Pantas Sampai Disebut Bisa Bikin Amerika Rugi Bandar Sendiri, Permintaan Ngadi-Ngadi Ukraina Ini Ternyata Bisa Keruk Habis Sisa-Sisa Terakhir Senjata Ini di Gudang AS

  • Bagikan

Suaraflores.net  - Pada (13/6), Mikhail Podolyak, penasihat utama Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky, mengungkapkan daftar senjata yang ingin diminta oleh Kiev kepada Barat.

Dengan tujuan untuk melawan Rusia, tapi oleh Media Barat mengatakan daftar ini dapat menempatkan AS pada risiko kehabisan senjata.

Menurut RT, daftar Ukraina termasuk 1.000 howitzer standar 155mm dari North Atlantic Treaty Organization (NATO).

Tak hanya itu ada 300 sistem roket peluncuran ganda (MLRS), 500 tank, 2.000 kendaraan lapis baja dan 1.000 kendaraan udara tak berawak (UAV).

Tidak jelas jenis UAV dan kendaraan lapis baja apa yang dibutuhkan Kiev untuk menghadapi kampanye militer Rusia.

Banyak surat kabar Barat telah menunjukkan bahwa memenuhi kebutuhan senjata Ukraina bisa menyebabkan AS rugi bandar.

Padahal AS pemasok utama senjata militer Ukraina dalam konflik dengan Rusia, untuk melucuti tentara negara itu.

Misalnya, jumlah sistem artileri roket ganda yang dibutuhkan Ukraina hampir setengah dari sisa persenjataan AS jenis ini.

Surat kabar The Guardian mengutip data dari Institut Internasional untuk Studi Strategis (IISS).

Angkatan Darat AS memiliki sekitar 363 senjata artileri roket beroda HIMARS dan 225 peluncur bergerak M270 MLRS, sedangkan Korps Marinir AS memiliki 47 sistem tambahan.

Permintaan untuk howitzer 155mm Ukraina dapat menghabiskan seluruh persediaan AS saat ini karena jika dipenuhi, Pentagon akan mengirimkan hampir semua howitzer M77 menurut The Guardian.

Namun, The Guardian tidak menyebutkan bahwa AS masih menimbun sistem artileri derek yang lebih tua, kemungkinan dipasok ke Ukraina.

The Guardian menekankan bahwa satu-satunya persyaratan yang tampaknya cukup mudah dipenuhi AS untuk Ukraina adalah kebutuhan akan tank karena Angkatan Darat AS sendiri memperkirakan ada sekitar 6.000 tank Abrams yang tersedia dan dalam pelayanan.

Sementara itu, The Financial Times telah mengambil pendekatan yang berbeda.

Mengatakan bahwa daftar kebutuhan senjata Podolyak sudah lengkap sejak pecahnya konflik dan sebagian dipenuhi dalam gelombang transfer senjata sebelumnya dari negara-negara Barat, bukan daftar yang sama sekali baru.

Surat kabar itu juga mencantumkan peralatan militer "berkomitmen untuk pengiriman", mengutip angka-angka dari pemerintah Ukraina dan situs web Oryx.

Meski begitu, meski memahami permintaan Ukraina seperti yang dijelaskan oleh The Financial Times.

Daftar senjata yang diinginkan Ukraina hanya dapat dipenuhi sebagian, dengan sekitar 270 tank.

Surat kabar itu juga mencantumkan sekitar 250 howitzer 155 mm dalam daftar, yang tampaknya juga termasuk artileri yang ditarik dan howitzer self-propelled.

Yang paling sulit untuk ditanggapi mungkin adalah sistem peluncur roket ganda karena hanya sekitar 50 sistem.

Tampaknya peluncur era Soviet lama yang dipasok oleh beberapa negara Eropa, juga termasuk dalam daftar.

Amerika Serikat dan Inggris Raya, serta banyak negara Barat lainnya, telah secara aktif memasok senjata ke Ukraina baik sebelum dan sejak dimulainya konflik Rusia-Ukraina.

Rusia telah berulang kali memperingatkan Barat agar tidak memompa senjata ke Ukraina, dengan mengatakan itu hanya akan memperpanjang konflik tanpa mengubah hasilnya.

Sumber: intisari-online.com

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di suarafloresdotnet@gmail.com.
  • Bagikan