Baru Saja Sebut Siap Hadapi China untuk Pertahankan Kedaulatannya, Ferdinand Marcos Jr. Tak Malu Minta Bantuan China Lagi untuk Pemulihan Ekonomi Filipina, Putus Asa?

  • Bagikan

Suaraflores.net - Dalam indikasi paling jelas tentang preferensinya untuk mempertahankan hubungan hangat dengan Beijing, Presiden terpilih Ferdinand Marcos Jr menggambarkan China sebagai “mitra terkuat” Filipina.

Dalam pidatonya di hadapan Association for Philippines-China Understanding (APCU) bulan ini, Marcos menjelaskan bahwa dia akan memprioritaskan jaringan “kemitraan dan aliansi” untuk mendorong pembangunan Filipina, namun juga memilih China sebagai hal yang penting untuk menjaga “kestabilan pemulihan ekonomi kita” di tengah pandemi Covid-19 yang sedang berlangsung.

Bahkan, pemerintahan Marcos yang akan datang telah mengidentifikasi pemulihan dan pertumbuhan ekonomi sebagai prioritas utama di tahun pertama pemerintahannya.

Ini juga telah menggarisbawahi komitmennya untuk melanjutkan inisiatif pembangunan infrastruktur “Bangun, Bangun, Bangun” yang ambisius dari Presiden Rodrigo Duterte, seperti dilansir Asia Times.

Dan China, yang telah memasukkan Filipina dalam Inisiatif Sabuk dan Jalannya yang masif, pasti akan menjadi mitra yang lebih penting lagi bagi presiden yang akan datang mengingat awan gelap ekonomi yang berkumpul di cakrawala.

Di depan internasional, Bank Dunia telah memperingatkan "stagflasi" global di tengah lonjakan tiba-tiba dalam biaya energi dan makanan yang dipicu oleh konflik yang sedang berlangsung di Ukraina serta gangguan lanjutan pada rantai pasokan global di tengah pandemi yang sedang berlangsung.

Semua lembaga keuangan internasional utama telah secara signifikan merevisi pandangan ekonomi global mereka.

Menanggapi guncangan eksternal dan kenaikan suku bunga oleh Federal Reserve AS, Bangko Sentral ng Pilipinas (BSP) telah membuat keputusan kebijakan besar pertama dalam tiga tahun dengan menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin menjadi 2,25% untuk mengatasi kenaikan inflasi di dalam negeri.

Akhir bulan ini, Dewan Moneter BSP diperkirakan akan menaikkan suku bunga acuan sebesar 50 basis poin lagi.

Selain kenaikan inflasi dan suku bunga, Filipina juga bergulat dengan stok utang yang membengkak, yang meningkat dari 10,991 triliun peso (US$220 miliar) April lalu menjadi 12,679 triliun peso ($260 miliar) tahun ini, meningkat hampir 20%.

Sekretaris Keuangan yang akan keluar Carlo Dominguez telah memperingatkan bahwa penerusnya harus menghasilkan 249 miliar peso ($50 miliar) per tahun dalam pendapatan tambahan selama dekade berikutnya untuk menutupi 3,2 triliun peso ($60 miliar) utang tambahan yang timbul selama pandemi Covid-19.

Tetapi pemerintahan Marcos yang akan datang telah menolak seruan untuk pengetatan ikat pinggang yang mendukung pengeluaran infrastruktur yang berkelanjutan dan pemulihan ekonomi yang berkelanjutan.

“Kami hanya dapat melakukannya dengan mitra kami – dan mitra terkuat kami selalu, dalam hal itu, tetangga dekat kami dan teman baik kami, Republik Rakyat Tiongkok,” kata Marcos Jr kepada pengusaha Tiongkok-Filipina selama pidatonya di APCU bulan ini.

Dia berterima kasih kepada China atas sumbangan vaksin Covid-19 dalam skala besar, dan berjanji untuk mempertahankan kebijakan luar negeri "independen" Duterte, yaitu mengurangi ketergantungan pada Barat demi kemitraan strategis baru dengan China.

“Inilah yang kami rasa terbaik untuk kepentingan nasional dan saya pikir ini akan menguntungkan tidak hanya untuk teman-teman kita di China tetapi juga untuk semua teman kita di seluruh dunia,” kata presiden yang akan datang, merayakan bagaimana dia melihat hubungan masa depan antara kedua negara. dua negara “berkembang dalam banyak hal.”

