Jadi Incaran China untuk Proyek Ambisius Belt and Road Initiative, Siapa Sangka Negeri Panda Malah Temui Hambatan Bertubi-tubi Ini di Asia Tenggara

  • Bagikan

Suaraflores.net - Proyek-proyek ambisius Belt and Road Initiative (BRI) China di Asia Tenggara menghadapi banyak tantangan bertubi-tubi.

Melansir 24h.com.vn, Sabtu (12/6/2022), awal Juni ini ISEAS-Yusof Ishak Institute (berbasis di Singapura) menerbitkan laporan berjudul "Penilaian Belt and Road Initiative di Asia Tenggara dalam konteks epidemi Covid-19".

Laporan tersebut menyoroti kekhawatiran tentang biaya lingkungan dan sosial terkait Belt and Road Initiative.

Hal itu mempengaruhi persepsi lokal tentang dorongan Beijing untuk mendorong perdagangan global dan berpotensi mempengaruhi prospek jangka panjang dari proyek-proyek yang terlibat jika tidak ditangani secara menyeluruh.

Di Indonesia, ada 40 proyek bagian dari BRI - yang terbesar di Asia Tenggara, ada kekhawatiran bahwa pekerja tidak terampil dari China berbondong-bondong datang untuk mengerjakannya.

Hal tersebut membuat penduduk setempat stres, menurut penelitian oleh Lembaga ISEAS-Yusof Ishak.

Pada tahun 2020, banyak mahasiswa di pulau Sulawesi protes terhadap pekerja asing "ilegal" yang mencuri lapangan kerja.

Sementara itu, di Laos, dengan 12 proyek "Belt and Road", banyak penduduk desa masih menunggu kompensasi untuk relokasi dan pembersihan lokasi

Selain itu, penelitian juga menunjukkan bahwa banyak bendungan China mengalami kekeringan dan mulai kekurangan ikan serta lahan subur di negara-negara hilir.

“Asia Tenggara kemudian muncul sebagai tujuan investasi 'Belt and Road' terkemuka pada tahun 2020, meskipun ada penurunan tajam investasinya secara global – Wang Zheng, seorang sarjana di ISEAS-Yusof Ishak Institute dan penulis studi ini, menunjukkan.

“Namun, karena tantangan dari pandemi serta kekhawatiran masyarakat setempat tentang biaya lingkungan dan masyarakat, kemungkinan akan menghambat kemajuan proyek BRI ke depannya,” kata Wang.

Saat ini, sebagian besar proyek BRI difokuskan pada energi (29%), transportasi (23%) dan logam (18%).

Namun, menurut statistik data, China sedang mencoba untuk mendiversifikasi proyek-proyek ini dengan memperluas ke layanan kesehatan, telekomunikasi, dan pendidikan.

"Pandemi mendorong China untuk berporos pada infrastruktur 'lunak' seperti layanan perawatan kesehatan, e-ekonomi, menempatkan area-area ini sebagai prioritas ketika berpartisipasi dalam ekonomi kawasan itu."

Partisipasi China dalam industri perawatan kesehatan global telah tumbuh 246% dari $130 juta pada tahun 2020 menjadi $450 juta pada tahun 2021, menurut data dari Belt and Road Initiative Investment Report China pada tahun 2021.

Misalnya, Rumah Sakit Persahabatan Kamboja-Tiongkok Preah Kossamak di Phnom Penh dengan modal investasi dari pemerintah Tiongkok dan rumah sakit pintar 5G di Thailand, yang merupakan proyek kerjasama dengan Rumah Sakit Siriraj, atau seperti Huawei Technology Company cabang Thailand.

“Jalan Sutra Medis” pertama kali diusulkan oleh Presiden China Xi Jinping pada tahun 2017 sebagai bagian dari proyek BRI bersama dengan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Baca Juga: Bukan Kasim, Sejarawan China Sima Qian Memilih Dikebiri Sebagai Hukuman karena Ingin Menyelesaikan Misi Mulia Ini, Terpaksa Menanggung Aib Seumur Hidupnya 

(*)

 

Sumber: intisari-online.com

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di suarafloresdotnet@gmail.com.
  • Bagikan