Kelompok ‘Haus Darah’ Pendukung Junta Militer Myanmar Kian Gila dalam Beraksi, Membunuh Penuh Dendam dalam Perang Sipil Mengerikan di Negara Tetangga Ini

  • Bagikan

Suaraflores.net - Kekerasan di Myanmar menyebar di wilayah pedesaan dan perkotaan seperti kebakaran hutan, dengan kampanye pembakaran militer yang memakan komunitas di seluruh yang disebut Zona Kering, didukung oleh serangan udara dan ledakan artileri berat untuk meneror warga sipil di Tenggara.

Tambahan yang relatif baru untuk kampanye teror pasca-kudeta oleh Dewan Administrasi Negara (SAC) adalah laporan munculnya regu pembunuh klandestin yang menyebut diri mereka thway-thout-ah-pwe, atau "kelompok peminum darah."

Kelompok-kelompok ini telah aktif di sekitar pusat kota Mandalay, menculik, menyiksa dan membunuh anggota Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) yang digulingkan sejak mereka mengumumkan di Telegram dimulainya “Operasi Merah” untuk meneror anggota partai politik.

Pada bulan Mei, pendukung NLD Khin Maung Thein dan istrinya Kha Kha dibuang di pinggir jalan dilaporkan dengan lanyard “peminum darah” menutupi leher mereka.

Sementara Khin Maung Thein meninggal, istrinya selamat tetapi dilaporkan disiksa dengan kejam, seperti dilansir dari Asia Times.

Kelompok serupa konon beroperasi di Yangon dan Taunggyi. Ini mewakili front baru yang berpotensi menakutkan dalam konflik multi-sisi yang telah meningkatkan pembunuhan balas dendam dan memperluas banyak target karena Pasukan Pertahanan Rakyat (PDF) anti-SAC meningkatkan pembunuhan mereka terhadap pejabat SAC lokal, anggota Partai Solidaritas dan Pembangunan Serikat (USDP) yang pro-militer dan para informan yang dicurigai.

Irregular, proksi dan subversif melayani beberapa peran kontra-pemberontakan, termasuk mengumpulkan intelijen lokal, memperkuat operasi keamanan "negara", memberikan penyangkalan yang masuk akal untuk pembunuhan atau intimidasi yang ditargetkan, dan menggunakan ancaman kekerasan subkontrak untuk memastikan kepatuhan warga sipil setempat dengan aturan otoriter.

Pola penggunaan ini telah muncul di hampir semua konflik bersenjata internal dalam berbagai tingkat, dan tidak hanya terjadi di Myanmar.

Ini bukan pertama kalinya militer Myanmar mengerahkan pasukan pembantu, warga, milisi atau regu kematian langsung untuk melengkapi aparat keamanan mereka.

Mereka telah menggunakan apa yang disebut “sistem Milisi Rakyat” untuk memerangi pemberontak sejak tahun 1960-an, meskipun di sebagian besar wilayah konflik yang sudah berlangsung lama seperti negara bagian Shan.

Sistem bantuan kontra-pemberontakan lokal ini dalam hal kontak lokal, bahasa, geografi dan persediaan adalah kebutuhan dalam doktrin kontra-pemberontakan (COIN).

Tampaknya kelompok pro-militer yang dikenal sebagai "Pyusawhti" mungkin merupakan evolusi daerah pedesaan dari kebutuhan COIN itu, di mana pembantu lokal membantu tentara dan polisi untuk menargetkan posisi PDF dan berperan dalam mengidentifikasi aktor perlawanan lokal, gudang senjata, pemungut pajak dan struktur pendukung.

Mereka terlihat paling jelas di Sagaing dan Magwe, di mana mereka secara langsung terlibat dalam pelanggaran terhadap warga sipil.

Ini telah menjerumuskan Myanmar ke dalam jenis perang saudara, antara sesama umat Buddha Bama, bukan Bama melawan etnis kebangsaan seperti Kachin atau Kayin, yang tidak terlihat sejak 1950-an.

Setidaknya sejak tahun 1990-an, Union Solidarity and Development Association (organisasi “kesejahteraan sosial” pendahulu USDP) memiliki anggota yang menyerang para pemimpin NLD, yang menyebabkan pembantaian Depayin pada tahun 2003.

