‘Tikam Prancis dari Belakang’ Demi Kesepakatan Kapal Selam Nuklir AUKUS, Australia Rugi Besar, Harus Bayar Prancis Rp8,6 Triliun

  • Bagikan

Suaraflores.net - September tahun lalu, Australia membatalkan kontrak kapal selam Prancis karena Australia memasuki aliansi keamanan AUKUS dengan Amerika Serikat dan Inggris, dan mendapatkan akses ke teknologi kapal selam nuklir.

Insiden itu menyebabkan keretakan dalam hubungan diplomatik antara Australia dan Prancis.

Presiden Prancis Emmanuel Macron menuduh perdana menteri saat itu Scott Morrison berbohong kepadanya tentang masa depan kontrak.

Prancis mendapatkan kontrak untuk kapal selam serang Australia pada tahun 2016, mengalahkan tawaran dari Jerman dan Jepang.

Naval Group meraih kontrak untuk desain dan pengembangan kapal pada 2019.

Namun, karena masalah keamanannya dan ancaman yang ditimbulkan di Pasifik oleh China, Australia memilih untuk membatalkan kontrak yang ditandatangani dengan Prancis untuk kapal selam bertenaga diesel konvensional demi kapal selam bertenaga nuklir.

Penandatanganan pakta AUKUS dengan AS dan Inggris disebut sebagai “tikaman dari belakang” oleh Prancis.

Setelah beberapa bulan negosiasi antara kedua belah pihak, Pemerintah Australia mengumumkan bahwa mereka akan membayar perusahaan Prancis Naval Group.

Melansir ABC News, Sabtu (11/6/2022), Pemerintah Australia akan membayar kompensasi kepada pembuat kapal Prancis Naval Group sebesar AUD 835 juta (setara Rp8,6 Triliun), setelah keputusan tahun lalu untuk membatalkan kontrak senilai AUD 90 miliar untuk membangun 12 kapal selam.

Perdana Menteri Anthony Albanese membuat pengumuman, mengatakan jumlah total uang yang dihabiskan oleh pembayar pajak Australia untuk program ini sekarang adalah AUD 3,4 miliar.

"Ini adalah penghematan dari AUD 5,5 miliar yang menurut perkiraan Senat akan dihasilkan dari program itu," kata Albanese.

"Tapi itu masih merupakan pemborosan luar biasa dari pemerintah yang selalu besar dalam pengumuman tapi tidak bagus dalam penyampaiannya, dan dari pemerintah yang akan dikenang sebagai pemerintah paling boros dalam sejarah Australia sejak federasi."

"Saya berharap untuk menerima undangan Presiden Macron kepada saya untuk mengunjungi Paris pada kesempatan paling awal, dan kami akan membuat pengumuman lebih lanjut tentang tanggal di mana itu akan terjadi," kata Albanese.

“Saya melihat pertemuan pribadi antara saya dan Presiden Macron di Prancis sangat penting untuk mengatur ulang hubungan itu, yang penting bagi kepentingan nasional Australia.

"Ketegangan antara Australia dan Prancis, saya pikir, sudah cukup jelas dan mereka naik dari atas - saya berniat untuk memiliki hubungan yang jujur ​​dengan Prancis dan yang didasarkan pada integritas dan saling menghormati."

Menteri Pertahanan Bayangan Andrew Hastie dengan cepat mempertanyakan manfaat dari kesepakatan itu, menghindari hubungan apa pun dengan angka AUD 835 juta dan pemerintah sebelumnya.

"Ada percakapan pribadi dengan Pertahanan, tetapi ini adalah penyelesaian yang telah dicapai oleh Tuan Albanese," kata Hastie.

"Dan dia perlu menjelaskan kepada pembayar pajak Australia bagaimana AUD 830 juta adalah kesepakatan yang adil dan merata.

"Kami menargetkan angka yang jauh lebih rendah."

 

 

Sumber: intisari-online.com

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di suarafloresdotnet@gmail.com.
  • Bagikan