Medan Perang China-AS Muncul Lagi, Inilah Kepulauan Pasifik yang Jadi Lokasi Adu Mekanik China dan Amerika, Ancaman Besar Ini Bikin Bantuan Internasional Banjiri Kepulauan Pasifik

  • Bagikan

Suaraflores.net - Negara-negara pulau di Pasifik – dari Papua Nugini yang luas hingga negara pulau kecil Tuvalu – menemukan diri mereka dalam posisi baru yang berpengaruh saat Barat dan China bertempur untuk mendapatkan dukungan strategis mereka.

Kekuatan negosiasi mereka dapat memberi mereka lebih banyak kekuatan untuk menarik bantuan internasional guna mengatasi ancaman terbesar di kawasan ini – perubahan iklim, dilansir dari Asia Times.

Gagal menjaga pemanasan global di bawah peningkatan 1,5 derajat kemungkinan berarti negara-negara kepulauan Pasifik mengalami bencana yang lebih sering disebabkan oleh iklim dan cuaca, dan peningkatan genangan atol, pulau, dan rumah dari naiknya air laut.

Selama 15-20 tahun terakhir, China telah meningkatkan keterlibatannya di kawasan Pasifik.

Sekarang telah mendapatkan pengaruh dan kesetiaan yang cukup besar di negara-negara lautan besar di wilayah tersebut termasuk Fiji, Tonga, Samoa, Vanuatu, dan yang terbaru Kiribati dan Kepulauan Solomon.

Negara-negara kepulauan Pasifik telah menyambut inisiatif infrastruktur dan pinjaman lunak China, seringkali dengan persyaratan yang dianggap lebih menguntungkan daripada yang secara historis diberikan oleh negara-negara lain.

Tidak seperti AS dan Australia, atau badan-badan internasional termasuk Bank Dunia dan Bank Pembangunan Asia, Beijing biasanya tidak mengaitkan bantuannya dengan reformasi ekonomi dan pemerintahan.

Setelah bertahun-tahun dianggap sebagai daerah terpencil di mana bantuan telah ditentukan oleh agenda para donor, situasi kini berbalik.

Fokus yang direvitalisasi pada kawasan ini memiliki keuntungan tersendiri.

Baik Australia maupun Selandia Baru baru-baru ini mengubah pendekatan mereka terhadap kawasan tersebut.

Pemerintah Australia yang baru terpilih, yang sudah menjadi donor bantuan terbesar di kawasan itu, telah berjanji untuk meningkatkan kontribusinya.

India dan Jepang juga telah mengindikasikan bahwa mereka akan meningkatkan keterlibatan di wilayah tersebut, dan AS juga meninjau posisinya.

Beberapa negara bagian Pasifik – Palau, Kepulauan Marshall, Negara Federasi Mikronesia – sedang berusaha untuk menegosiasikan kembali perjanjian asosiasi bebas yang akan berakhir, yang membuat Amerika Serikat bertanggung jawab atas pertahanan dan keamanan eksternal mereka sambil memberikan bantuan keuangan untuk pembangunan.

Situasi politik dan minat baru Amerika Serikat di kawasan strategis ini memberikan kekuatan yang lebih besar bagi pulau-pulau itu untuk mendapatkan kesepakatan yang lebih baik.

Kekhawatiran bahwa negosiasi terhenti awal tahun ini menyebabkan penunjukan utusan khusus presiden untuk negosiasi yang kompak.

Tapi sekarang, jika pulau-pulau memutuskan bahwa tawaran AS tidak cukup menarik, ada negara lain, seperti China, yang bisa masuk.

Ada keputusan serupa untuk negara-negara kepulauan Pasifik, Kepulauan Cook dan Niue, yang secara tradisional memiliki hubungan dekat dengan Selandia Baru .

Hubungan baru

Selama bertahun-tahun, pemerintah pulau Pasifik telah menyambut bantuan termasuk bantuan kemanusiaan, proyek infrastruktur, dukungan untuk sistem kesehatan dan pendidikan, beasiswa untuk kaum muda atau akses ke teknologi.

