Situasinya Disebut Sudah Setara dengan Covid-19, Tak Ada Angin Tak Ada Hujan WHO Mendadak Adakan Pertemuan Bahas Situasi Darurat Akibat Penyakit yang Sedang Menyebar di Seluruh Dunia Ini?

  • Bagikan

Suaraflores.net - WHO akan mengadakan pertemuan darurat untuk menentukan apakah monkeypox merupakan darurat kesehatan masyarakat internasional.

Pada (14/6), Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan akan ada pertemuan mendesak.

Tujuannya untuk menilai apakah wabah cacar monyet saat ini adalah darurat kesehatan komunitas global (PHEIC) atau tidak.

Deklarasi darurat kesehatan global dianggap sebagai peringatan tingkat tertinggi yang dikeluarkan oleh WHO.

Sebelumnya, organisasi tersebut telah membuat keputusan serupa terkait Covid-19 dan polio.

Menurut WHO, sejak awal tahun terdapat 1.600 kasus dan 1.500 kasus suspek serta 72 kematian akibat monkeypox di 39 negara, termasuk yang belum mencatat penyakit ini sebagai endemik.

Ada 78 kematian yang dikonfirmasi, semuanya di wilayah Afrika Barat dan Tengah, daerah endemik paling umum dalam kasus ini, Kongo adalah yang paling banyak.

Tingkat kematian cacar monyet adalah sekitar 3-6%.

Untuk memerangi penyebaran global, WHO merekomendasikan agar negara-negara memperkuat pengujian, pengawasan, pelacakan kontak dan tindakan isolasi untuk pasien yang terinfeksi atau dicurigai.

Namun, WHO tidak merekomendasikan vaksinasi massal terhadap cacar (yang mencegah cacar monyet).

"Setiap keputusan tentang apakah akan menggunakan vaksin harus dibuat bersama oleh individu yang berpotensi berisiko dan penyedia layanan kesehatan mereka, berdasarkan penilaian risiko dan manfaat. bermanfaat, berdasarkan kasus per kasus," kata Dr.

WHO juga bekerja sama dengan Negara Anggota dan mitra untuk mengembangkan mekanisme akses yang adil ke vaksin dan perawatan.

WHO juga bekerja sama dengan mitra dan pakar di seluruh dunia untuk mengubah nama virus cacar monyet dan nama penyakitnya.

"Kami akan mengumumkan nama-nama baru sesegera mungkin," kata Tedros Adhanom Ghebreyesus.

Pekan lalu, lebih dari 30 ilmuwan internasional mengatakan bahwa pelabelan penyakit musim monyet bersifat diskriminatif dan menstigmatisasi, sehingga sangat mendesak untuk mengubah nama penyakit ini.

Nama penyakit saat ini tidak konsisten dengan pedoman WHO yang merekomendasikan untuk menghindari wilayah geografis dan nama hewan, kata juru bicara WHO.

Asal usul cacar monyet yang sebenarnya tidak diketahui, tetapi telah dilaporkan pada banyak spesies mamalia.

Sumber: intisari-online.com

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di suarafloresdotnet@gmail.com.
  • Bagikan