Indonesia Jadi Tujuan Utama, Australia Bidik Asia Tenggara Sebagai Sekutu Perdagangan di Tengah Ketegangan Australia dan China, Harapan Lepas Dari China Jadi Penyebab Utamanya

  • Bagikan

Suaraflores.net - Sementara para analis mengamati petunjuk tentang bagaimana pemerintah baru Australia akan menangani hubungan dengan China, Canberra mengarahkan perhatian pada pendalaman perdagangan dengan megamarket lain yang lebih dekat dengan negara asalnya – Asia Tenggara.

Perdana Menteri Anthony Albanese, yang memimpin Partai Buruh kiri-tengah, telah berjanji untuk menjadikan penguatan hubungan ekonomi dengan Asia Tenggara sebagai prioritas utama.

Poros tersebut merupakan bagian dari upaya terpadu diversifikasi perdagangan, yang bertujuan untuk mengurangi ketergantungan Australia pada pasar ekspor terbesarnya, China, yang menghukum eksportir Australia setelah Canberra menyerukan penyelidikan independen tentang asal usul COVID-19 pada 2020.

Namun apa yang diharapkan para pemimpin Asia Tenggara dari pemimpin baru Australia, yang kemenangan pemilihannya bulan lalu mengakhiri hampir satu dekade pemerintahan konservatif , masih belum jelas.

“Elite politik [di sini] tidak tahu siapa dia,” Phar Kim Beng, seorang analis kebijakan Malaysia dan mantan direktur Komunitas Politik-Keamanan di sekretariat ASEAN di Jakarta, mengatakan kepada Al Jazeera.

“Albanese adalah nama baru bagi mereka. Untuk saat ini, para pemimpin Asia Tenggara akan menilai dia berdasarkan partainya, dan berasumsi bahwa dia akan mengikuti pemimpin Partai Buruh sebelumnya, yang pro-Asia dan mengejar integrasi yang lebih dekat dengan kawasan.”

Langkah pembukaan pemerintah baru menunjukkan akan melakukan hal itu. Albanese telah berjanji untuk meningkatkan bantuan ke kawasan itu sebesar 470 juta dolar Australia ($327 juta), merancang strategi ekonomi ASEAN, menunjuk seorang utusan khusus Asia Tenggara dan membuat kantor regional yang sama sekali baru di dalam kementerian luar negerinya.

Sementara itu, menteri luar negeri baru Australia, Penny Wong kelahiran Malaysia, berasal dari wilayah tersebut.

“Fokus pada Asia Tenggara masuk akal … ada peluang ekonomi dan kepentingan strategis yang berperan,” Peter Varghese AO, rektor The University of Queensland, mengatakan kepada Al Jazeera.

Pada tahun 2018, Varghese menulis makalah strategi ekonomi untuk melipatgandakan ekspor Australia ke India, yang diyakini oleh beberapa analis Australia dapat menjadi model untuk strategi Asia Tenggara pemerintahan baru.

“Ada saling melengkapi yang luas antara ekonomi Australia dan Asia Tenggara, seperti halnya dengan India, tetapi hubungan ekonomi kami dengan Asia Tenggara lebih matang daripada India,” kata Varghese.

“Dalam hal struktur perdagangan, kami memiliki serangkaian perjanjian yang solid, baik bilateral maupun multilateral yang menempatkan kami dengan baik untuk memperdalam keterlibatan.”

Indonesia akan menjadi pilar utama agenda pemerintah dengan beberapa inisiatif utama yang ditujukan untuk nusantara.

Terlepas dari kedekatan geografis, tetangga utara "dalam liganya sendiri" dalam hal potensi pasar dan merupakan "pengatur langkah strategis kawasan", kata Varghese.

Albanese telah mengunjungi Indonesia lebih dari negara lain dan melakukannya lagi bulan ini, mengendarai sepeda bambu dengan mitra Indonesia Joko “Jokowi” Widodo di Makassar, Sulawesi Selatan.

Dia berbicara tentang “hubungan canggih” Australia dengan Indonesia, yang telah lama dia gambarkan sebagai “negara adikuasa di masa depan."

Namun hubungan ekonomi Australia dengan Indonesia masih relatif kurang berkembang.

Meskipun bertetangga, Indonesia tidak termasuk dalam 10 besar mitra dagang Australia.

Singapura dan Malaysia, dengan ekonomi yang jauh lebih kecil, peringkatnya lebih tinggi.

“Bisnis Australia sering cenderung melewati jalur ke China, dan pasar lain yang lebih familiar,” Phil Turtle, mantan kepala Dewan Bisnis Australia Indonesia, mengatakan kepada Al Jazeera.

“Seperti halnya pasar baru, ada aturan dan regulasi [di Indonesia] di banyak sektor yang perlu dinavigasi, dan itu bisa memerlukan tingkat investasi yang sabar dalam waktu dan sumber daya.”

Turtle mengatakan produk makanan dan pertanian, khususnya, seringkali harus melewati persyaratan impor dan pendaftaran yang ketat.

“Membangun hubungan dengan importir dan distributor lokal juga bisa menjadi tantangan. Namun, organisasi seperti Australia Indonesia Business Council dan Austrade siap membantu,” katanya.

Pada 2019, Canberra dan Jakarta menandatangani Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif Indonesia-Australia, yang mengangkat tarif pada sebagian besar perdagangan antara kedua belah pihak.

“Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif Indonesia-Australia telah melihat peningkatan tingkat minat dan aktivitas antara Australia dan Indonesia,” kata Turtle.

“Dengan peluang perjalanan bisnis yang sekarang muncul kembali, tidak diragukan lagi akan ada pertumbuhan lebih lanjut.”

“FTA sendiri tidak secara fundamental menggeser tombol … tetapi mereka mengirim sinyal yang kuat ke pasar,” kata Varghese, yang menjelaskan bahwa Indonesia telah lama dipandang sebagai “pasar keras” di Australia.

“Agenda diversifikasi ini akan sangat membantu untuk berputar ke Indonesia,” tambahnya, mencatat bahwa “prospek bisnis” pemerintah Widodo juga telah meningkatkan lingkungan bagi perusahaan Australia di sana.

'Gesekan geopolitik'

Varghese mengatakan dia memperkirakan ketergantungan perdagangan Australia pada China akan berkurang seiring waktu karena kombinasi kebijakan pemerintah dan "arus yang lebih luas" dalam perdagangan dan investasi.

“Perlambatan ekonomi China, ditambah dengan meningkatnya gesekan geopolitik, berarti orang akan melihat pasar China dengan sangat berbeda selama dekade berikutnya,” katanya.

Itu bisa berimplikasi mendalam pada orientasi kawasan.

Sementara negara-negara Asia Tenggara enggan untuk secara resmi menyelaraskan diri dengan Amerika Serikat atau China, persaingan geopolitik yang berkembang antara Washington dan Beijing dan tarikan ekonomi yang sangat besar dari China telah menarik perhatian pada tindakan penyeimbangan yang semakin sulit yang dihadapi negara-negara di tahun-tahun mendatang.

 

 

Sumber: intisari-online.com

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di suarafloresdotnet@gmail.com.
  • Bagikan