Gawat Darurat, Ekonomi Amerika Disebut Sebut Sudah Berada di Ambang Jurang Resesi, Ini Penyebab Ekonomi Ngeri Paman Sam Terancam Amburadul

  • Bagikan

Suaraflores.net - Fakta bahwa The Fed harus menaikkan suku bunga ke tingkat rekor karena inflasi yang parah adalah tanda paling jelas bahwa ekonomi AS berada di ambang resesi.

Para ahli khawatir bahwa risiko jatuh ke dalam resesi ekonomi AS meningkat setelah berita bahwa Federal Reserve (Fed) melakukan kenaikan suku bunga terkuat sejak 1994 di tengah statistik yang menunjukkan bahwa konsumsi domestik AS melemah.

Fed menaikkan suku bunga ke rekor untuk mengendalikan inflasi

Usai rapat kerja pada (15/6), pimpinan The Fed sepakat untuk menaikkan suku bunga sebesar 0,75% menjadi 1,5%-1,75%, dalam upaya mengendalikan inflasi.

Tapi tidak menunjukkan tanda-tanda melambat dalam waktu dekat, menurut berita Bloomberg.

Sementara itu, para ahli di perusahaan analisis keuangan Moody's Analytics (AS) mengatakan bahwa kenaikan suku bunga The Fed merupakan tanda bahwa skenario soft landing bagi perekonomian AS semakin jauh.

"The Fed akan terus menaikkan suku bunga sampai inflasi pecah. Risikonya adalah mereka juga bisa mengganggu perekonomian," Kepala Riset Utama Moody's Analytics kebijakan moneter Ryan Sweet berkomentar.

"Pertumbuhan melambat sementara efek pengetatan kebijakan pada kondisi pasar keuangan dan penarikan kebijakan moneter longgar belum benar-benar berdampak pada perekonomian," tambahnya.

Beberapa ekonom baru-baru ini mengatakan bahwa resesi AS tahun depan tidak dapat dihindari.

Dalam laporan pada hari yang sama tanggal (15/6), pakar Jay Bryson dari Wells Fargo & Co. (AS) mengatakan sepekan lalu, dia masih memperkirakan ekonomi AS akan soft landing.

Namun, sekarang kemungkinan tertinggi adalah bahwa ekonomi AS akan jatuh ke dalam resesi ringan ketika inflasi mulai berdampak lebih dalam pada perekonomian, mengikis daya beli masyarakat.

Situasi tersebut masih akan memaksa The Fed untuk terus melakukan tindakan pengendalian yang lebih ketat.

"Ada titik terang dalam ekonomi AS saat ini karena tingkat pengangguran masih pada rekor terendah. Meski klaim pengangguran awal naik ke level tertinggi lima bulan pekan lalu, pasar tenaga kerja di Amerika Serikat masih dalam kondisi stabil. Ini akan membantu merangsang aktivitas konsumsi dan menghindari ekonomi jatuh ke dalam resesi yang lebih dalam," kata Bryson.

Seberapa seriuskah risiko resesi ekonomi AS?

Perkiraan terbaru oleh Bloomberg menunjukkan bahwa kemungkinan resesi AS sekarang mendekati 75%, meskipun kemungkinan ini baru muncul dalam beberapa bulan terakhir.

Menurut definisi, resesi adalah ketika kegiatan ekonomi jatuh dalam skala besar dan berlangsung selama berbulan-bulan berturut-turut.

Dalam survei Financial Times menjelang pertemuan Fed minggu ini, 70 persen responden memperkirakan resesi ekonomi AS pada 2023.

Hanya satu ekonom dalam survei yang mengidentifikasi ekonomi AS akan mengalami resesi tahun ini.

Banyak ahli dalam survei tersebut juga menyatakan keprihatinan tentang dampak negatif dari kenaikan suku bunga yang drastis untuk melawan inflasi yang dapat menyebabkan perekonomian.

"Ini bukan pendaratan pesawat di landasan pacu normal. Ini adalah pesawat yang mendarat di atas tali, dalam kondisi berangin," kata ekonom Tara Sinclair dari Universitas George Washington (AS)..

"Gagasan bahwa kita akan mendapatkan pendapatan dan pengeluaran yang cukup untuk turun cukup untuk mendorong inflasi kembali ke target Fed 2% tidak realistis," tambahnya.

Di sisi rakyat, sebagian besar percaya negara itu dalam resesi, menurut jajak pendapat lain oleh Financial Times.

55% responden, 70% dari Partai Republik dan 43% dari Demokrat, percaya bahwa resesi ekonomi berpendapat telah tiba.

Dengan harga bahan pokok seperti makanan dan bensin yang melonjak, pendapat mereka tetap teguh, meskipun pemerintah federal bersikeras bahwa ekonomi AS memang sedang pulih.

Ketika The Fed menaikkan suku bunga dalam upaya untuk menahan inflasi, rata- rata utang Amerika akan meningkat, semakin menekan sebagian besar sumber daya keuangan yang langka dan menambah kecemasan yang mereka hadapi.

Beberapa ekonom telah menawarkan alternatif untuk menaikkan suku bunga, meskipun masih diperdebatkan apakah kenaikan yang lambat atau cepat akan menyebabkan kerusakan yang paling kecil.

Sumber: intisari-online.com

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di suarafloresdotnet@gmail.com.
  • Bagikan