Kecewa Berat Susah Payah Jadi Warga Asing yang Bela Ukraina, Dua Warga Amerika Ungkap Kondisi Medan Perang Sebenarnya hingga Terancam Hukuman Mati Setelah Ditangkap Rusia

  • Bagikan

Suaraflores.net - Sejak invasi Rusia ke Ukraina pada 24 Februari 2022 lalu, banyak warga asing yang mengajukan diri bergabung dengan pasukan Ukraina untuk melawan pasukan Rusia.

Menurut angka Rusia, 6.956 warga asing dari 64 negara telah tiba di Ukraina sejak Februari untuk memperjuangkan Kyiv.

Sekitar 1.956 dari mereka telah tewas, sementara 1.779 telah meninggalkan negara itu, Kementerian Pertahanan Rusia menyatakan pada hari Jumat.

Dua warga asing berikut mengungkapkan bagaimana kondisi di medan pertempuran yang sebenarnya.

Dua warga negara Amerika mengatakan kepada Russian Today (RT) bahwa mereka menyerah kepada pasukan Rusia setelah ditinggalkan oleh komandan Ukraina mereka.

Keduanya juga mengatakan kepada veteran seperti mereka untuk "berpikir dua kali" sebelum melakukan perjalanan ke Ukraina.

Alexander Drueke dan Andy Huynh berbicara kepada RT dari pusat penahanan di Republik Rakyat Donbass, sehari setelah The Daily Telegraph melaporkan bahwa mereka telah ditawan.

Surat kabar Inggris tersebut menggambarkan mereka sebagai warga negara Amerika pertama yang ditangkap saat berperang untuk Ukraina, dan Washington telah berjanji untuk mengamankan mereka kembali.

Drueke dan Huynh ditangkap hanya beberapa jam setelah dikirim ke garis depan dekat Kharkov minggu lalu.

Di bawah komando polisi rahasia Ukraina, SBU, Huynh mengatakan bahwa keduanya dikirim untuk melengkapi militer Ukraina.

“Kami diberitahu untuk pergi dengan sedikit pengamatan,” kenang Huynh, menggambarkan bagaimana dia dipersenjatai dengan senapan CZ Ceko dan peluncur Rocket-Propelled Grenade (RPG), mengutip RT, Jumat (17/6/2022).

Barisan Ukraina mundur melewati titik mereka, diikuti oleh kendaraan lapis baja dan tank milik Rusia atau DPR.

“Ketika [tank] menembak pertama kali, saya sedang menyiapkan RPG saya,” kata Huynh.

Dia mengklaim bahwa tank itu menembak pada posisi yang berbeda beberapa saat kemudian, dan mengira itu menembak ke arahnya, Huynh memanggul senjatanya dan menembakkan roket ke kendaraan itu, tetapi meleset.

Dengan perginya pasukan Ukraina, Huynh dan Drueke “lari dan bersembunyi di lubang pertempuran,” saat kendaraan Rusia dan patroli lewat.

“Kami awalnya seharusnya melakukan [pengintaian] dengan drone,” kata Drueke kepada RT, “tetapi ketika kami sampai di lokasi kami, sudah ada semacam pertempuran yang sedang berlangsung. Rencana kami berubah… dan satu rekan setim dan saya tertinggal di hutan.”

Ketika pantai sudah bersih, orang Amerika tersebut berjalan melalui hutan selama beberapa jam sebelum Drueke mengatakan bahwa mereka “mengambil belokan yang salah atau salah langkah dan berhasil mencapai desa. Kami didekati oleh patroli Rusia dan segera menyerah kepada mereka.”

Di penahanan, kedua pria itu menggambarkan perlakuan adil para penangkap Rusia. Mereka menggambarkan bagaimana pasukan Rusia memberi mereka makanan, selimut hangat, dan rokok.

Namun, Drueke mengatakan bahwa dia telah mendengar desas-desus bahwa mereka berpotensi dijatuhi hukuman mati.

Drueke, yang meninggalkan militer AS pada 2014, awalnya berangkat ke Ukraina tanpa rencana yang jelas.

Terbang ke Polandia dengan tujuan melakukan pekerjaan kemanusiaan, ia tetap membawa perlengkapan militer dan mengatakan bahwa ia siap untuk berperang, bahkan jika dinas militer “bukanlah segalanya dan akhir segalanya.”

Dia mengatakan bahwa sementara dia tidak percaya pada liputan berita Amerika, dia percaya bahwa perjuangan Ukraina digambarkan dengan cara yang "akan menarik bagi para veteran seperti saya."

Sekarang, dengan peluru Ukraina jatuh pada sasaran sipil di kota Donetsk yang mayoritas berbahasa Rusia, dia mengatakan kepada RT bahwa dia menyadari “ada dua sisi dari cerita ini dan saya tidak mendapatkan salah satunya.”

Sementara itu, Huynh mengatakan bahwa dia telah melakukan perjalanan ke Ukraina pada bulan April dan menghubungi seorang pendeta Polandia yang mengawasi bantuan kemanusiaan, tetapi segera membuat kontak di 'Pasukan Internasional' Ukraina.

Setelah bergabung dengan pasukan, dia pergi tak lama kemudian, dengan alasan korupsi dan disorganisasi di dalam barisan.

“Para komandan sangat korup dan pasukan sangat tidak siap dan dipasok,” katanya.

Drueke juga memulai tugasnya di Ukraina dengan pasukan tersebut, di mana dia mengatakan dia “tidak puas dengan kemampuan orang yang mereka miliki di sana.”

Kedua pria tersebut berkeliling negara mencari unit yang lebih kompeten untuk bergabung, sebelum berakhir di apa yang disebut 'Task Force Baguette' di Ukraina timur, unit tentara bayaran asing yang sebagian besar terdiri dari veteran Amerika dan Prancis.

Unit tersebut mengkonfirmasi pada hari Rabu bahwa Drueke dan Huynh – disebut dengan nama panggilan mereka 'Bama' dan 'Hate' – telah ditangkap.

“Menyaksikan propaganda dari Barat, dikatakan betapa mulianya seluruh Ukraina, dan ketika saya datang ke sini saya melihat betapa tidak benarnya itu,” kata Huynh kepada RT. “Orang-orang Ukraina mengatakan mereka yang terbaik, tetapi dari apa yang saya lihat, saya telah melihat banyak korupsi.”

Drueke mengakhiri wawancaranya dengan peringatan. “Rekan veteran seperti saya yang berpikir untuk datang: jangan.”

"Pikirkan (dengan) sangat lama dan keras tentang mengapa Anda melakukannya dan apa yang bisa terjadi, dan jika ini benar-benar perjuangan Anda," katanya. “Jika saya berhasil keluar dari situasi ini, saya memiliki banyak hal untuk dipikirkan.”

 

Sumber: intisari-online.com

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di suarafloresdotnet@gmail.com.
  • Bagikan