Dia menggambarkan hubungan dengan China sebagai "sangat penting" dan "menguntungkan," dan berjanji untuk menemukan cara optimal untuk mengatasi "kesulitan dan perbedaan" dan "terus berkomunikasi dan terus berterus terang demi kepentingan masing-masing negara kita" mengingat sengketa yang sedang berlangsung di Laut China Selatan.

Mantan orang kuat Filipina Ferdinand Marcos Sr termasuk di antara para pemimpin regional pertama yang menormalkan hubungan dengan China Maois pada 1970-an.

Dan keluarganya, yang merupakan kekuatan dominan di provinsi utara Ilocos, mempertahankan hubungan komersial yang hangat dengan Beijing selama beberapa dekade berikutnya.

Dalam enam tahun terakhir, Duterte secara aktif mencari bantuan Beijing dengan imbalan investasi skala besar dari China.

Namun kekuatan Asia hampir tidak memenuhi janjinya akan investasi besar-besaran senilai $24 miliar di negara Asia Tenggara itu.

Bahkan Benjamin Diokno, gubernur BSP saat ini yang akan menjadi sekretaris keuangan Marcos Jr, telah secara terbuka menyesali kurangnya investasi nyata oleh China.

“Ada banyak janji tetapi [tidak] banyak yang dipenuhi,” aku Diokno dalam campuran bahasa Filipina dan Inggris setelah pengangkatannya sebagai kepala keuangan berikutnya.

Sebagai sekretaris anggaran Duterte, dia adalah pendukung setia belanja infrastruktur besar-besaran, yang hampir dua kali lipat dalam beberapa tahun terakhir.

Namun Diokno menyatakan harapan bahwa China akan memenuhi janjinya sebelumnya, termasuk membangun sistem kereta api di pulau selatan Mindanao, di tahun-tahun mendatang.

Sebagai mantan sekretaris anggaran, teknokrat veteran itu mengawasi hampir dua kali lipat pengeluaran infrastruktur di bawah pemerintahan Duterte.

Sebagai sekretaris keuangan yang masuk, Diokno berjanji akan melanjutkan proyek “Bangun, Bangun, Bangun” dari pemerintahan yang akan datang.

Tapi prospek fiskal tidak terlihat sangat menjanjikan.

Filipina mengalami kontraksi ekonomi selama lima kuartal antara 2020 dan 2021, sementara utang terhadap PDB mencapai level tertinggi 16 tahun setelah lonjakan pinjaman 20% tahun lalu.

Kepala keuangan keluar Carlos Dominguez telah memperingatkan bahwa pemerintah harus terlibat dalam konsolidasi fiskal, termasuk peningkatan pajak, untuk "terus membelanjakan program sosial ekonomi, mempertahankan peringkat kredit kami, dan tumbuh dari utang kami."

Namun penggantinya telah menolak pengetatan ikat pinggang.

“Biasanya, dalam kasus masalah seperti ini, itu akan meresepkan pemotongan anggaran. Saya tidak membeli ide itu. Saya pikir kita harus mengejar program 'Bangun, Bangun, Bangun', dan karena pandemi, saya pikir kita harus terus berinvestasi dalam sumber daya manusia,” kata Diokno menanggapi seruan konsolidasi fiskal.

“Seharusnya tidak ada pemotongan dalam rencana pengeluaran kami, saya pikir kami harus benar-benar fokus untuk menaikkan pajak yang cukup,” tambahnya.

Diokno mengatakan dia tetap yakin bahwa pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan dan pengumpulan pajak yang lebih efisien dapat membantu.

Pada April lalu, Departemen Pekerjaan Umum dan Bina Marga (DPWH) mengatakan dari 119 proyek unggulan infrastruktur (IFP) hanya 12 yang telah selesai hingga saat ini.

Pemerintahan Marcos Jr akan mewarisi 88 proyek infrastruktur tiket besar, dengan dua pertiga di antaranya akan selesai tahun depan atau dalam tahap implementasi awal.

Label harga total untuk proyek infrastruktur mencapai 5,08 triliun peso ($ 100 miliar), menggarisbawahi perlunya Filipina mencari pembiayaan asing, terutama dari China.

 

 

Sumber: intisari-online.com

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di suarafloresdotnet@gmail.com.
  • Bagikan