Dokumen Bocor Mengekspos ‘Kementerian Kebenaran’ Amerika Serikat, Data Pengadu Tunjukkan Pemerintah AS Berupaya Gunakan Media Sosial untuk Sebarkan Hal-hal Ini

  • Bagikan

Suaraflores.net - Pemerintahan Joe Biden berencana untuk menggunakan Dewan Tata Kelola Disinformasi (DGB) yang sekarang disimpan untuk membuat platform media sosial menghapus posting yang dianggap salah oleh pemerintah, menurut dokumen bocor yang diperoleh oleh anggota parlemen dari Partai Republik.

Senator GOP Chuck Grassley (Iowa) dan Josh Hawley (Missouri) mengutip file pelapor dalam sebuah surat terbuka kepada kepala Departemen Keamanan Dalam Negeri Alejandro Mayorkas yang diterbitkan pada hari Rabu, di mana mereka mendesak untuk rincian lebih lanjut tentang DGB yang kontroversial.

Departemen "berencana untuk mengoordinasikan upaya untuk meningkatkan hubungan dengan platform media sosial untuk memungkinkan penghapusan konten pengguna," kata para senator dalam siaran pers, menambahkan bahwa mereka berusaha menggunakan situs Big Tech untuk "menegakkan agendanya."

Pertama kali diluncurkan pada bulan April, dewan tersebut dengan cepat dihentikan setelah reaksi keras publik di mana para kritikus menyamakannya dengan 'Kementerian Kebenaran' yang dikelola negara.

Anggota parlemen mengatakan dokumen yang bocor menimbulkan "keprihatinan serius" tentang inisiatif tersebut.

“DGB didirikan untuk melayani lebih dari sekadar 'kelompok kerja' sederhana untuk 'mengembangkan pedoman, standar, [dan] pagar pembatas' untuk melindungi hak-hak sipil dan kebebasan sipil,” tulis mereka.

“Faktanya, dokumen DHS menunjukkan bahwa DGB dirancang untuk menjadi pusat departemen, clearinghouse dan gatekeeper untuk kebijakan Administrasi dan tanggapan terhadap apa pun yang diputuskan adalah 'disinformasi.'”

Grassley dan Hawley berpendapat bahwa pemerintahan Biden tidak memberikan definisi yang jelas tentang " disinformasi, " dan bahwa dewan DHS telah menunjukkan bias yang serius bahkan pada tahap awal, meskipun ada jaminan bahwa itu akan tetap apolitis.

Secara khusus, mereka menunjuk penulis dan 'Rekan Disinformasi' Nina Jankowicz, yang dipilih untuk mengepalai DGB, mengklaim bahwa dia adalah "penyelundup disinformasi asing dan teori konspirasi liberal."

Jankowicz mungkin telah dipekerjakan terutama karena "hubungannya dengan para eksekutif di Twitter," klaim para senator, menambahkan bahwa dokumen yang bocor menunjukkan Gedung Putih berencana untuk "mengoperasionalkan" koneksi dengan perusahaan media sosial untuk "menerapkan tujuan kebijakan publiknya."

Draf catatan pengarahan yang disiapkan pada akhir April menunjukkan bahwa seorang pejabat senior DHS, Robert Silvers, berencana untuk bertemu dengan para eksekutif Twitter untuk membahas dewan disinformasi, meskipun masih belum jelas apakah pertemuan yang dijadwalkan itu pernah terjadi.

Kedua senator mendesak Mayorkas untuk membocorkan informasi lebih lanjut tentang tujuan departemen untuk DGB, termasuk apakah pernah meminta perusahaan media sosial untuk "menyensor, menandai, menambah konteks, atau menghapus" posting pengguna atau memblokir akun.

Mereka juga meminta dokumen dan komunikasi yang terkait dengan Jankowicz, dan meminta pemerintah untuk memberikan definisinya untuk disinformasi yang dapat ditindaklanjuti, dengan mengatakan bahwa pemerintah harus “mengidentifikasi siapa sebenarnya yang bertanggung jawab untuk membuat keputusan ini.”

 

 

Sumber: intisari-online.com

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di suarafloresdotnet@gmail.com.
  • Bagikan