Pantas Menteri Agraria Baru Hadi Tjahjanto Segera Garap Pembebasan Lahan IKN, Gurita Nikel Raksasa China Ini Sudah Tak Sabar Tambang Harta Karun Masa Depan Itu dari Kalimantan

  • Bagikan

Suaraflores.net - Hadi Tjahjanto yang baru saja resmi menjabat sebagai Menteri Agraria dan Tata Ruang/Kepala Badan Pertanahan Nasional (ATR/BPN) mendapat tugas dari Presiden Joko Widodo (Jokowi) untuk menyelesaikan sertifikasi tanah dan penyediaan lahan di Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara.

Mantan Panglima TNI itu berkomitmen untuk menyelesaikan realisasi sertifikasi tanah melalui Program Pendaftaran Tanah Sistematis Lengkap (PTSL).

"Tugas saya yang pertama adalah menyelesaikan sertifikat milik rakyat yang sampai saat ini sudah terealisasi sebanyak 81 juta (bidang). Target yang ingin kita capai 126 juta sertifikat," kata Menteri Hadi Tjahjanto dikutip dari Antara, Kamis (16/6/2022).

Hadi Tjahjanto berkomitmen untuk merealisasikan target sertifikasi hingga 126 juta bidang tanah pada 2024, bersama dengan pendampingnya Wakil Menteri ATR/Wakil Kepala BPN Raja Juli Antoni, yang juga baru saja dilantik pada Rabu.

Ia mengaku akan berkoordinasi dengan instansi terkait di wilayah untuk melihat status tanah agar tidak terjadi sengketa.

"Sengketa tanah itu kemungkinan juga overlapping antara milik institusi atau satuan lain dengan milik rakyat. Itu akan segera kita selesaikan," kata Hadi Tjahjanto dilansir dari Kompas.com.

Selain masalah reforma agraria, ia juga diembani tugas baru oleh Presiden Jokowi, yakni terkait penyelesaian lahan untuk IKN Nusantara di Kalimantan Timur.

"Yang ketiga adalah terkait dengan tanah di IKN yang sudah disampaikan tadi, itu agak segera kita selesaikan," tambah Hadi Tjahjanto.

 

Gurita nikel China yang tak sabar tambang Kalimantan

Kalimantan akan segera menjadi pusat perhatian dunia dengan kekayaan nikel yang sudah diincar oleh gurita nikel China, Tsingshan.

Melansir dari eco-business.com, serangan Rusia ke Ukraina telah membuat harga nikel di pasaran meroket hanya dalam beberapa hari saja sejak Maret, menyebabkan harga meningkat 250% di London Metal Exchange (LME).

Namun, harga nikel yang meningkat ini jadi surga bagi gurita nikel China, Tsingshan, produsen stainless steel dan nikel terbesar di dunia.

Memang hanya sedikit yang mengikuti harga nikel, karena tidak tampak dampaknya pada kehidupan sehari-hari seperti minyak dan gas atau perubahan nilai tukar mata uang.

Namun harga nikel akan mempengaruhi penjualan EV yang dipercepat pada dekade ini.

EV terbuat dari ribuan sel baterai mengandung nikel, lithium, dan kobalt.

Masa depan sudah bergantung pada EV, untuk menurunkan emisi dengan tetap menjaga pola hidup kepemilikan mobil pribadi, mobil tradisional perlu diganti dengan EV lebih dari 10 juta unit pada beberapa tahun ke depan, yang artinya perlu lebih banyak nikel.

Rusia memproduksi sekitar 17 persen pasokan nikel Kelas 1 dengan kemurnian tinggi di dunia, sebagian besar melalui Norilsk Nickel, sebuah perusahaan pertambangan yang dikendalikan oleh oligarki Vladimir Potanin, salah satu orang terkaya di Rusia.

Meskipun baik Norilsk maupun Potanin tidak dikenai sanksi atas perang di Ukraina, kemungkinan besar beberapa pembeli tidak lagi ingin menggunakan nikel Rusia untuk kendaraan listrik mereka.

Itu mungkin memaksa pembuat mobil di Eropa dan AS untuk beralih ke perusahaan China, seperti Tsingshan, untuk pasokan.

Tsingshan sudah menginginkan Indonesia dari awal untuk sumber nikelnya.

Pada Oktober 2013, Tsingshan menandatangani perjanjian dengan mitra lokal untuk mendirikan Morowali Industrial Park di pulau Sulawesi untuk memproduksi nikel pig iron dan stainless steel.

Meskipun daerah itu terpencil dan tanpa listrik, itu merupakan papan kunci dalam strategi Indonesia untuk memperoleh nilai lebih dari sumber daya alamnya.

Kunci untuk membuka janji itu adalah Tsingshan.

Tsingshan mulai mengubah Taman Morowali menjadi pabrik stainless steel dan nikel raksasa, lengkap dengan hotel bintang empat, landasan pacu, pelabuhan, dan pembangkit listrik tenaga batu bara 2 gigawatt.

Taman itu mempekerjakan sekitar 38.000 pekerja dan proyek tersebut menerima pinjaman ratusan juta dolar dari pemberi pinjaman strategis utama Beijing, China Development Bank, China Export-Import Bank, dan bank Inggris HSBC.

Dengan investasi oleh Tsingshan dan perusahaan China lainnya, seperti Huayou Cobalt, Indonesia kemungkinan akan menjadi pemasok nikel yang dominan untuk baterai EV pada tahun 2025.

Tambang nikel di Indonesia sendiri tidak hanya ada di Morowali.

Sudah banyak tambang nikel dibangun di Kalimantan, termasuk di Kalimantan Barat, Kalimantan Selatan, dan Kalimantan Timur.

Tetapi ada biaya lingkungan untuk memproduksi nikel matte di Indonesia.

Ini membutuhkan tungku besar yang sebagian besar bergantung pada pembangkit listrik tenaga batu bara di negara itu, dan dapat memancarkan hampir enam kali lebih banyak karbon dioksida per ton daripada memproduksi nikel di Kanada, menurut Badan Energi Internasional.

Selain itu, penambangan nikel seringkali membutuhkan pengupasan lahan hutan dataran tinggi yang luas untuk mengakses bijih nikel laterit di dekat permukaan, yang dapat menyebabkan limpasan yang berdampak pada masyarakat.

Selain itu, banyak tambang nikel juga menghasilkan kromium heksavalen, yang dapat merusak kesehatan manusia.

Ini adalah bahan kimia yang dikampanyekan Erin Brockovich di AS pada tahun 1993, yang mengarah ke film Hollywood pemenang Oscar setelah namanya.

Pemrosesan bijih nikel laterit kadar rendah, dengan kandungan nikel kurang dari 2 persen, mengkonsumsi energi berkali-kali lipat lebih banyak daripada bijih kadar tinggi seperti nikel sulfida yang banyak digunakan di luar Indonesia.

Ini juga menghasilkan limbah yang dapat berdampak pada lingkungan setempat jika tidak dibuang dengan benar.

Proyek nikel China dapat menghasilkan jutaan ton limbah tahun ini, menurut perkiraan dari Norilsk Nickel Rusia.

 

 

Sumber: intisari-online.com

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di suarafloresdotnet@gmail.com.
  • Bagikan