Bagaimana Pasukan Rusia Mengkonfrontasi Pasukan NATO di Yugoslavia Tahun 1999 Lalu, dalam Gerakan Signifikan Pasca-Soviet Ini Mengubah Pandangan Negatif tentang Rusia

  • Bagikan

Suaraflores.net - Peristiwa tahun 1990-an di Yugoslavia sering diabaikan dalam diskusi tentang hubungan Rusia dan Barat saat ini.

Banyak yang gagal memahami mengapa opini publik di Rusia, yang memandang baik AS dan Eropa Barat setelah runtuhnya Soviet, tiba-tiba bergeser ke posisi skeptisisme yang meningkat.

Apa yang mengejutkan ilusi naif dan idealis dari banyak orang Rusia adalah operasi terkenal NATO melawan Yugoslavia pada tahun 1999.

Dalih formal untuk pengeboman NATO di Yugoslavia adalah Perang Kosovo.

Tentara Pembebasan Kosovo (KLA), sekelompok pemberontak etnis Albania, telah memerangi pemberontakan gerilya dan mengorganisir serangan teroris terhadap pasukan pemerintah Serbia, sementara Serbia telah mencoba untuk membalas.

Kedua belah pihak melakukan kekejaman, tetapi Barat, dimotivasi oleh pertimbangan politik, memilih untuk mendukung orang Albania.

Dari 24 Maret hingga 10 Juni 1999, pasukan NATO melakukan kampanye pengeboman udara besar-besaran terhadap Yugoslavia.

Ada berbagai laporan tentang jumlah pasti korban, tetapi di mana saja dari 270 hingga 1.000 militer dan polisi dan 450-2.500 warga sipil tewas, sementara ekonomi dan infrastruktur menderita kerugian besar.

Beograd menyetujui semua persyaratan yang diminta oleh pihak yang menang, dan pasukan penjaga perdamaian NATO dikerahkan ke Kosovo, menggantikan pasukan pimpinan Serbia.

Ini dilihat sebagai tragedi oleh Rusia. Secara historis, Rusia memiliki ikatan yang kuat, dan hubungan emosional, dengan Serbia.

Uni Soviet baru saja runtuh dan pemberontakan Chechnen masih menjadi perhatian utama, sehingga Rusia memahami situasi Serbia dengan sangat baik.

Banyak yang percaya pada saat itu, dan masih percaya sekarang, bahwa Rusia menghindari skenario Yugoslavia hanya karena itu adalah negara nuklir.

Banyak orang Rusia bereaksi dengan protes di depan kedutaan AS dan misi diplomatik sekutunya yang berpartisipasi dalam pengeboman.

Beberapa bahkan pergi ke Yugoslavia untuk berperang bersama orang-orang Serbia sebagai sukarelawan.

Sebagai sebuah negara, bagaimanapun, Rusia tidak dalam posisi untuk melakukan sesuatu yang substansial untuk mendukung teman-teman lamanya.

Negara ini berusaha keras untuk pulih dari krisis ekonomi yang menghancurkan.

Adegan politik dalam negeri juga sangat tegang, dan tentara berantakan.

Meskipun demikian, Moskow ingin dimasukkan dalam operasi perdamaian di Kosovo dan, idealnya, untuk mendapatkan mandat untuk mengerahkan pasukan penjaga perdamaiannya di utara Kosovo, yang merupakan rumah bagi penduduk lokal Serbia.

Ini adalah ide yang sangat masuk akal, karena etnis Serbia tidak memiliki siapa pun untuk melindungi mereka dari pembersihan etnis setelah tentara Yugoslavia diusir dari daerah tersebut.

Tetapi bagi NATO, ini tampak terlalu ambisius. Mengingat bahwa blok pimpinan AS tidak mau bekerja sama, Kremlin memutuskan untuk mencoba dan memaksa tangannya untuk menerima partisipasi Rusia.

Rencananya cukup sederhana dan terdiri dari manuver pasukan Rusia yang merupakan bagian dari Pasukan Stabilisasi di Bosnia dan Herzegovina (SFOR).

Sebuah batalion gabungan Rusia akan memasuki Kosovo, mencapai kota Pristina, dan mengamankan bandaranya.

Ini kemudian digunakan sebagai pengungkit dalam pembicaraan tentang partisipasi Rusia dalam upaya pemeliharaan perdamaian internasional.

