Kosong Melompong Padahal Punya Ribuan Pengikut, Penghuni Kampung Khilafah di Lampung Ternyata Sudah ‘Ngungsi’, Wilayah yang Jadi Tujuan Utama Ini Kini Patut Waspada!

  • Bagikan

Suaraflores.net - Beberapa waktu lalu, Polri menangkap sejumlah petinggi dan pengurus Kelompok Khilafatul Muslimin dari berbagai wilayah Indonesia.

Dari hasil penangkapan, pihak kepolisian menemukan dugaan bahwa kelompok itu berupaya menggantikan ideologi Pancasila.

"Di mana Khilafatul Muslimin ini mengajak masyarakat untuk mendukung ideologi khilafah menggantikan ideologi Pancasila,” kata Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karo Penmas) Divisi Humas Polri Brigjen Ahmad Ramadhan kepada wartawan, Kamis (9/6/2022).

Oleh karena itu, Polri memutuskan untuk menindak kelompok tersebut karena keutuhan bangsa Indonesia harus terus dijaga.

Aparat gabungan dari kepolisian, TNI dan pemerintah daerah kini pun telah mencopot plang Khilafatul Muslimin di sejumlah kabupaten/kota di Lampung untuk mencegah berkembangnya kelompok tersebut.

Kepala Badan Kesatuan Bangsa dan Politik Lampung M Firsada mengatakan bahwa aktivitas pengikut Khilafatul Muslimin akan terus dipantau.

Saat ini, kelompok tersebut memiliki sekitar 2.000 pengikut di Lampung, sebagian besar di Bandar Lampung dan Lampung Selatan.

Penurunan plang Khilafatul Muslimin tidak hanya dilakukan di kantor pusat kelompok itu di Bandar Lampung, namun juga pemukiman penduduk yang memasang plang tersebut di sejumlah daerah.

Hingga Kamis (16/6/2022) malam, penurunan plang telah dilakukan di empat kabupaten, yakni Lampung Selatan, Lampung Timur, Pringsewu dan Pesawaran.

Kepala Kepolisian Resor Lampung Selatan Arjun Komisaris Besar Edwin menuturkan bahwa penertiban plang Khilafatul Muslimin sudah dilakukan sejak tiga hari terakhir.

Edwin menjelaskan, di Lampung Selatan, penertiban plang dilakukan di Kecamatan Jati Agung dan Kecamatan Natar.

Di Jati Agung, polisi menemukan plang Khilafatul Muslimin dipasang di dua desa, yakni Desa Karang Sari dan Margo Dadi.

Jemaah kelompok tersebut menyebut daerah itu sebagai Kampung Khilafah.

"Ada plang yang sudah diturunkan sendiri oleh pemiliknya. Ini yang kami harapkan," katanya saat dihubungi dari Bandar Lampung, dikutip dari Kompas.id.

Pascapenertiban, Camat Jati Agung Fitri Hidayat mengatakan, aktivitas warga di kampung khilafah di dua desa itu cenderung lengang.

Sejumlah rumah juga telah ditinggal penghuninya.

"Menurut informasi dari warga sekitar, sebagian jemaah kelompok itu pergi ke Jawa," ujar Fitri.

Sementara itu, Kepala Polres Lampung Selatan Ajun Komisaris Besar Doffie Fahlevi Sanjaya mengatakan, pihaknya menemukan plang Khilafaul Muslimin di salah satu rumah warga di Kecamatan Terbanggi Besar, Lampung Tengah.

"Dari lokasi, petugas mengamankan sejumlah barang, antara lain papan nama, kartu tanda anggota, dan beberapa majalah," katanya.

 

 

 

Sumber: intisari-online.com

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di suarafloresdotnet@gmail.com.
  • Bagikan