Willie Jimmy, mantan menteri keuangan Vanuatu dan duta besar untuk China, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Al Jazeera bahwa investasi China di kawasan itu memberikan bantuan untuk proyek-proyek yang tidak dicakup oleh Barat.

“Donor lain tidak mengambil proyek apa pun yang tidak sesuai dengan tujuan bantuan kebijakan luar negeri mereka.”

Mantan menteri luar negeri Vanuatu Ralph Regenvanu juga mendukung dukungan China untuk pulau-pulau itu, menurut situs web Independent Australia: “Mereka tidak menganggap seperti Australia.

Mereka bisa sama kuatnya, tetapi Australia telah mendapatkan medali emas untuk yang satu itu.”

Negara-negara kepulauan Pasifik tidak melihat diri mereka sebagai pion dalam permainan catur internasional.

Mereka menuntut penghormatan atas kedaulatan mereka sendiri – seperti yang ditunjukkan oleh reaksi Kepulauan Solomon terhadap kritik atas perjanjian keamanannya baru-baru ini dengan China.

Menurut kantor berita Reuters, mantan perdana menteri Samoa Tuilaepa Sailele Malielegaoi mengatakan tentang dugaan bahwa negara-negara kepulauan Pasifik telah masuk ke dalam perangkap utang: “Beberapa orang mungkin mengatakan ada nuansa menggurui karena percaya bahwa negara-negara Pasifik tidak tahu apa yang mereka lakukan.”

Kekuatan dalam angka

Negara-negara Kepulauan Pasifik bekerja sama melalui organisasi regional mereka seperti Forum Kepulauan Pasifik, badan kebijakan ekonomi kawasan, untuk memberi diri mereka lebih banyak kekuatan negosiasi.

Dame Meg Taylor , mantan sekretaris jenderal forum, dilaporkan oleh situs Pacific Island Times mengatakan: “Jika kita membagi menjadi sub-wilayah kita, dan kemudian dipermainkan oleh kepentingan geo-strategis, kepentingan kita sendiri sebagai kolektif akan sangat dirusak.”

Pada awal 2022, China dan Kepulauan Solomon menandatangani perjanjian keamanan baru, di mana diyakini bahwa China akan menyediakan personel polisi, keamanan, dan militer untuk membantu pemerintah Kepulauan Solomon.

Hal ini menimbulkan kekhawatiran yang cukup besar tentang pengaruh China yang meningkat di antara para donor bantuan dan bantuan yang sudah berlangsung lama.

Para pemimpin negara kepulauan Pasifik khawatir tentang kesepakatan keamanan regional yang dirusak.

Namun, tidak semua kemajuan oleh China diterima.

Upaya China untuk mengamankan perjanjian 10 negara yang akan mencakup perdagangan bebas, kerja sama polisi, dan ketahanan bencana ditolak.

Mengatasi perubahan iklim

Sebagai negara-negara di garis depan perubahan iklim, tetapi memiliki kontribusi paling sedikit terhadap penyebabnya, negara-negara kepulauan Pasifik telah menyerukan tindakan global selama beberapa dekade.

Di panggung internasional, negara-negara pulau bekerja sama dalam Perjanjian Paris dan dalam mempengaruhi dialog di COP26.

Mereka juga menyatakan kekecewaannya atas hasilnya, terutama kurangnya kompensasi kerusakan akibat perubahan iklim.

Negara bagian Vanuatu di Pasifik sekarang akan meminta Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk mengajukan pertanyaan tentang tugas negara-negara untuk melindungi manusia dari dampak buruk perubahan iklim ke Mahkamah Internasional untuk meminta pendapatnya.

Jika berhasil, diharapkan pendapat ini akan memberikan tanggapan internasional yang lebih kuat dan positif untuk mendukung negara-negara berkembang yang rentan

Kepentingan geo-strategis kawasan saat ini tampaknya tidak akan berkurang dalam waktu dekat.

Negara-negara Pasifik mungkin dapat memanfaatkan ini dan memberikan pengaruh ekstra untuk membuat dunia mengambil tindakan lebih cepat atas apa yang mereka lihat sebagai ancaman keamanan terbesar: perubahan iklim.

 

 

Sumber: intisari-online.com

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di suarafloresdotnet@gmail.com.
  • Bagikan