Pantas Valdimir Putin Murka Sampai Tega Jatuhkan Hukuman Mati, Pada Tentara Bayaran di Ukraina, Ternyata Jumlah Tentara Bayaran di Ukraina 20.000 Pasukan Memiliki Tugas Ini

  • Bagikan

Suaraflores.net - Sekitar 3.000 sukarelawan Inggris telah bertempur bersama tentara Ukraina dalam konflik dengan Rusia, kata seorang komandan tentara bayaran kepada Sky News.

Diperkirakan 20.000 tentara bayaran asing saat ini bertempur di Ukraina.

Orang-orang ini datang dari banyak negara, termasuk Georgia, Inggris, Amerika Serikat, Kanada, dan banyak lainnya.

Surat kabar Inggris Sky News pada (13/6) mewawancarai Mamuka Mamuashvili, komandan unit tentara bayaran yang disebut Legiun Georgia.

Mempertanyakan jumlah tentara bayaran Inggris yang berpartisipasi dalam pertempuran.

Ini adalah unit yang dibentuk oleh Mamuashvili ketika konflik dengan separatis di Ukraina timur pecah pada tahun 2014.

Mamuashvili mengatakan sekitar 80% tentara bayaran asing lulus tes bakat unit.

Tapi Mamuashvili hanya mempertahankan 1/10 prajurit karena dia ingin para prajurit di barisan menjadi yang paling berpengalaman.

Lainnya dipindahkan ke unit tentara bayaran internasional.

Mamuashvili mengatakan ada sekitar 3.000 tentara bayaran Inggris yang bertempur di pihak tentara Ukraina, sementara pemerintah Inggris tidak mengetahui angka resminya.

Tidak jelas apakah pemerintah Ukraina memiliki statistik kebangsaan tentara bayaran asing, tetapi mengatakan bahwa para sukarelawan terutama berasal dari delapan negara, termasuk Inggris dan Kanada.

Selain Inggris, AS adalah negara dengan sejumlah besar tentara bayaran, yang berpartisipasi dalam pertempuran di Ukraina.

Pada akhir bulan lalu, beberapa tentara bayaran Amerika kembali ke rumah, berbicara tentang keganasan di zona perang, Lainnya menyatakan keinginan mereka untuk kembali berperang.

Mamuashvili mengatakan banyak tentara bayaran asing ditugaskan untuk membimbing dan melatih tentara Ukraina.

Sementara itu, unit Legiun Georgia dibagi menjadi kelompok-kelompok yang lebih kecil, yang terlibat langsung dalam konfrontasi dengan pasukan Rusia.

Setelah kematian mantan tentara Inggris Jordan Gately, 24, opini publik Inggris beralih ke risiko yang dihadapi warganya saat berperang di Ukraina.

Menurut keluarganya, Gately terkena peluru dan tewas dalam pertempuran di kota Severodonetsk, tempat pertempuran sengit terjadi.

Pekan lalu, separatis pro-Rusia di Donetsk menghukum mati dua warga negara Inggris, Aiden Aslin dan Shaun Pinner.

Keduanya dituduh melakukan aksi terorisme, berpartisipasi dalam pertempuran di Ukraina sebagai tentara bayaran.

Aslin dan Pinner mengatakan mereka termasuk dalam jajaran marinir Ukraina dan harus dianggap sebagai tentara profesional dan harus dilindungi di bawah Konvensi Jenewa.

Sumber: intisari-online.com

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di suarafloresdotnet@gmail.com.
  • Bagikan