Sekarang Tak Malu Lagi, Jerman Terang-terangan Sebut Akan Timbun Gas dari Pasokan yang Dikirim ke Eropa, Bahkan Menterinya Sudah Sahkan Aksi Rebutan Mengerikan Ini

  • Bagikan

Suaraflores.net - Berkurangnya pasokan gas dari Rusia akan memaksa Berlin untuk mengambil langkah-langkah tambahan untuk mengamankan cadangan energi, termasuk memberikan pinjaman senilai miliaran euro dan mengorganisir "pelelangan gas" untuk konsumen industri Jerman, kantor berita DPA melaporkan pada hari Minggu, mengutip sebuah kebijakan di atas kertas Kementerian Perekonomian yang diperolehnya.

Jerman harus lebih lanjut mengurangi konsumsi gas dan menyimpan lebih banyak gas kecuali jika ingin menghadapi masa-masa "sangat sulit" musim dingin ini, Menteri Ekonomi Robert Habeck memperingatkan dalam dokumen lima halaman, menurut DPA.

Kementerian Perekonomian meyakini bahwa kekurangan gas akibat berkurangnya pasokan dari Rusia masih dapat diganti dan gudang negara dapat terisi tepat waktu, meski dengan harga yang lebih tinggi.

Namun, konsumsi gas, termasuk di sektor energi, harus dikurangi untuk mengisi tangki penyimpanan, dokumen yang dikutip oleh dpa menambahkan.

Untuk mengamankan pasokan, pemerintah berencana memberikan pinjaman senilai €15 miliar ($15,74 miliar) melalui bank yang dikendalikan negara KfW untuk membeli gas tambahan di pasar.

Uang itu diharapkan masuk ke pusat perdagangan pasar gas nasional Trading Hub Europe (THE), yang kemudian akan menggunakannya untuk membeli gas tambahan dan mengisi fasilitas penyimpanan, lapor kantor berita tersebut, menurut dpa.

Industri Jerman juga diharapkan berkontribusi dalam upaya penghematan melalui mekanisme lelang gas yang ingin diluncurkan Habeck pada musim panas ini.

Idenya adalah untuk memberi perusahaan insentif untuk menyimpan atau menjual gas mereka, menurut media Jerman.

Perusahaan yang “bisa tanpa” gas dapat mengurangi konsumsinya dan menyediakan gasnya di pasar melalui THE, sehingga dapat disimpan.

Peran gas dalam produksi listrik juga akan dikurangi. Habeck dilaporkan berencana untuk menggunakan pembangkit listrik tenaga batu bara "lebih luas."

Undang-undang terkait saat ini sedang melalui majelis tinggi parlemen Jerman, Bundesrat, dan diharapkan akan disahkan pada 8 Juli, kata Der Spiegel.

Pemerintah juga berencana untuk meningkatkan pembangkit listrik dalam “cadangan pengganti gas” agar dapat beroperasi kembali lebih cepat.

"Itu berarti, kita harus jujur, lebih banyak pembangkit listrik berbahan bakar batu bara daripada untuk masa transisi," kata Habeck dalam sebuah pernyataan email kepada Bloomberg.

“Itu pahit, tapi itu hanya diperlukan dalam situasi ini untuk mengurangi konsumsi gas. Kami harus dan kami akan melakukan segala yang kami bisa untuk menyimpan gas sebanyak mungkin di musim panas dan gugur, ” tambahnya.

Saat ini, penyimpanan gas di Jerman terisi sekitar 56,7%, menurut media Jerman, mengutip Federal Network Agency.

Rencana pemerintah adalah untuk mengisinya hingga 80% pada 1 Oktober dan 90% pada awal November, menurut Der Spiegel.

Kabinet telah menyediakan €1,5 miliar ($1,57 miliar) untuk pembelian gas pada bulan Maret.

Gazprom memperlambat pengiriman gas ke Jerman melalui pipa Nord Stream pada awal Juni.

Raksasa energi Rusia menjelaskan langkah tersebut dengan mengatakan bahwa sanksi mencegah unit pompa Siemens yang dikirim ke Kanada untuk pemeliharaan dikembalikan dari pabrik Kanada.

Berlin mengecam perlambatan pengiriman sebagai "keputusan politik" terkait dengan ketegangan antara Rusia dan Barat atas operasi militer Moskow di Ukraina.

"Ini jelas strategi [Presiden Rusia Vladimir] Putin ... untuk menaikkan harga dan memecah belah kita," kata Habeck dalam sebuah pernyataan kepada media.

Sementara itu, kenaikan harga energi di Eropa telah menyebabkan negara-negara Uni Eropa mencelupkan ke dalam cadangan gas mereka, menurut Bloomberg.

Tingkat penyimpanan gas UE menurun minggu ini untuk pertama kalinya dalam dua bulan, outlet media melaporkan pada hari Sabtu.

 

 

Sumber: intisari-online.com

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di suarafloresdotnet@gmail.com.
  • Bagikan