Adu Kekuatan di Lautan Asia Antara China dan Amerika Ternyata Negeri Paman Sam Masih Kalah Telak, Tapi AS Punya Senjata Rahasia Ini Untuk Membalikannya

  • Bagikan

Suaraflores.net  - Keunggulan militer di kawasan Asia-Pasifik berpihak pada China. Jadi apa yang bisa dilakukan AS untuk membalikkan keadaan?

Saat ini, banyak pengamat percaya bahwa AS kehilangan keunggulan militernya di kawasan Asia-Pasifik atas China.

Di antara mereka adalah Ashley Townshend, rekan senior untuk keamanan Indo-Pasifik di Carnegie Endowment for International Peace dan James Crabtree, Direktur Eksekutif kantor Asia dari Institut Nasional untuk Studi Strategis ekonomi (Inggris).

Dalam sebuah artikel di The New York Times, kedua pria itu menyarankan apa yang harus dilakukan AS untuk membalikkan situasi.

Kekuatan militer China tumbuh di Asia-Pasifik

Kedua pakar tersebut mengatakan sulit untuk memungkiri bahwa kekuatan militer China tumbuh di kawasan Indo-Pasifik.

Ini pertama kali tercermin dalam kesediaan Beijing untuk menguji respons AS dan sekutunya di Asia.

Baru-baru ini, China mengirim jet tempur dekat dengan pesawat pengintai Australia dan Kanada saat mereka bertugas di wilayah udara internasional, memungkinkan pesawat untuk menembus wilayah udara Taiwan.

Kedua, Beijing mengawasi kapal perang AS dan mengirimkan penjaga pantainya untuk meningkatkan operasi di Laut Cina Selatan, bahkan menghadapi kapal dari Filipina, Malaysia, dan Indonesia.

Selain itu, China juga melakukan upaya untuk membangun dan memiliterisasi pulau-pulau buatan di Laut China Selatan.

Ketiga, di Pasifik Selatan, China secara aktif mempromosikan kerja sama, terutama di bidang keamanan, dengan negara-negara kepulauan di kawasan ini.

China sekarang memiliki angkatan laut terbesar di dunia dan angkatan udara terbesar di Asia, dan gudang besar rudal yang dirancang untuk menghalangi kekuatan militer AS di Pasifik Barat jika terjadi krisis.

China baru saja meluncurkan kapal induk ketiga dan juga kapal perang tercanggihnya.

AS kehilangan keunggulan militernya di kawasan itu

Ketika militer China tumbuh dalam kekuatan, kecanggihan, dan kepercayaan diri, pencegah militer pimpinan AS di kawasan Indo-Pasifik sedang terguncang.

Salah satu penjelasan yang mungkin untuk ini adalah bahwa untuk waktu yang lama, Amerika Serikat tampaknya telah mengabaikan strategi pertahanannya di Asia, menganggap tantangan China sebagai hal yang tak penting, dan tidak mendesak.

Dalam hal kehadiran militer di kawasan itu, AS memiliki sekitar 55.000 tentara di Jepang dan 28.000 di Korea Selatan.

Beberapa ribu tentara lagi dikerahkan di Australia, Filipina, Thailand dan Guam.

Perlu disebutkan adalah bahwa jumlah ini tampaknya tetap tidak berubah sejak tahun 1950-an.

Selain itu, rencana untuk mengembalikan kehadiran AS telah terhambat oleh anggaran yang tidak mencukupi, prioritas prioritas lain, dan kurangnya konsensus di Washington tentang bagaimana menghadapi China.

Pentagon telah meningkatkan investasi dalam teknologi canggih seperti kecerdasan buatan, dunia maya, dan kedirgantaraan untuk mempersiapkan kemungkinan konflik teknologi tinggi dengan China pada tahun 2030.

Namun, jika Amerika Serikat tidak segera mewujudkan sumber daya baru ini, keseimbangan kekuatan dapat bergeser mendukung China.

Pada akhir Maret, Presiden AS Joe Biden meminta Kongres untuk menyetujui pengeluaran anggaran pertahanan terbesar yang pernah ada, tetapi tampaknya sebagian besar peningkatan uang ini, bahkan jika disetujui, akan diabaikan.

