Dibongkar Oleh Pemerintah Inggris, Rusia Disebut Sudah Gunakan Senjata Nuklir Warisan Uni Soviet Ini yang Konon Bisa Hancurkan Kapal Induk Ini, Daya Hancurnya Mengerikan !

  • Bagikan

Suaraflores.net - Pejabat Inggris telah memperingatkan bahwa Rusia kemungkinan besar telah meluncurkan rudal berat ke Ukraina yang mampu menghancurkan sebuah kapal induk.

Menurut Business Insider pada (12/6), para pejabat Inggris memperingatkan bahwa Rusia mungkin telah meluncurkan rudal anti-kapal berat ke Ukraina yang dikembangkan oleh Uni Soviet sejak 1960-an.

Menurut Kementerian Pertahanan Inggris, rudal Kh-22 seberat 5,5 ton yang membawa hulu ledak nuklir dirancang untuk menghancurkan kapal induk.

Badan tersebut memperingatkan bahwa menggunakan rudal dalam serangan darat "dapat menyebabkan kerusakan serius dan korban jiwa" karena tidak akurat.

Namun, pihak Inggris tidak merinci di mana rudal ini digunakan.

Kementerian Pertahanan Inggris mengatakan telah memperingatkan ini karena mereka percaya bahwa Rusia tidak memiliki rudal modern yang lebih akurat dan harus menggunakan rudal ini.

Menurut pihak Inggris, kekurangan itu terjadi setelah pasukan Rusia meningkatkan serangan udara mereka di Ukraina timur dan menang di sana.

Rusia saat ini menguasai sebagian besar kota Severodonetsk, di provinsi Luhansk (Ukraina timur).

Pasukan Ukraina dan Rusia masih bertempur di jalanan.

Pihak Rusia belum menanggapi informasi di atas.

Sementara itu, Ukraina dilaporkan akan segera menerima senjata berat dari Jerman

Dalam wawancara dengan Novoye Vremya, Duta Besar Ukraina untuk Jerman, Andrey Melnyk mengatakan bahwa Kiev akan menerima batch pertama senjata berat dari Berlin sekitar 22 Juni.

Pada hari ini tahun 1941, Nazi Jerman menginvasi Uni Soviet, yang pada waktu itu termasuk Rusia dan Ukraina.

Dan Ukraina adalah salah satu wilayah Soviet pertama yang diinjak oleh Nazi Jerman.

Duta Besar Melnyk tidak mengomentari pemilihan garis waktu khusus ini. Dia mengatakan pengiriman pertama diharapkan mencakup tujuh howitzer PzH 2000, yang telah dijanjikan oleh Menteri Pertahanan Jerman Christine Lambrecht untuk dikirimkan ke Kiev pada awal Mei.

Selain itu, Ukraina akan menerima 15 sistem pertahanan udara self-propelled Gepard lagi pada akhir Juli dan pengiriman 15 sistem Gepard lainnya sebulan kemudian.

Kementerian Pertahanan Jerman sebelumnya telah mengkonfirmasi rencana untuk mengirim 15 sistem Gepard ke Ukraina. Berlin telah memasok senjata ke Kiev hampir sejak Rusia memulai kampanye militernya pada akhir Februari.Namun, semua pengiriman sejauh ini termasuk senjata ringan, rudal anti-tank, dan pertahanan udara bergerak, serta amunisi dan bahan bakar.

Keengganan Jerman dalam bantuan senjata telah banyak dikritik oleh Kiev, beberapa negara Uni Eropa dan bahkan mitra koalisi Perdana Menteri Olaf Scholz.

Duta Besar Melnyk juga tanpa ampun mengkritik pemerintah Jerman dan menyerang Kanselir Scholz karena penolakannya untuk mengunjungi Kiev.

Pada tanggal 10 Juni, Duta Besar Ukraina kembali menuduh pemerintah Jerman menunda pengiriman senjata berat, dan menyatakan bahwa Kiev memiliki perjanjian dengan produsen senjata Jerman, tetapi harus menunggu pemerintah untuk menyetujui pengiriman persetujuan pemerintah selama beberapa minggu.

Sumber: intisari-online.com

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di suarafloresdotnet@gmail.com.
  • Bagikan