak pendek ATACMS yang lebih canggih, dengan jangkauan 300 kilometer.

Sebab pasukan Ukraina akan dilatih pada sistem HIMARS bukan ATACMS sebelum senjata dikirim ke Ukraina. Menurut Pentagon, perkiraan waktu pelatihan adalah tiga minggu.

Faktanya adalah, sistem HIMARS, jika ditempatkan di dekat perbatasan Rusia, akan memberi Ukraina kemampuan untuk menyerang kota-kota Rusia terdekat, seperti pusat logistik strategis di Belgorod.

“Tapi Ukraina telah memberi kami jaminan bahwa mereka tidak akan menggunakan sistem ini terhadap target di wilayah Rusia,” kata Menteri Luar Negeri Antony Blinken 

“Ada ikatan kepercayaan yang kuat antara Ukraina dan Amerika Serikat.”

Menurut Presiden Biden, tujuan di balik keputusannya untuk mempersenjatai Ukraina dengan persenjataan canggih bernilai miliaran dolar dimotivasi oleh niat murni.

“Tujuan Amerika sederhana."

"Kami ingin melihat Ukraina yang demokratis, independen, berdaulat, dan makmur dengan sarana untuk mencegah dan mempertahankan diri dari agresi lebih lanjut.”

Hanya saja kata-kata Biden tidak sesuai dengan pernyataan awal mereka yang awalnya tidak ingin memperpanjang perang hanya untuk menimbulkan rasa sakit di Rusia.

“Adalah kepentingan nasional vital kami untuk memastikan Eropa yang damai dan stabil dan untuk memperjelas bahwa mungkin tidak benar."

"Jika Rusia tidak membayar harga yang mahal untuk tindakannya, itu akan mengirim pesan ke calon agresor lainnya bahwa mereka juga dapat merebut wilayah dan menaklukkan negara lain.”

Operasi militer khusus tidak dipicu oleh ekspansi NATO.

Melainkan oleh kebijakan Ukraina, yang dipromosikan dan difasilitasi oleh NATO, yang membuat penduduk Donbass etnis-Rusia mengalami ketakutan.

Terlepas dari adanya kerangka negosiasi untuk perdamaian, AS dan sekutu NATO-nya (termasuk Prancis dan Jerman) tidak hanya gagal menekan administrasi kepresidenan Ukraina.

Tetapi secara aktif bersekongkol melawan proses apa pun yang akan mengarah pada penyelesaian damai konflik Donbass dengan cara yang tidak hanya mengakhiri pembunuhan.

Namun juga memastikan bahwa wilayah Donbass akan tetap menjadi bagian integral dari bangsa Ukraina.

Hasilnya adalah konflik delapan tahun lalu yang menewaskan lebih dari 14.000 orang, kebanyakan dari mereka adalah etnis Rusia.

Sebenarnya operasi militer khusus yang dilakukan Rusia dimulai dengan tujuan mengakhiri konflik di Donbass, dan penderitaan penduduk lokal, baik Ukraina maupun Rusia.

Namun ada beberapa kesalahan.

Seperti salah perhitungan di pihak militer Rusia pada tahap awal operasi, ketahanan tak terduga dan tekad angkatan bersenjata Ukraina.

Namun, pada akhirnya, tekad Rusia untuk menyelesaikan misi hingga selesai, dikombinasikan dengan profesionalisme dan kompetensi pasukan militernya, menghasilkan kemenangan yang sedang berlangsung di Ukraina timur hari ini.

Hal inilah yang ingin dilawan Biden melalui penyediaan sistem persenjataan canggih seperti HIMARS.

 

Sumber: intisari-online.com

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di suarafloresdotnet@gmail.com.
  • Bagikan