Oleh karena itu, dari segi bentuk, AS merogoh kocek dalam-dalam, tetapi kenyataannya tidak banyak meningkat.

Masalah lain adalah bahwa sementara militer AS tersebar di seluruh dunia, China dapat memusatkan kekuatan di sekitarnya untuk menang, jika konflik muncul.

Selanjutnya, kemampuan militer China tidak bisa dianggap enteng.

Posisi militer Amerika di Asia memudar akibat puluhan tahun Washington disibukkan dengan konflik di Timur Tengah dan Asia Selatan.

Pemerintahan Biden mengakhiri keterlibatan panjang dan mahal Amerika di Afghanistan, tetapi ini hanya menambahkan sedikit sumber daya Indo-Pasifik.

Selain itu, kekhawatiran lain yang dapat mengalihkan perhatian Amerika Serikat adalah perang di Ukraina.

Karena perang ini, AS harus memberi Ukraina bantuan puluhan miliar dolar, dan pada saat yang sama harus menghitung ulang strategi pertahanan dan strategi keamanan nasionalnya.

Dalam pidato pada konferensi pertahanan Dialog Shangri-La di Singapura pada awal Juni, Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin mengatakan "Indo-Pasifik adalah jantung dari strategi besar Amerika" tetapi menawarkan sedikit sumber daya atau komitmen baru ke kawasan tersebut.

Bagaimana AS membalikkan keadaan?

Menurut dua ahli Townshend dan Crabtree, untuk membalikkan keadaan, AS harus memprioritaskan perhatian pada ancaman dari China, memperkuat kekuatan militernya di Asia, dan memberikan Australia, Jepang, dan India kemampuan militer, dan teknologi yang lebih canggih untuk menopangnya dengan strategi pertahanan kolektif.

AS juga sangat perlu untuk memperluas "Pasifik Deterrence Initiative".

Inisiatif ini akan mengarahkan pengeluaran tambahan untuk meningkatkan kehadiran militer AS di sebelah barat Hawaii dengan alokasi pasukan yang lebih banyak, logistik yang lebih baik, pertahanan udara, dan tindakan lainnya. .

Menurut para ahli, langkah-langkah ini diperlukan untuk meningkatkan kehadiran jika ada krisis militer.

Namun, inisiatif tersebut saat ini kehabisan dana dan telah dikritik oleh banyak orang karena prioritas utamanya tidak terpenuhi.

Selain itu, AS dapat memperkuat kemampuan militernya di kawasan itu dengan meningkatkan dari 5 menjadi 6 kapal selam serang yang berbasis di Guam.

Amerika Serikat dapat memperluas operasi maritimnya di Pasifik dan mengerahkan jet tempur, kapal perang, drone, dan rudal jarak jauh yang lebih canggih ke wilayah tersebut.

Washington juga harus mendukung Australia dan Jepang dalam membangun rudal jarak jauh dengan berbagi kekayaan intelektual, sambil memberikan lebih banyak senjata ke India dan meningkatkan pendanaan militer asing di kawasan itu.

Dengan itu, Amerika Serikat mungkin memiliki dana khusus untuk memperkuat kemampuan pencegahan Taiwan.

Semua itu mungkin belum cukup, menurut kedua pakar tersebut, karena tantangan yang ditimbulkan oleh China menjadi begitu besar sehingga AS tidak dapat lagi menjaga keseimbangan kekuatan militer di Asia.

Para ahli menilai bahwa Washington telah mengambil langkah pertama dan sangat berani untuk berbagi beban keamanan dengan sekutunya melalui perjanjian pertahanan AUKUS antara Australia, Inggris dan AS yang diumumkan tahun lalu.

Berdasarkan perjanjian tersebut, ia akan bekerja dengan Inggris untuk memasok Australia dengan kapal selam bertenaga nuklir dan bersama-sama mengembangkan teknologi militer canggih lainnya.

Namun, kapal selam tidak akan ditugaskan sampai akhir 2030-an, dan upaya kolaboratif AUKUS lainnya akan membutuhkan reformasi yang keras karena pembatasan AS yang sudah berlangsung lama dalam berbagi teknologi, keamanan nasional yang sensitif.

Sumber: intisari-online.com

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di suarafloresdotnet@gmail.com.
  • Bagikan