Kisah 7 Kapal Perang Amerika Mengaku Dikepung Oleh UFO, Akhirnya Terungkap Sudah Misteri Benda yang Disangka Sebagai UFO Tersebut Ternyata Hal Ini

  • Bagikan

Suaraflores.net - Kapal perang AS yang beroperasi di lepas pantai California pada 2019 dikelilingi oleh serangkaian benda terbang tak dikenal (UFO).

Insiden yang menimbulkan kegemparan di opini publik kini telah terjawab.

Pada 10 Juni, surat kabar AS The Drive mengutip informasi dari penyelidikan Pentagon.

Di bawah Undang-Undang Kebebasan Informasi, yang mengungkapkan informasi yang belum pernah dilihat sebelumnya.

Informasi tersebut merupakan bagian dari laporan yang disampaikan pejabat Pentagon kepada Kongres AS selama dengar pendapat bulan lalu.

Menurut laporan, kapal kargo berbendera Hong Kong MV Bass Trait meluncurkan kendaraan udara tak berawak (UAV) untuk memantau aktivitas kapal perang AS.

Pertemuan UFO berlangsung dari 30 Maret 2019 hingga 30 Juli 2019, dengan melibatkan 7 kapal perang AS.

Namun tidak jelas apakah semua insiden selama periode ini berasal dari kapal kargo MV Bass Trait.

Awak kapal perang AS melaporkan bahwa kapal kargo Hong Kong tampaknya terlibat dalam pengawasan.

Dalam satu insiden, kapal perang USS Bunker Hill didekati oleh 11 drone.

Pelaut di Bukit Bunker melihat kapal kargo MV Bass Strait di dekatnya, tetapi tidak menanggapi komunikasi radio.

Tidak jelas drone mana yang digunakan kapal kargo Hong Kong, tetapi mereka terbang setinggi 6.400 meter.

Dalam insiden lain, kapal perang AS USS Paul Hamilton diganggu oleh serangkaian UFO.

Kapal MV Bass Strait kemudian muncul sejauh 5,6 km.

Tidak jelas mengapa kapal perang AS bingung saat berhadapan dengan UAV, bahkan salah mengenali UAV sebagai benda terbang tak dikenal.

Dalam satu kasus, para pelaut kapal perang AS menggunakan senjata khusus untuk menonaktifkan drone, tetapi untuk alasan yang tidak diketahui, mereka tidak mengumpulkan UAV.

Pemilik dan operator kapal kargo MV Bass Strait belum mengomentari informasi yang diterbitkan oleh surat kabar AS.

Insiden itu menimbulkan kekhawatiran tentang penggunaan drone untuk tujuan militer.

Pada Februari 2021, Jenderal AS Kenneth McKenzie mengatakan bahwa UAV adalah "perkembangan paling menarik sejak kemunculan alat peledak improvisasi (IED) di medan perang di Irak".

Sumber: intisari-online.com

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di suarafloresdotnet@gmail.com.
  • Bagikan