Australia dan Sekutu Baratnya Pasti Makin Meradang, China Lakukan Latihan Ini dengan Sekutu Barunya di Pasifik, Berjaga-jaga untuk Hadapi Ancaman

  • Bagikan

Suaraflores.net - Pengaruh China yang semakin kuat di negara-negara Pasifik membuat khawatir Australia dan sekutu Baratnya.

Pada akhir April lalu, China dan Kepulauan Solomon menandatangani pakta keamanan.

Kesepakatan itu semakin memperburuk hubungan yang sudah tegang antara Australia dan China, yang juga mengkhawatirkan sekutu Barat Canberra.

Barat menuduh Beijing berusaha membuat pangkalan militer di Kepulauan Solomon, sementara Perdana Menteri Australia saat itu Scott Morrison menggambarkan prospek seperti itu sebagai "garis merah" untuk Canberra.

Asisten Menteri Luar Negeri AS untuk Urusan Asia Timur dan Pasifik Daniel Kritenbrink memperingatkan bahwa Washington akan memiliki “kekhawatiran yang signifikan, dan kami secara alami akan menanggapi kekhawatiran itu” jika pos terdepan semacam itu muncul.

China, menolak kritik tersebut, dengan menyatakan bahwa itu mendistorsi "fakta dan memfitnah kerjasama reguler China dengan negara-negara Oceania".

China juga menyangkal menyembunyikan rencana untuk mendirikan pangkalan militer di Kepulauan Solomon.

Kemudian, pada akhir Mei, media Barat membocorkan draf dokumen yang menunjukkan bahwa Beijing berencana menawarkan kesepakatan kerja sama ekonomi dan keamanan ke 10 negara pulau kecil tambahan di Pasifik.

Kesepakatan potensial tampaknya sangat mirip dengan pakta yang ditandatangani dengan Kepulauan Solomon.

Beijing menyatakan akan terus membangun hubungan dengan negara-negara Pasifik meskipun ada tekanan dari luar negeri.

Perjanjian dengan Kepulauan Solomon telah menjadi contoh kerja sama “terbuka” dan “transparan”, kata Wakil Menteri Luar Negeri China Xie Feng pada hari Sabtu.

“Pasifik harus menjadi panggung kerja sama internasional, bukan arena permainan geopolitik,” kata Xie kepada China Media Group dalam sebuah wawancara.

Keseriusan China untuk menjalin hubungan dengan negara-negara Pasifik pun mulai diwujudkan dengan tindakan.

Melansir Russian Today (RT), Minggu (12/6/2022), Polisi China telah mulai melatih rekan-rekan mereka di Kepulauan Solomon, negara kepulauan itu mengumumkan pada hari Minggu.

Latihan putaran pertama berlangsung di markas Angkatan Kepolisian Kepulauan Kerajaan Solomon (RSIPF) di Rove, pinggiran barat ibu kota Honiara, antara 7 dan 11 Juni.

“Tantangan keamanan terus berkembang dan masih di luar sana mengancam bangsa ini dan oleh karena itu RSIPF harus siap menghadapi ancaman ini. Itulah sebabnya pelatihan ini sangat penting dan harus disampaikan untuk menjangkau semua petugas RSIPF di Honiara dan provinsi,” kata Wakil Komisaris Ian Vaevaso saat upacara pembukaan menjelang latihan.

Pelatihan itu melibatkan latihan "keterampilan penanganan peralatan dasar, keterampilan bertahan hidup dasar, pertahanan diri dan serangan balik, postur dan gerakan," kata pemerintah Kepulauan Solomon dalam sebuah pernyataan.

Latihan itu dilakukan oleh instruktur dengan Tim Penghubung Polisi China, tambahnya.

 

 

Sumber: intisari-online.com

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di suarafloresdotnet@gmail.com.
  • Bagikan