Kesepakatan Senjata Sudah Dimulai, Giliran Asia Terancam Jadi Medan Perang, Alurnya Nyaris Sama dengan Perang Rusia-Ukraina

  • Bagikan

Suaraflores.net - Menteri Pertahanan China Jenderal Wei Fenghe mengatakan kepada Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin pada hari Jumat bahwa Beijing akan “berjuang dengan segala cara” untuk mencegah Taiwan melepaskan diri dari daratan China.

Peringatannya datang ketika AS mengejar kesepakatan senjata bernilai jutaan dolar dengan Taiwan dan di tengah pesan yang saling bertentangan tentang status pulau itu dari Washington.

"Jika ada yang berani memisahkan Taiwan dari China, militer China tidak punya pilihan selain berperang dengan segala cara dan mengambil semua tindakan yang diperlukan untuk menghancurkan segala upaya 'Separatis Taiwan' untuk memisahkan Taiwan dari tanah air," kata Wei kepada Austin, menurut juru bicara Kementerian Pertahanan China Wu Qian.

“Militer China akan dengan tegas menjaga kedaulatan nasional dan integritas teritorial,” tambah Wu dilansir dari RT.

Wei dan Austin bertemu di Singapura pada hari Jumat, di sela-sela konferensi pertahanan Dialog Shangri-La tahunan.

Pertemuan tersebut, yang diselenggarakan oleh Institut Internasional untuk Studi Strategis (IISS), sebuah wadah pemikir Inggris, menarik peserta dari lebih dari 40 negara, dan dibuka dengan pidato dari Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida.

Sebelum pertemuan Austin dan Wei, Presiden AS Joe Biden menyatakan bulan lalu bahwa Amerika akan melibatkan militernya dalam setiap potensi konflik antara China dan Taiwan, tampaknya mengabaikan kebijakan lama AS tentang 'ambiguitas strategis' di pulau itu dan hubungannya dengan Taiwan. Beijing.

Austin dan Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken menolak pernyataan Biden dan menyatakan bahwa AS berdiri dengan 'Kebijakan Satu China' - yang mengakui tetapi tidak mendukung kedaulatan Beijing atas Taiwan dan tidak menjamin atau mengesampingkan intervensi militer AS jika China mengancam untuk melakukannya. mengasimilasi Taiwan dengan paksa.

Namun, desakan Blinken bahwa China terlibat dalam "retorika dan aktivitas provokatif" terhadap Taiwan, serta persetujuan Pentagon pada Rabu atas penjualan senjata senilai $120 juta ke Taipei, telah membuat marah pemerintah China.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri China Zhao Lijian pada hari Kamis mengumumkan bahwa kesepakatan semacam itu “sangat melanggar prinsip satu-China.”

Berbicara di Singapura pada hari Jumat, Wu mengulangi penentangan China terhadap kesepakatan senjata ini, dan menolak klaim Blinken bahwa Beijing mengancam stabilitas Selat Taiwan.

Sebaliknya, ia mengklaim bahwa "kemerdekaan Taiwan dan pasukan asing" bertanggung jawab atas perubahan apa pun.

 

 

Sumber: intisari-online.com

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di suarafloresdotnet@gmail.com.
  • Bagikan