Dirumorkan Barat Bisa Saja Kirim Senjata Nuklirnya ke Ukraina, Rusia Langsung Ungkap Situasi Mengerikan Ini di Eropa Jika Barat Sampai Kirim Senjata Nuklir ke Ukraina

  • Bagikan

Suaraflores.net - Ketua majelis rendah parlemen Rusia memperingatkan bahwa jika Barat mengirim senjata nuklir ke Ukraina, seluruh Eropa akan menghadapi risiko besar.

Menurut RT, Ketua majelis rendah Rusia Vyacheslav Volodin pada (12/6) berkomentar.

Bahwa gagasan Barat mengirim senjata nuklir ke Ukraina dalam konteks konflik Rusia-Ukraina yang belum terselesaikan dapat menyebabkan "konflik nuklir".

Jantung Eropa" dan ini adalah saran yang "benar-benar gila".

Komentar Volodin dibuat sebagai tanggapan atas gagasan Radoslaw Sikorski, mantan menteri luar negeri Polandia dan sekarang anggota Parlemen Eropa.

Dia mengatakan Barat memiliki "hak" untuk memasok senjata nuklir ke Ukraina.

"Dengan anggota parlemen seperti dia, Eropa harus menghadapi lebih banyak masalah daripada yang mereka hadapi sekarang, seperti suaka, rekor inflasi atau krisis energi," kata juru bicara House of Commons Rusia memposting di jejaring sosial.

Menurut Volodin, mantan menteri luar negeri Polandia mempromosikan konflik nuklir di jantung Eropa.

Dia tidak berpikir dua kali tentang masa depan Ukraina atau Polandia. Jika sarannya berhasil, seluruh Eropa akan hilang.

Sikorski, yang merupakan menteri luar negeri Polandia dari 2007 hingga 2014, melontarkan gagasan senjata nuklir dalam sebuah wawancara dengan Epresso TV Ukraina pada (11/6).

Mantan menteri luar negeri Polandia menuduh Rusia melanggar Memorandum of Understanding Budapest, sebuah perjanjian yang ditandatangani oleh Rusia, Inggris, AS dan Ukraina pada tahun 1994.

Di bawah memorandum ini, Ukraina akan menyerahkan persenjataan nuklir yang diwarisi dari Uni Soviet, dengan imbalan jaminan keamanan dan manfaat ekonomi.

"Barat memiliki hak untuk memberikan hulu ledak nuklir ke Ukraina untuk melindungi kemerdekaannya," kata Sikorski.

Kata-kata mantan menteri luar negeri Polandia itu menggemakan pernyataan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky yang dibuat tak lama setelah Rusia melancarkan operasi militer di Ukraina.

Berbicara pada konferensi keamanan di Munich, Jerman, Zelensky menyarankan agar Ukraina melepaskan status denuklirisasinya karena Memorandum Budapest "tidak diikuti".

Kiev telah berulang kali menuduh Moskow melanggar Memorandum Budapest setelah Krimea mengadakan referendum dan dianeksasi ke Rusia pada 2014. Moskow membantah tuduhan Kiev.

Sumber: intisari-online.com

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di suarafloresdotnet@gmail.com.
  • Bagikan