Rusia Tak Bisa Berbohong Lagi, Organisasi Ini Bongkar Rusia Bunuh Ratusan Warga Sipil di Ukraina Pakai Senjata Ilegal, Semua Gara-gara Penemuan Bukti Kuat Ini

  • Bagikan

Suaraflores.net - Rusia telah membunuh ratusan warga sipil di kota Kharkiv, Ukraina timur laut dalam perang Rusia dan Ukraina.

Dan menurut penelitian baru oleh Amnesty International, Rusia menggunakan munisi tandan dan bom cluster yang dilarang secara luas.

Amnesty mengatakan telah menemukan bukti pasukan Rusia berulang kali menggunakan bom cluster 9N210/9N235, serta munisi tandan, roket yang mengeluarkan ranjau lebih kecil yang meledak kemudian pada interval waktu.

BBC mengunjungi lima lokasi tumbukan terpisah di lingkungan perumahan di Kharkiv dan melihat bukti efek spalling simetris yang khas terkait dengan munisi tandan.

"Dampak itu berasal dari munisi tandan, itu tanda klasik," kata Mark Hizney, peneliti senior di divisi senjata Human Rights Watch, sebuah kelompok kampanye, seperti dilansir dari bbc.com pada Senin (13/6/2022).

"Dan dalam satu gambar Anda dapat melihat sisa sirip stabilizer dari salah satu submunisi," katanya.

Rekaman CCTV yang diteruskan ke BBC oleh seorang penduduk di salah satu lokasi menunjukkan ledakan-ledakan yang berurutan.

"Ini bisa menjadi indikator yang sangat kuat dari submunisi dari bom cluster," kata Hamish de Bretton Gordon, mantan kolonel Angkatan Darat Inggris dan pakar senjata Universitas Cambridge.

Munisi tandan dianggap kontroversial dan dilarang karena meledak di udara dan melepaskan sekelompok bom yang lebih kecil yang jatuh tanpa pandang bulu di area yang luas.

Dan hal ini berpotensi membahayakan warga sipil.

Bom-bom yang lebih kecil juga sering gagal meledak saat terjadi benturan, yang menimbulkan ancaman selama bertahun-tahun yang akan datang.

Lebih dari 120 negara telah menandatangani perjanjian yang melarang penggunaan senjata tersebut, meskipun Rusia atau Ukraina tidak menandatangani.

Di lokasi satu serangan munisi tandan di Kharkiv, di sekitar perumahan dan taman bermain di lingkungan Industrialnyi, efek spalling terlihat di sekitar tiga benturan terpisah di tiga sisi taman bermain.

Menurut Amnesty, serangan di lingkungan Industrialnyi menewaskan sedikitnya sembilan warga sipil dan melukai 35 lainnya, meledak di area seluas 700 meter persegi.

Di bangunan tempat tinggal lainnya, di daerah Jalan Haribaldi di Kharkiv, sebuah amunisi mendarat di pintu masuk gedung itu, menewaskan dua wanita tua dan melukai seorang lainnya.

Efek spalling dapat dilihat di sekitar ambang pintu dan di jalan setapak di dekatnya.

 

Secara total, selama dua minggu penelitian lapangan, Amnesty menyelidiki 41 serangan di Kharkiv di mana setidaknya 62 warga sipil tewas dan 196 terluka, kata badan amal itu.

Mereka menemukan bukti munisi tandan dan roket terarah yang membunuh orang-orang yang sedang berbelanja, mengantre untuk mendapatkan bantuan makanan, atau sekadar berjalan-jalan.

"Senjata-senjata ini tidak boleh digunakan," Donatella Rovera, penasihat senior tanggap krisis Amnesty.

Rusia sebelumnya membantah menggunakan munisi tandan di Ukraina dan bersikeras bahwa pasukan Rusia hanya menyerang sasaran militer.

 

Sumber: intisari-online.com

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di suarafloresdotnet@gmail.com.
  • Bagikan