Tak Hanya Ukraina yang Jadi Sasaran Amukan, Tentara Rusia Tiba-Tiba Lakukan Serangan Udara ‘Berat’ di Negara Ini, Tapi Sempat Beri Peringatan Begini Pada Amerika Serikat

  • Bagikan

Suaraflores.net - Militer Rusia pada (16/6) melancarkan serangan udara berat terhadap sasaran pasukan pro-AS di Suriah tenggara, kata dua pejabat pertahanan AS.

Sebelum pengeboman, Rusia menghubungi AS melalui hotline dan mengeluarkan peringatan.

Ini membantu militer AS memberi tahu pejuang oposisi di Suriah untuk mengungsi, serta memastikan bahwa tidak ada pasukan AS di daerah berbahaya.

Pasukan AS tidak perlu dievakuasi karena mereka berada dalam posisi aman, tetapi pejuang pro-Amerika melakukannya, kata pejabat AS di CNN.

Serangan udara Rusia di Suriah tampaknya telah diperhitungkan dengan cermat, terjadi di tengah ketegangan antara Washington dan Moskow terkait konflik di Ukraina.

Pentagon ingin memastikan bahwa ketegangan tidak meningkat ke titik di mana pasukan Rusia dan Amerika bentrok secara langsung, khususnya di Suriah.

Penilaian awal AS mengatakan bahwa Rusia mengirim peringatan ke AS untuk menegaskan haknya untuk menyerang target pro-AS di Suriah tanpa khawatir tentang kemampuan Washington untuk merespons, menurut CNN.

Rusia dan AS saat ini mempertahankan jalur komunikasi bilateral di Suriah.

Masing-masing pihak dapat secara aktif berkomunikasi melalui hotline ketika melakukan operasi militer untuk menghindari kesalahpahaman dan menimbulkan korban yang tidak perlu.

Menurut pejabat AS, Rusia ingin meminimalkan kerusakan pada pasukan AS, meskipun tahu bahwa Washington akan memperingatkan pejuang oposisi untuk mengungsi.

Serangan udara (16/6) terjadi di sebuah garnisun militer di Al-Tanf, Suriah tenggara, di mana tentara Amerika dan pasukan oposisi Suriah beroperasi.

Biasanya, sekitar 200 tentara AS dan 300 pejuang dari kelompok pemberontak Maghawir al-Thawra beroperasi di fasilitas militer Al-Tanf, menurut SouthFront.

Menurut CNN, Rusia melancarkan serangan udara terhadap pejuang dari kelompok pemberontak Maghawir al-Thawra pro-Amerika.

Korban tidak diketahui, tetapi fasilitas militer di Al-Tanf rusak parah.

Menurut pejabat AS, Rusia menuduh pemberontak Maghawir al-Thawra menanam bom pinggir jalan untuk menyerang pasukan Rusia.

Pihak AS tidak mempercayai penjelasan ini, menganggapnya sebagai alasan untuk menyerang.

Amerika Serikat dan Rusia jarang saling berhadapan di Suriah, tetapi bukan tanpa preseden.

Pada Februari 2018, sekelompok 500 pria bersenjata, termasuk tentara bayaran Rusia dan milisi pro-pemerintah, menyeberangi Sungai Efrat dekat kota Deir Ezzor.

Tujuan serangan itu tampaknya berada di beberapa ladang minyak dan gas yang dikendalikan oleh pasukan Kurdi pro-AS.

Selama 3 jam berikutnya, AS melancarkan serangan udara yang menyebabkan kerusakan signifikan pada tentara bayaran Rusia.

Washington menghubungi Moskow untuk memperingatkan mereka, tetapi ketika kedua belah pihak membangun garis, serangan udara terjadi.

Pada Agustus 2020, banyak tentara AS terluka dalam tabrakan dengan kendaraan militer Rusia di Suriah timur.

Sumber: intisari-online.com

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di suarafloresdotnet@gmail.com.
  • Bagikan