Pada 10 Juni, SFOR Rusia menerima instruksi rahasia untuk mempersiapkan 200 tentara dan kendaraan lapis baja ringan dan berbaris ke Pangkalan Udara Slatina di Pristina.

Batalyon gabungan pasukan terjun payung Rusia akan menyelesaikan misi di bawah komando Kolonel Sergey Pavlov.

Hari ini, Pavlov melatih taruna di akademi militer.

Secara politis, rencana itu dibuat oleh Kementerian Luar Negeri Rusia dan GRU, badan intelijen militer negara itu, meskipun ada faksi-faksi penting di dalam pemerintah Rusia yang tidak mendukung gagasan itu.

Tindakan pencegahan dilakukan untuk mencegah kebocoran. Hanya enam orang yang memiliki akses penuh ke informasi tentang rencana tersebut.

Sebuah unit kecil yang terpisah telah ditempatkan di Kosovo. Ini terdiri dari 18 tentara dari satuan tugas khusus GRU yang dipimpin oleh Yunus-Bek Yevkurov.

Seperti yang disepakati dengan Serbia, Yevkurov ditunjuk sebagai komandan kelompok ini, ditugaskan dengan misi pengintaian – mereka harus mencegah kejadian tak terduga di lapangan terbang ketika pasukan utama tiba di sana.

Gugus tugas khusus beroperasi dengan cara yang efisien dan tidak mencolok, melakukan misi pengintaian dan menjaga situasi tetap terkendali, sambil mencoba menghindari pertemuan dengan pasukan NATO dan pejuang KLA.

Sementara itu, persiapan untuk operasi yang direncanakan sedang berlangsung di Bosnia.

Unit Lintas Udara Rusia menyelenggarakan latihan militer sebagai kedok yang memungkinkan mereka menyiapkan peralatan dan pasukan untuk peluncuran operasi.

Setiap prajurit diberi amunisi ganda dan ransum kering yang cukup untuk bertahan selama 10 hari.

Pada pukul 4 pagi tanggal 11 Juni, kelompok tersebut meninggalkan kota Ugljevik di Bosnia, mengendarai APC dan truk mereka melintasi Yugoslavia menuju Pristina.

Total ada 15 APC dan 35 kendaraan militer yang membawa 206 tentara. Selain truk militer biasa, ada beberapa kendaraan pengisian bahan bakar dan kendaraan komunikasi di kolom.

Mereka harus menempuh jarak lebih dari 600 km untuk sampai ke tempat tujuan. Karena penekanan pada kecepatan, rencana awal yang menyerukan konvoi yang lebih besar dikurangi menjadi hanya kendaraan penting.

Kolom bergerak maju dengan kecepatan tinggi – sekitar 80 km/jam – karena polisi Serbia telah membuka jalan untuk mereka, sehingga mengamankan 'koridor hijau'.

Di Yugoslavia, kolom tersebut mendapat sambutan yang sangat hangat dari orang banyak yang antusias.

Di Pristina, orang-orang Serbia menghujani APC Rusia dengan bunga saat mereka lewat. Ini memang pengalaman yang sangat menyenangkan bagi pasukan, tetapi juga memperlambat perjalanan mereka.

APC akhirnya mencapai landasan beton Pangkalan Udara Slatina tepat sebelum fajar. Para prajurit Serbia menyambut mereka dengan sangat ramah, kemudian mendelegasikan kendali lapangan terbang kepada mereka dan meninggalkan posisi mereka.

Sekitar pukul 11 ​​pagi, pasukan Inggris dan Prancis bergerak menuju Pristina dari Makedonia. Inggris berusaha menggunakan landasan Slatina untuk mendaratkan helikopter mereka, tetapi APC Rusia yang berpatroli di lapangan terbang mencegah hal ini terjadi.

"Jenderal Wesley Clark sangat marah. Saya tidak bisa menyalahkan dia untuk itu, tetapi saya tahu bahwa, untungnya, kami tidak berada di ambang Perang Dunia III," kenang Presiden AS Bill Clinton kemudian.

Jenderal Sir Michael Jackson, yang memimpin Pasukan Kosovo NATO, melangkah maju dan memerintahkan awak tank Inggris untuk bergerak menuju lapangan terbang.

Pada saat itu, penerjemah Rusia, letnan senior Nikolay Yatsikov, mengatakan kepada Inggris bahwa jika mereka melanjutkan, konsekuensinya akan mengerikan.

