Bukan Indonesia, Negara Kecil dan Miskin Inilah yang Justru Mati-matian Diperebutkan oleh China dan Australia Sampai Jadi Pemicu Konflik Geopolitik di Indo Pasifik

  • Bagikan

Suaraflores.net - Permusuhan China dan Australia atas Pasifik telah sampai tahap akhir.

Namun, bukan Indonesia titik terakhir permusuhan ini, melainkan Timor Leste.

Melansir Lowy Institute, negara itu semakin sering dipepet oleh China dan Australia, dengan Menteri Luar Negeri China, Wang Yi, semakin sering mengunjungi negara tersebut, dan Perdana Menteri Australia yang baru, Anthony Albanese, juga mengunjungi Timor Leste saat kunjungi Indonesia.

Ini semua hanyalah contoh puncak perebutan pengaruh di Timor Leste oleh China dan Australia, atau lebih tepatnya bagaimana Barat merespon upaya China merebut Timor Leste dari dunia Barat.

Sementara Timor Leste adalah bagian dari Asia Tenggara dan masih dalam daftar tunggu untuk jadi anggota ASEAN, Timor Leste sering kali dikelompokkan dengan Kepulauan Pasifik karena persamaan geografis dan budayanya.

Namun kesampingkan definisi, karena Wang Yi tidak membuat kunjungannya ke Timor Leste hanya kebetulan belaka.

China mendekat ke negara itu untuk kepentingan politik dan ekonomi, dan China yakin mereka dapat mengkapitalisasi atau memanfaatkan kekuasaan Jose Ramos-Horta.

Beberapa media telah menyuarakan penentangan Timor-Leste terhadap perjanjian keamanan regional yang diusulkan China, tetapi cerita yang lebih besar terletak pada empat perjanjian bilateral, yang semuanya berkaitan dengan sektor-sektor strategis yang signifikan.

Teks perjanjian tidak tersedia untuk umum – kurangnya transparansi itu sendiri – tetapi beberapa hal khusus dapat disimpulkan dari laporan media dan pernyataan pers .

Untuk saat ini, perjanjiannya hanya itu – perjanjian.

China memiliki kebiasaan membuat pengumuman mencolok yang tidak terwujud dalam praktik.

Tetapi mereka datang pada saat Horta mengatakan Australia adalah mitra keamanan utama Timor-Leste, menyerukannya untuk “menghabiskan banyak uang” untuk pembangunan, dan berbicara dengan baik tentang investasi China – semua faktor yang pantas untuk membongkar perjanjian lebih lanjut dan membandingkannya dengan bantuan disediakan oleh donor Barat.

Pertanian

Sektor pertanian Timor-Leste , yang berpusat pada kopi dan tanaman subsisten, harus lebih hidup.

Namun, hal itu terhalang oleh metode produksi yang belum sempurna dan perubahan iklim mengubah siklus pertanian yang sudah berlangsung lama.

Hambatan akses pasar membatasi peluang ekspor, dan negara ini rentan terhadap goncangan dari krisis ketahanan pangan global yang berkembang.

Beberapa laporan berita telah mencatat bahwa perjanjian tersebut memiliki ketentuan yang berkaitan dengan pertanian, tetapi hanya sedikit jika ada rincian yang tampaknya terbuka untuk umum – sampai-sampai sulit untuk memberikan analisis yang berarti selain anggukan kepala terhadap relevansi sektor ini.

Sebaliknya, pemerintah Amerika dan Australia telah menerapkan program yang transparan dan berdampak yang harus ditiru.

Kesehatan

Sistem kesehatan, yang bertahan dari tantangan Covid-19, tetap rapuh. Akses ke perawatan, terutama di luar Dili, terbatas.

Tingginya angka gizi buruk pada bayi dan buruknya infrastruktur air memicu masalah sanitasi yang seringkali membuat orang sakit.

Guncangan eksternal, seperti Topan Seroja pada tahun 2021 dan krisis ketahanan pangan global, telah dan akan terus melampaui batas sistem.

Berdasarkan perincian yang tersedia, ketentuan kesehatan dari perjanjian tersebut kurang memuaskan.

Mereka menyerukan pengerahan tim medis Cina ke Timor-Leste, yang ukuran atau cakupannya tidak jelas, dan studi kelayakan untuk rumah sakit yang dijanjikan.

Secara konseptual, penempatan mereka bisa mirip dengan program dokter Kuba.

Pada akhirnya, ketentuan kesehatan tidak sesuai dengan bantuan yang diberikan oleh pemerintah Barat selama beberapa tahun terakhir – terutama mengingat Covid -19.

Kerjasama ekonomi dan teknis

Negara ini secara konsisten menempati peringkat sebagai salah satu yang termiskin di dunia, dengan PDB per kapita US$1.442.

Pertumbuhan dan diversifikasi adalah isu utama, terutama ketika mempertimbangkan lintasan ekonomi yang memprihatinkan dan ketergantungannya yang lama pada pendapatan petrokimia.

Keterbatasan infrastruktur fisik, seperti jaringan jalan yang bobrok, juga menjadi hambatan besar bagi pertumbuhan.

Dalam beberapa tahun terakhir, China telah melakukan investasi infrastruktur yang substansial, dan perjanjian dibangun berdasarkan hal ini – tetapi, sekali lagi, mereka tidak terlalu spesifik.

Ketentuan yang dilaporkan termasuk perjanjian layanan udara, yang mungkin berarti bagi negara dengan sedikit koneksi udara internasional.

Sementara donor Barat telah meningkatkan pembiayaan mereka, itu tidak menumpuk ke China.

Alih-alih mencoba hal yang mustahil untuk memenuhi dolar-untuk-dolar China, mereka harus fokus pada investasi strategis berkualitas tinggi yang mendorong pertumbuhan dan memberi manfaat bagi rakyat Timor sehari-hari.

Media dan telekomunikasi

Karena elektrifikasi telah menyebar ke seluruh negeri selama dekade terakhir, televisi menduduki puncak lanskap media, terutama di Dili.

Dua lembaga penyiaran mendominasi – Rádio e Televisão de Timor-Leste (RTTL), lembaga penyiaran milik negara, dan Grupo Média Nacional (GMN), sebuah lembaga penyiaran milik swasta – dan RTTL adalah yang paling banyak ditonton dari keduanya.

Penggunaan platform digital dan telepon seluler berkembang, tetapi jangkauannya tidak boleh berlebihan.

Berdasarkan perjanjian tersebut, media pemerintah China akan bekerja dengan RTTL untuk mendigitalkan kontennya dan berbagi konten dengannya.

Implikasi dari hal ini meresahkan, karena membuka pintu bagi propaganda yang didukung negara China untuk disebarkan ke sebagian besar rumah tangga Timor.

Ini datang setelah kabel serat optik yang didanai Australia yang akan memperluas akses internet dan perluasan yang diusulkan Australian Broadcasting Corporation di Pasifik.

Sementara menyambut perkembangan, donor Australia dan Barat perlu berbuat lebih banyak di bidang ini.

Orang Timor, seperti halnya orang lain di kawasan itu, berusaha keras untuk memelihara hubungan positif dengan China dan Barat.

Untuk berbagai alasan, pemerintah harus menahan desakan untuk melihat Timor-Leste secara murni melalui lensa persaingan.

Tapi, suka atau tidak, kontes pengaruh di negara yang secara geopolitik penting ini sedang berlangsung.

 

 

Sumber: intisari-online.com

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di suarafloresdotnet@gmail.com.
  • Bagikan