Sedang Gencar-gencarnya Serang Ukraina, Rusia Diam-diam Juga Lancarkan Serangan di Negara Ini, Amerika Tuduh Serangan Rusia Provokasi AS

  • Bagikan

Suaraflores.net - Sejak dimulai pada 24 Februari 2022 lalu, invasi Rusia di Ukraina masih berlangsung hingga kini.

Baru-baru ini, Rusia membombardir kota Lysychansk di timur.

Beberapa orang tewas dan jalan raya utama dari kota itu tidak dapat dilalui akibat kejadian itu, menurut Gubernur Luhansk Serhiy Haidai.

Sementara serangan Rusia masih terus dilakukan di Ukraina, disebutkan pula bahwa Rusia juga meluncurkan operasi di negara ini.

Rusia berada di balik “serangkaian” operasi baru-baru ini terhadap pasukan AS di Suriah bulan ini, termasuk serangan hari Rabu di garnisun al-Tanf di tenggara negara itu, Wall Street Journal (WSJ) melaporkan, mengutip pejabat Pentagon yang mengetahui masalah tersebut.

Sebuah sumber mengatakan kepada WSJ bahwa jet Rusia menghantam "sebuah pos tempur di garnisun" pada hari Rabu.

Serangan itu dilakukan Rusia setelah memberi tahu AS tentang serangan yang akan segera terjadi.

Serangan itu juga sebagai tanggapan atas serangan oleh militan terlatih CIA terhadap pasukan Suriah yang menghancurkan kendaraan dan mungkin menyebabkan cedera.

WSJ mencirikan serangan 15 Juni, di mana tidak ada pasukan AS yang terluka, sebagai "pesan" dari Moskow.

Bahwa meskipun "tidak secara aktif menargetkan pasukan Amerika", serangan itu "melecehkan misi AS di Suriah - sebuah taktik yang digunakan pasukan Rusia sebelumnya.”

Melansir Sputniknews, Sabtu (18/6/2022), seorang pejabat yang tidak disebutkan namanya menyebut serangan al-Tanf sebagai “peningkatan provokasi yang signifikan.”

AS memiliki sekitar 200 tentara yang ditempatkan di garnisun al-Tanf, yang terletak di dekat perbatasan Suriah dengan Irak dan Yordania.

Washington mengklaim pasukan itu terlibat dalam pelatihan "pasukan pemberontak."

Pemerintah Suriah, Rusia dan Iran telah lama menuduh AS menggunakan fasilitas itu untuk memberikan pelatihan bagi “mantan jihadis”, termasuk sisa-sisa Daesh (ISIS) dan militan asing yang beroperasi secara ilegal di negara itu.

Bulan lalu, Badan Intelijen Luar Negeri Rusia mengungkapkan bahwa fasilitas al-Tanf telah berubah menjadi pusat teroris.

Di sana, para militan dilatih untuk ditempatkan di Ukraina, dengan operasi tersebut termasuk pelatihan penggunaan rudal anti-tank, pengintaian dan drone serang, dan peralatan komunikasi dan pengawasan canggih.

Sumber WSJ mengklaim Rusia juga telah mengerahkan sepasang pesawat tempur Su-34 ke daerah di timur laut Suriah bulan ini di mana pasukan AS melakukan operasi kontraterorisme.

Jet-jet itu diduga meninggalkan daerah itu setelah AS mengirim jetnya sendiri.

Dalam sebuah pernyataan, Kepala Komando Pusat AS Jenderal Eric Kurila menyebut "perilaku baru-baru ini" oleh Rusia sebagai "provokatif dan eskalasi".

Tetapi meyakinkan bahwa tujuan AS adalah tetap untuk "menghindari salah perhitungan atau serangkaian tindakan yang dapat menyebabkan konflik yang tidak perlu."

AS menempati sebagian besar wilayah Suriah, termasuk at-Tanf di selatan dan daerah kaya energi dan makanan di utara dan timur laut negara itu, termasuk sebagian besar provinsi Deir ez-Zor, al-Hasakah dan Raqqa.

Damaskus telah berulang kali meminta agar semua pasukan asing yang ditempatkan secara ilegal di negara itu segera pergi, dan telah meminta masyarakat internasional untuk mengutuk pendudukan AS, Turki, dan Israel di negara yang dilanda perang itu.

Media Suriah secara teratur melaporkan penyelundupan minyak dan pasokan makanan ke luar negeri oleh pasukan koalisi, dan masuknya pasukan dan peralatan militer.

Tidak seperti Donald Trump, yang secara terbuka mengakui bahwa pasukan AS berada di Suriah untuk “menyimpan minyak,” Presiden Biden dan pemerintahannya sebagian besar diam tentang kegiatan AS di negara Timur Tengah, kecuali untuk mengklaim bahwa pasukan AS ada di sana untuk menghentikan kebangkitan ISIS.

Pasukan AS di timur laut Suriah beroperasi bekerja sama dengan milisi Kurdi lokal yang didukung AS - Pasukan Demokrat Suriah.

Kontingen AS di negara itu relatif kecil, dan bergantung pada ancaman kekerasan yang tidak proporsional terhadap pasukan Suriah, termasuk serangan udara dan rudal, jika mereka mencoba untuk melibatkan pasukan Amerika secara langsung.

Sementara itu, pasukan Suriah dan warga sipil di zona konflik telah berusaha membuat hidup pasukan AS sesulit mungkin, termasuk dengan mendirikan pos-pos blok atau barikade untuk mencegah konvoi AS lewat, dan bentuk perlawanan damai lainnya.

 

 

Sumber: intisari-online.com

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di suarafloresdotnet@gmail.com.
  • Bagikan