Pada saat ini seorang tentara Rusia, yang nama belakangnya adalah Ivanov, melangkah keluar dan bergerak menantang ke arah tank, mencengkeram peluncur granat dan siap untuk bertempur.

Inggris tidak akan kesulitan mengalahkan batalion Rusia yang berkekuatan 200 orang.

Namun, itu bisa memicu perang antara dua kekuatan nuklir.

Dan itulah tepatnya yang dikatakan Jackson kepada atasannya: "Saya tidak akan meminta tentara saya bertanggung jawab untuk memulai Perang Dunia III."

Personel Inggris mengepung lapangan terbang. Pasukan terjun payung Rusia menghabiskan beberapa hari berikutnya dalam pengepungan. Sementara itu, para politisi terus bernegosiasi.

Hasil dari negosiasi ini, pada umumnya, mengecewakan. Rusia mampu mengirim kontingen pasukannya ke Kosovo, tetapi tidak mendapatkan sektor tersendiri.

Secara efektif, itu berarti bahwa orang-orang Serbia di Kosovo tidak akan pernah menerima perlindungan yang memadai dari kampanye teror para pejuang Albania.

Rusia adalah negara yang lemah pada saat itu, dan tidak dapat menutupi kekurangan kekuatan politik, ekonomi, dan militernya dengan beberapa langkah berani.

Selama beberapa tahun berikutnya, pasukan penjaga perdamaian Rusia (total 650 orang) bertugas di Kosovo. Pasukan itu mundur dari provinsi itu pada 2003.

Selama tahun-tahun ini, pembersihan etnis terjadi di Kosovo, dengan persetujuan diam-diam NATO.

Mayoritas orang Serbia meninggalkan provinsi; banyak yang terbunuh. Monumen Serbia dan situs bersejarah terhapus dari muka bumi.

Pada akhirnya, penyitaan bandara Pristina oleh Rusia tidak menghasilkan perubahan politik yang besar. Moskow akhirnya gagal mengamankan sektornya sendiri.

Namun, bagi Rusia modern, episode ini memiliki makna simbolis. Untuk pertama kalinya sejak runtuhnya Uni Soviet, Rusia terlibat dalam urusan luar negeri dan menerapkan kebijakannya sendiri – yang bertentangan dengan narasi Barat.

Sementara itu, operasi NATO di Kosovo memiliki efek serius bagi mereka di Rusia yang mendukung Barat.

Di Rusia, orang-orang Serbia sebagian besar dilihat sebagai orang-orang yang bersahabat dan pada akhirnya ramah, sebuah sentimen yang masih ada sampai sekarang.

Karena itu, Rusia membenci kengerian demonstratif yang dialami Serbia oleh pasukan pimpinan AS.

Lebih penting lagi, sikap UE dan Amerika tentang konflik Kosovo secara moral paling tidak ambigu.

Dalam teater yang rumit ini, di mana masing-masing pihak memiliki klaim yang sah dan tidak ada yang tidak bersalah, Barat bersimpati dengan satu pihak dan mengutuk yang lain.

Ia mengebom Beograd dengan dalih melindungi orang Albania dari pembersihan etnis tetapi tidak melakukan apa pun untuk menghentikan pembersihan etnis Serbia di wilayah yang sama setelah operasi kemenangannya sendiri.

Ketidakkonsistenan ini membuat banyak orang Rusia mempertanyakan nilai-nilai moral Barat dan memandangnya sebagai tidak lebih dari omong kosong dan kemunafikan.

Moskow juga bergulat dengan masalah domestik – terorisme Islam di Kaukasus Utara.

Hanya beberapa bulan kemudian, invasi ke Republik Dagestan Rusia oleh pejuang Shamil Basayev dan komandan Saudi Khattab memicu konflik yang dikenal sebagai Kampanye Chechnya Kedua.

Orang Rusia tidak bisa tidak membayangkan berada di posisi Serbia.

Sikap moral orang Eropa dan Amerika tentang perang di Chechnya, dengan latar belakang pengeboman NATO di Beograd, menimbulkan rasa ironi yang dengki.

Sementara operasi di Pristina tidak diingat oleh Rusia sebagai contoh kemenangan politik yang brilian, itu masih dianggap sebagai pertama kalinya Rusia, dalam sejarah pasca-Soviet, mampu mengatakan 'tidak' secara tegas kepada Barat, terlepas dari hasil akhir.

 

 

Sumber: intisari-online.com

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di suarafloresdotnet@gmail.com.
  • Bagikan