Susu Formula Jadi Harapan Utama Warga Amerika untuk Tumbuh Kembang Anak Mereka, Para Orang Tua Dihantui Kematian Mengerikan Sembilan Bayi Karena Barang yang Kini Langka Itu

  • Bagikan

Suaraflores.net - Pihak berwenang AS telah meluncurkan penyelidikan atas kematian sedikitnya sembilan bayi sejak awal 2021, yang semuanya diduga mengonsumsi susu formula bayi Abbott Nutrition sebelum jatuh sakit dan akhirnya meninggal, Badan Pengawas Obat dan Makanan (FDA) mengungkapkan pada hari Jumat dilansir dari RT.

Sampai baru-baru ini, FDA hanya mengakui dua kasus fatal, dan dua lagi di mana bayi jatuh sakit setelah menelan susu formula yang diproduksi di pabrik Nutrisi Abbott di Sturgis, Michigan.

Pengawas percaya bahwa formula tersebut mungkin telah terkontaminasi dengan bakteri cronobacter sakazakii.

Namun, FDA tidak dapat menunjukkan dengan pasti sumber infeksi yang menyebabkan salah satu dari sembilan kematian tersebut.

Menurut sebuah laporan oleh Washington Post, dalam beberapa kasus tidak ada cukup formula yang tersisa untuk melakukan tes.

Di tempat lain, pengurutan genom mengungkapkan bahwa bayi yang meninggal karena cronobacter terinfeksi dengan strain yang berbeda dari yang ditemukan di pabrik Abbott Nutrition selama inspeksi musim semi ini.

Kekhawatiran pertama terkait formula tersebut dilaporkan oleh situs web eFoodAlert dan pakar keamanan pangan Phyllis Entis, yang memperoleh akses ke pengaduan melalui permintaan Undang-Undang Kebebasan Informasi.

Sebanyak 128 keluhan konsumen diajukan ke FDA antara Desember 2021 dan Maret 2022.

Terlepas dari sembilan kasus fatal, pengaduan tersebut menggambarkan 25 kasus di mana bayi menderita “penyakit/cedera yang mengancam jiwa," dengan 80 bayi lainnya mengalami “penyakit/cedera yang tidak mengancam jiwa."

Namun, sebagian besar keluhan tidak dikuatkan oleh profesional medis, seperti yang dilaporkan Post.

Dengan kurangnya bukti kuat yang menunjukkan hubungan antara konsumsi formula yang diproduksi di pabrik Sturgis dan penyakit, FDA mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa berdasarkan "peninjauan dan penyelidikan menyeluruh dari semua 128 keluhan konsumen yang dilaporkan ke agensi ... hanya empat keluhan dapat dimasukkan dalam rangkaian kasus yang terkait dengan investigasi Abbott Nutrition.”

Perusahaan, sementara itu, bersikeras dalam pernyataannya sendiri pada hari Jumat bahwa tidak ada kematian yang dilaporkan terkait dengan produknya.

“Abbott melakukan pengujian mikrobiologis pada produk sebelum didistribusikan dan tidak ada formula Abbott yang didistribusikan ke konsumen yang dinyatakan positif Cronobacter sakazakii atau Salmonella.

"Semua produk simpanan yang diuji oleh Abbott dan FDA selama pemeriksaan fasilitas menunjukkan hasil negatif untuk Cronobacter sakazakii dan/atau Salmonella. Tidak ada Salmonella yang ditemukan di fasilitas Sturgis,” kata produsen susu formula tersebut.

Selama kesaksian di depan Kongres pada akhir Mei, Komisaris FDA Robert Califf menggambarkan kondisi di pabrik Sturgis perusahaan sebagai "sangat tidak sehat" dan "mengejutkan.”

Fasilitas produksi Abbott Nutrition dibuka kembali pada hari Sabtu, setelah FDA memeriksa perbaikan yang dilakukan di pabrik tersebut.

Fasilitas itu ditutup oleh pengawas pada bulan Februari.

Karena produksi Abbott Nutrition menyumbang sekitar 40% dari semua susu formula bayi yang dijual di AS, penutupan tersebut berkontribusi pada kekurangan di pasar, yang belum teratasi.

 

 

Sumber: intisari-online.com

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di suarafloresdotnet@gmail.com.
  • Bagikan