Bukan Senjata Amerika Atupun Ukraina, Justru Senjata Norwegia Inilah yang Dituduh Mampu Tenggelamkan Kapal Perang Paling Canggih Milik Rusia, Sehebat Apa Kemampuannya ?

  • Bagikan

Suaraflores.net - Menurut Asia Times, tersangka utama Moskow milik Armada Laut Hitam Rusia mungkin bukan senjata dari AS, Ukraina, atau Turki, tetapi rudal dari Norwegia.

Pada 14 April, kapal penjelajah berpeluru kendali Rusia, Moskow, terkena rudal dan kemudian tenggelam di Laut Hitam, menurut Asia Times.

Ukraina kemudian mengklaim telah menjatuhkan Moskow dengan dua rudal R-360 Neptune karena awak kapal penjelajah Rusia pada saat itu "terganggu" karena harus melacak satu atau lebih drone.

Unggulan armada Laut Hitam Rusia

Moskow adalah kapal perang modern yang dibangun di kota Nikolayev, Ukraina, pada 1979.

Kapal penjelajah kelas Slava bertugas di Angkatan Laut Soviet hingga 1990.

Setelah itu, sistemnya diperbarui dan kapal itu diperbarui, ditugaskan pada 2000 sebagai unggulan Laut Hitam Rusia armada.

Moskow memiliki sistem pertahanan udara dan rudal yang canggih termasuk S-300F (SA-N-6) sistem pertahanan rudal dan udara jarak jauh, dan OSA (SA-N-4) sistem pertahanan udara jarak pendek.

Sampai saat ini tidak ada bukti bahwa Moskow meluncurkan rudal atau menembakkan senjata apapun ketika diserang.

Kemungkinan AS tidak terlibat

Pada 14 April, Moskow beroperasi sekitar 85 km dari Sevastopol.

Sekitar waktu serangan di Moskow, sebuah pesawat pengintai P-8 Poseidon Amerika beroperasi di dekat kapal induk Rusia di pangkalan Sigonella, (Pulau Sisilia, Italia).

Stasiun Udara Angkatan Laut Sigonella dioperasikan oleh Angkatan Laut Italia, tetapi juga merupakan pusat angkatan laut utama AS dan memainkan peran penting di wilayah Mediterania timur.

Sebelum Moskow diserang, P-8 telah meninggalkan Sigonella dengan transpondernya sehingga dapat dilacak melalui aplikasi Flight Radar 24, layanan pelacakan penerbangan global.

Namun, di beberapa titik di Rumania dan wilayah Laut Hitam, P-8 mematikan transpondernya selama sekitar tiga jam.

Dilaporkan bahwa misi P-8 adalah untuk memata-matai Moskow.

Meskipun P-8 mungkin telah mendeteksi dan melacak Moskow, serta mampu memberikan informasi yang sangat akurat.

Pentagon mengatakan tidak memberikan informasi kepada Ukraina tentang lokasi Moskow.

Bahkan jika Pentagon memang menyampaikan informasi tersebut ke Ukraina, itu tidak akan dipublikasikan dan pasti akan menolak untuk menghindari konfrontasi dengan Moskow.

Rudal Norwegia adalah 'tersangka terbesar'

Karena rudal Neptunus mungkin telah dilacak oleh Moskow, ada kemungkinan rudal anti-kapal lain dapat menghindari deteksi dan mengenai kapal induk Rusia.

Ini adalah garis spekulasi yang saat ini sedang dipublikasikan di pers Rusia.

"Tersangka utama" adalah rudal generasi ke-5 yang sangat canggih yang dikembangkan oleh perusahaan Norwegia Kongsberg.

Rudal tersebut adalah Naval Strike Missile (NSM), penerus rudal anti-kapal Penguin.

Ini dapat beroperasi di area yang relatif kecil di laut atau dari darat. Alih-alih menyebutnya Naval Strike Missile, Rusia menyebutnya "Norwegian Stealth Missile".

NSM memiliki desain khusus, sehingga sangat sulit untuk dideteksi dan dicegat. Itu terbuat dari bahan sintetis, bukan logam.

Oleh karena itu, rudal sepanjang 3,66 m memiliki penampang radar yang sangat kecil.

Rudal itu juga terbang di dekat permukaan laut atau peselancar di laut, di mana radar kapal kesulitan membedakan objek karena gangguan radar.

Rudal tersebut tidak menggunakan radar aktif, tetapi menggunakan inframerah pasif beresolusi tinggi sebagai sensor utama.

Itu sudah diprogram untuk mengetahui seperti apa targetnya. Jadi, setelah memiliki koordinat, ia dapat menemukan targetnya sendiri, jika diperlukan.

Akhirnya, rudal tersebut dapat melakukan manuver mengelak tertentu pada tahap akhir penerbangan, sehingga menyulitkan musuh untuk melacak dan menghancurkannya.

NSM diluncurkan dengan roket dan kemudian ditenagai oleh mesin turbin, seperti Neptunus dan Kh-35.

Jika NSM digunakan untuk menyerang Moskow, kemungkinan akan tidak terdeteksi, atau setidaknya terlalu cepat untuk dideteksi dan bereaksi oleh musuh.

NSM telah diakuisisi oleh AS dan hadir di sejumlah Kapal Perang Littoral. Itu juga telah dikirimkan ke sejumlah pelanggan Eropa, terutama Polandia.

Akibatnya, NSM bisa saja dikirim ke Ukraina, karena Norwegia, AS, dan Polandia semuanya mampu memasok sistem ke Kiev.

Selanjutnya, pada tahun 2020, Ukraina mengumumkan pembelian delapan kapal Vita dari Inggris (tipe Barzan), beberapa di antaranya mampu beroperasi bersama dengan rudal NSM.

Tentu saja, kemungkinan NSM berada di tangan Ukraina dan digunakan oleh Ukraina masih menjadi spekulasi.

Pihak Rusia telah mencari daerah di dalam dan sekitar Odessa tetapi belum menemukan peluncur NSM.

Dan sementara senjata sebenarnya di balik tenggelamnya Moskow belum ditentukan, tenggelamnya kapal itu bisa menandakan jenis perang anti-kapal baru yang kemungkinan akan menyebar jauh melampaui konflik Ukraina.

Sumber: intisari-online.com

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di suarafloresdotnet@gmail.com.
  • Bagikan