Kejamnya Bukan Main, Inilah Anna Ivanovna, Ratu Rusia yang Pernah Siksa Pejabat Istana Untuk Tinggal di Istana Es Dengan Cara yang Sangat Keji

  • Bagikan

Suaraflores.net - Meskipun dia terlahir sebagai seorang putri, Anna Ivanovna tidak memiliki kehidupan seperti dongeng.

Ayahnya, Tsar Ivan V, secara mental dan emosional tidak ada.

Ibunya tidak senang dan keras, dan Anna, yang tidak dikenal karena penampilannya, pernah diejek karena menyerupai "ham Westphalia."

Tetapi pada tahun 1710, tampaknya segalanya akan berubah ketika Anna Ivanovna menikah dengan Duke of Latvia.

Sayangnya, suami barunya meninggal tak lama setelah pernikahan mereka, meninggalkannya sendirian di negeri asing.

Namun, melalui serangkaian peristiwa yang tidak terduga, Anna Ivanovna menjadi Permaisuri Rusia.

Dia naik takhta dengan perasaan pahit, kesepian, dan pendendam, bahkan mendapat julukan Ivanna The Terrible karena kekejamannya.

Pemerintahannya selama 10 tahun dianggap sebagai "era kegelapan" dalam sejarah Rusia, dan termasuk istana es yang rumit yang dimaksudkan untuk mempermalukan, menyiksa, dan membunuh seorang bangsawan yang tidak dia sukai.

Kisah paling terkenal sepanjang pemerintahannya, adalah membangun istana es yang rumit sebagai tempat penyiksa, tapi bagaimana awal kisahnya?

Pada usia tua Ivanna the Terrible tidak melunak bahkan dia terus menyiksa.

Saat dia berkuasa, dia mengincar Pangeran Mikhail Alekseevich Golitsyn untuk balas dendam menyiksanya.

Tapi, spa pelanggaran Golitsyn?

Pertama-tama, dia salah satu keluarga bangsawan yang telah mempengaruhi Dewan Penasihat Tertinggi Rusia yang lama, yang telah dilumpuhkan oleh Anna Ivanovna.

Kedua, dia hidup bahagia, damai, dan sangat mencintai istri barunya.

Anna Ivanovna mulai menghukum Golitsyn, bahkan setelah istrinya meninggal.

Dia menjadikan pangeran pelawak istana kekaisarannya.

Pada 1739, Anna melangkah lebih jauh, menikahkan Golitsyn dengan seorang pelayan tua dalam pelayanannya bernama Avdotya Ivanovna.

Avdotya digambarkan sangat jelek sehingga "bahkan para pendeta pun takut padanya."

Tapi apa yang terjadi selanjutnya akan memastikan warisan Anna Ivanovna sebagai penguasa yang sangat dingin.

Dia memerintahkan pembangunan istana es.

"Istana" itu, yang dibangun dari balok-balok es, memiliki panjang 80 kaki, lebar 20 kaki, dan tinggi 30 kaki.

Itu memiliki tangga yang rumit, kamar tidur dengan tempat tidur yang terbuat dari es, termasuk bantal es, kamar mandi es, dan bahkan patung gajah yang diukir.

Ciptaan seperti itu sepertinya akan indah, tetapi Anna Ivanovna memiliki niat yang lebih jahat.

Pasangan baru itu diperintahkan untuk berparade di depan istana dengan berpakaian seperti badut dalam sangkar yang diikat ke punggung gajah.

Kemudian, mereka diperintahkan untuk bermalam di kamar tidur es, secara telanjang pada malam musim dingin Rusia yang dingin.

Anna Ivanovna meyakinkan mereka bahwa selama mereka berhubungan seks sepanjang malam, mereka mungkin akan selamat.

Dengan penjaga memblokir pintu keluar, dia membiarkan mereka mati.

Hebatnya, baik Golitsyn dan Avdotya Ivanovna selamat sepanjang malam.

Avdotya Ivanovna berhasil menyuap salah satu penjaga untuk memberi mereka mantelnya sebagai ganti kalung mutiaranya.

Namun, itu tidak cukup untuk menyelamatkannya, dan dia meninggal karena pneumonia beberapa hari kemudian.

Sumber: intisari-online.com

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di suarafloresdotnet@gmail.com.
  • Bagikan