Bencinya Setengah Mati Pada Rusia Sampai Berulang Kali Jatuhkan Sanksi, Siapa Sangka Negeri Tirai Besi Nyaris Menerima Hampir 5.530 Sanksi dari Amerika, Inilah Penyebabnya!

  • Bagikan

Suaraflores.net - Persaingan antara Rusia dan Amerika telah berlangsung sejak Perang Dingin.

Pada era Uni Soviet Amerika menggap Rusia sebagai ancaman yang harus disingkirkan, maka banyak hal dilakukan AS.

Termasuk memberikan beragam sanksi pada Rusia, apalagi saat ini Rusia tengah berperang dengan Ukraina.

Hanya dalam waktu 10 hari sejak dimulainya operasi militer di Ukraina.

Rusia telah menjadi negara yang paling terkena sanksi di dunia, sesuatu yang mungkin tidak diinginkan Moskow.

Menurut Castellum.ai, database yang mengkhususkan diri dalam pelacakan sanksi global.

Sejak 22 Februari, Rusia telah menjadi target 2.278 sanksi yang dikenakan oleh AS dan sekutunya di Eropa dan Asia.

Jumlah total sanksi yang dijatuhkan kepada Rusia saat ini adalah 5.530.

Rusia telah menyusul Iran untuk menjadi negara yang paling terkena sanksi di dunia.

Dilihat oleh AS sebagai saingan, Iran,  negara Timur Tengah itu menghadapi 3.616 sanksi selama 10 tahun terakhir karena program nuklirnya.

Negara yang memimpin pengenaan sanksi terhadap Rusia adalah Swiss (568 sanksi), disusul Uni Eropa (UE) dengan 518 sanksi. Prancis menjatuhkan 512 sanksi kepada Rusia.

Amerika Serikat, yang telah menjadi kritikus terbesar kampanye militer Rusia di Ukraina, telah menjatuhkan 243 sanksi terhadap Moskow.

Sejak 2016, dengan tuduhan campur tangan Rusia dalam pemilu, AS telah meningkatkan sanksi terhadap Moskow.

Data di atas mengejutkan pengamat, ketika negara-negara Eropa, yang biasanya cukup malu-malu dalam menghukum Rusia, mengungguli AS dalam jumlah sanksi terhadap Moskow.

Castellum.ai mengatakan bahwa hingga 2.427 sanksi terhadap Rusia pada 22 Februari ditujukan untuk individu, sementara hanya 343 sanksi yang dikenakan pada organisasi, biasanya perusahaan atau lembaga pemerintah.

'Ini adalah perang keuangan dan peristiwa hukuman terbesar dalam sejarah. Rusia dari bagian ekonomi dunia menjadi target sanksi terbesar," kata Peter Piatetsky, salah satu pendiri Castellum.ai.

"Semuanya terjadi dalam waktu kurang dari dua minggu," tambahnya.

Sejauh ini, Rusia terbukti cukup adaptif dan tidak terpengaruh oleh sanksi dari Barat.

Pada 7 Maret, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan bahwa Washington bekerja dengan mitra untuk memberlakukan larangan impor minyak dari Rusia.

"Ini jelas merupakan sanksi terkuat terhadap Rusia yang pernah ada," kata Edward Fishman, penasihat Gedung Putih di bawah mantan Presiden AS Obama.

Sumber: intisari-online.com

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di suarafloresdotnet@gmail.com.
  • Bagikan