Koalisi PKB-PKS Berpeluang Layu Sebelum Berkembang

  • Bagikan

Wacana koalisi Semut Merah yang digagas PKB dan PKS tampaknya akan layu sebelum berkembang. Ada dua petimbangan utama.

Demikian dikatakan pengamat komunikasi politik Universitas Esa Unggul M. Jamiluddin Ritonga dalam pernyataan kepada redaksi www.suaranasional.com, Senen (13/6/2022). “Pertama, PKB dan PKS selama ini dinilai kerap berseberangan. Ideologi perjuangan kedua partai tampaknya kurang sejalan

Kata Jamiluddin, meskipun dua partai itu pernah dalam satu koalisi di era Susilo Bambang Yodhoyono menjadi presiden, namun koalisi saat itu bukan gagasan PKB dan PKS. Dua partai ini, saat itu menjadi satu koalisi atas prakarsa Partai Demokrat.

“Dengan begitu, tampaknya sulit bagi kedua partai untuk menyatukan visi dan misi dalam mengusung presiden. Kedua partai akan terjebak pada ideologi perjuangan masing-masing,” ungkapnya.

Pendukung kedua partai juga ibarat minyak dan air. Karena itu, ada kemungkinan bila dua partai itu berkoalisi tidak akan mendapat dukungan dari pendukungnya.

Dua, PKB dan PKS tidak punya tokoh sentral yang kuat untuk mempersatukan dua partai tersebut. Hal ini akan membuat koalisi Semut Merah menjadi rapuh, sehingga mudah goyah.

“Peluang ke arah itu semakin besar karena PKB terkesan akan memaksakan Ketua Umumnya Muhaimin (cak Imin) Iskandar menjadi capres. Padahal elektabilitas cak Imin hingga saat ini sangat rendah sehingga tak layak diusung menjadi capres,” jelasnya.

Kata Jamiluddin, persoalan capres yang akan diusung membuat kedua partai akan cepat goyah. “PKB dan PkS akan sulit bersepakat bila keduanya memaksakan kadernya menjadi capres. Sebab, kder kedua partai hingga saat ini belum ada yang layak menjadi capres,” pungkasnya.

 

Sumber: suaranasional.com

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di suarafloresdotnet@gmail.com.
  • Bagikan