Beberapa percaya bahwa thway-thout-ah-pwe memiliki manifestasi sebelumnya, dengan spekulasi tertentu itu terlibat dalam pembunuhan pengacara NLD terkemuka Ko Ni di bandara Yangon pada tahun 2017.

Namun, seperti pembantu kekerasan pasukan keamanan pro-negara di mana-mana, sifat buram kelompok-kelompok ini menghasilkan lebih banyak spekulasi daripada fakta yang dapat diverifikasi.

Apakah mereka mandiri dan berusaha membantu sekutu mereka di militer dan USDP, didukung oleh anggota mantan kelompok ultra-nasionalis Buddhis Ma Ba Tha?

Apakah mereka dibesarkan, diarahkan, didanai dan dipersenjatai oleh unsur-unsur aparat keamanan, atau apakah mereka sebenarnya merupakan detail khusus dari pembunuhan militer yang dianggap sebagai lawan SAC?

Mustahil untuk mengatakan dengan pasti, tetapi jika target mereka adalah anggota lokal NLD atau pendukung perlawanan, itu bisa menunjukkan pengetahuan lokal yang mendorong pilihan penargetan, seperti yang terlihat dalam pembunuhan di Mandalay.

Pengumuman akhir April oleh juru bicara SAC Zaw Min Tun tentang “Sistem Keamanan Publik” dapat mengindikasikan dukungan keuangan dan pasokan senjata yang lancar untuk sistem tersebut.

Ini juga dapat mengindikasikan kembalinya rezim militer sebelumnya yang terlihat pada tahun 2000-an yang mencakup USDA, Pasukan Pembantu Pemadam Kebakaran Myanmar, anggota Masyarakat Palang Merah Myanmar dan kelompok masyarakat sipil pro-rezim.

Sebuah memo yang diklaim dari pemimpin SAC dan pembuat kudeta Jenderal Senior Min Aung Hlaing bocor ke kelompok media independen Myanmar Now pada awal April menunjukkan pengulangan sebagian dari sistem ini.

Ini akan mencakup Masyarakat Palang Merah Myanmar dalam peran pro-militer yang telah mereka putuskan pada tahun 2016.

Ditambah dengan pengesahan Undang-Undang Polisi Myanmar pada bulan Maret, yang mengharuskan polisi untuk mengambil lebih banyak tugas pengamanan “garis depan” untuk memerangi “teroris” – meskipun ini telah menjadi praktik lama antara militer dan polisi, yang terakhir telah telah dilihat sebagai tambahan yang lebih rendah dan kekurangan sumber daya selama bertahun-tahun.

Namun undang-undang dan strategi resmi menunjukkan kelemahan lama dalam tanggapan kontra-pemberontakan tingkat taktis militer: kelangkaan kapasitas intelijen manusia.

Ini sebagian menjelaskan kebrutalan institusional mereka terhadap warga sipil di daerah konflik.

Penjelasan lain adalah bahwa kekejaman adalah suatu bentuk rekreasi dan hukuman terhadap orang-orang dari kelompok etnis, bahasa atau agama yang berbeda, yang diobyektifkan dalam budaya damai militer.

Bentuk objektifikasi serupa terlihat dalam cara aparat keamanan SAC memandang setiap perlawanan, bahkan di ruang "jantung" Bama-Buddha seperti Lembah Yaw.

Jika SAC meningkatkan bantuan bayangan ekstremis untuk melakukan pembunuhan yang ditargetkan, itu harus dilihat dalam konteks keputusasaannya yang meningkat dan dorongan yang mencakup semua untuk mempertahankan kekuasaan militer, suatu keharusan yang sepenuhnya harus disalahkan dan ditelusuri kembali tidak hanya kudeta 2021 tetapi kekerasan ekstrem digunakan setelahnya untuk mengkonsolidasikan perebutan kekuasaan yang ditentang secara luas.

Tentara menciptakan beberapa monster mirip Frankenstein untuk berperang pasca-kudeta melawan rakyat Myanmar.

Namun, kelompok-kelompok ini tidak boleh dilihat secara terpisah atau terkotak-kotak.

Militer Myanmar sendiri merupakan pasukan kematian yang besar, dan cabang terbarunya adalah cerminan dari monster batin Min Aung Hlaing sendiri.

 

 

Sumber: intisari-online.com

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di suarafloresdotnet@gmail.com.
  • Bagikan