Pantesan Israel Sampai Blingsatan Inginkan Senjata Ini, Siapa Sangka Ini Alasan AS, Rusia, China Sampai Israel, Mati-Matian Inginkan Senjata Laser

  • Bagikan

Suaraflores.net - Sebagian besar sistem pertahanan rudal yang digunakan saat ini sudah ketinggalan zaman dan tidak menjamin penembakan rudal yang menyerang.

Mungkin ini yang mendorong negara-negara seperti AS, Israel, Rusia, dan China untuk mengembangkan senjata laser.

Sebagian besar sistem pertahanan rudal yang digunakan saat ini sudah ketinggalan zaman dan tidak menjamin penembakan rudal yang menyerang.

Inisiatif Pertahanan Strategis (SDI) selama pemerintahan Ronald Reagan pada awalnya dapat menempatkan Amerika Serikat di depan dalam pertahanan rudal berbasis energi yang terarah.

Tetapi kemudian Israel, Rusia dan China mulai menyebarkan dan mempercepat pengembangan sistem serupa sebagai tanggapan terhadap ancaman rudal baru, menurut Asia Times.

Ada prinsip-prinsip fisik dasar yang membuat laser atau sistem pertahanan rudal berbasis energi terarah begitu efektif sehingga mereka mengungguli senjata "rudal-api" seperti kebanyakan sistem saat ini.

Keterbatasan sistem pertahanan tradisional

Serangan rudal Irak selama Perang Teluk 1991, perluasan persenjataan misil Iran, dan serangan udara Israel gagal menghancurkan peluncur roket Hizbullah selama Perang Lebanon tahun 2006.

Tahun 2006 mendorong Israel untuk membangun sistem pertahanan misil bertingkat.

Saat ini, Israel mengoperasikan sistem pertahanan rudal Iron Dome, David's Sling and Arrow.

Iron Dome adalah sistem rudal permukaan-ke-udara yang dirancang untuk melawan rudal jarak pendek.

Menurut data dari pejabat pertahanan Israel, Iron Dome memiliki tingkat keberhasilan 90% dan selama Operasi Pilar Pertahanan pada tahun 2012, sistem ini tercatat mengenai 84% rudal yang masuk.

Namun, beberapa ahli membantah angka-angka ini. Mereka berpendapat bahwa tidak ada bukti publik untuk membuktikan 90% hit rate Iron Dome seperti yang diklaim Israel.

Selain itu, Iron Dome terbukti tidak efektif melawan mortir dan bahkan serangan roket jarak pendek yang diluncurkan dari Jalur Gaza.

Inilah yang mungkin mendorong Israel untuk mengembangkan sistem pertahanan berbasis laser untuk memberi daya pada Iron Dome.

David's Sling adalah lapisan berikutnya dalam sistem pertahanan rudal berlapis-lapis Israel.

David's Sling dirancang untuk menembak jatuh rudal balistik jarak pendek, roket besar dan rudal jelajah pada ketinggian 15 km dan jangkauan 45-300 km.

Berbeda dengan rudal pencegat Tamir dari sistem Iron Dome, rudal Stunner dari sistem David's Sling tidak membawa hulu ledak peledak dan menggunakan mekanisme chase-kill untuk menghancurkan target yang mirip dengan Sistem Pertahanan Rudal Jarak Jauh. Pertahanan (THAAD) Amerika Serikat.

Israel menggunakan sistem rudal Arrow 2 dan Arrow 3 sebagai lapisan pertahanan ketiga. Kedua rudal memiliki hulu ledak fragmentasi terarah yang dirancang untuk mencegat rudal balistik jarak pendek dan menengah.

Rusia memiliki sejarah panjang dalam mengembangkan sistem pertahanan rudal.

Sejak zaman Soviet, para insinyur telah mengerjakan sistem semacam itu sejak 1950-an dan berhasil mencegat rudal balistik jarak menengah pada tahun 1961.

Setelah pembubaran Uni Soviet, sebagian besar proyek pertahanan Rudal dihentikan tetapi beberapa dipertahankan.

Meski Israel, Rusia, dan China mengerahkan sistem pertahanan rudal berlapis-lapis yang tangguh, kompleks, dan mahal, bukan berarti mereka tidak bisa dibodohi.

Dalam kebanyakan kasus, bukan rudal berteknologi tinggi yang menimbulkan ancaman terbesar bagi pertahanan berlapis, tetapi serangan saturasi berbiaya rendah, termasuk serangan UAV yang dikerahkan kawanan.

Meski saat ini belum ada sistem pertahanan rudal yang bisa melawan senjata hipersonik, bukan tidak mungkin.

Pertahanan rudal pencegat jarak menengah yang ada tidak dapat bertahan melawan glider hipersonik karena mereka terbang di ketinggian yang lebih rendah daripada rudal balistik konvensional.

Radar darat dan luar angkasa yang ada mungkin juga mengalami kesulitan melacak glider bermanuver di ketinggian rendah.

Namun, karena senjata hipersonik bergerak lebih lambat daripada rudal balistik antarbenua (ICBM) pada tahap akhir, itu berarti dimungkinkan untuk mencegatnya selama fase penerbangan ini.

Oleh karena itu, konsep pertahanan rudal di masa depan mungkin menekankan pada tahap akhir, pertahanan sempit daripada lingkup global atau regional.

Sementara pertahanan berbasis rudal regional dan global tidak akan menjadi usang dalam waktu dekat, mereka dapat dilengkapi dengan berbagai senjata pertahanan energi terarah seperti laser yang dapat menembak jatuh berbagai rudal, UAV, rudal hipersonik dalam fase penerbangan terakhir mereka.

Amerika Serikat, Israel, Rusia, dan China semuanya telah mengembangkan prototipe senjata laser yang dapat mengambil peran seperti itu.

Namun, senjata laser menimbulkan tantangan teknis mereka sendiri, seperti konsumsi daya yang tinggi, biaya awal yang tinggi, dan peralatan yang relatif besar yang membatasi kemampuan manuver.

Sementara rudal menghancurkan target dengan segera, sinar laser harus difokuskan pada target selama beberapa detik untuk menjatuhkan target, yang mungkin tidak cocok untuk target yang bergerak dengan kecepatan ribuan kilometer per detik.

Namun, kemajuan dalam teknologi laser, bantuan kecerdasan buatan dan miniaturisasi lebih lanjut dari komponen-komponen utama membuat ide pertahanan berdasarkan senjata laser berbiaya rendah dan realistis.

Dalam jangka panjang, SDI memprediksi, senjata energi yang dipandu ruang angkasa akan menjadi pertahanan terbaik melawan rudal balistik baik di fase booster maupun mid-flight.

Ini tidak akan membuat pertahanan rudal tahap akhir dan pertahanan rudal hipersonik menjadi usang.

Meski begitu, ia mampu menetralkan sebagian besar dari 10.000 rudal balistik nuklir yang saat ini beroperasi, lebih dari 90% dioperasikan oleh Rusia dan Amerika Serikat.

 

Sumber: intisari-online.com

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di suarafloresdotnet@gmail.com.
  • Bagikan