Alami Gempa Dahsyat Hingga Tewaskan 1.000 Orang, Ternyata Afghanistan Terletak di Kawasan Paling Mematikan di Planet Bumi Ini, yang Disebut Hindu Kush, Apa Itu?

  • Bagikan

Suaraflores.net - Baru-baru ini, Afghanistan mengalami gempa dahsyat yang membunuh 1.000 orang.

Gempa ini menyebabkan negara itu hancur seketika, akibat guncangan sekuat magnitudo 5,9.

Akibatnya, 2.000 rumah hancur, dan 1.000 orang tewas menjadi korban dalam gempang dahsyat tersebut.

Bahkan, oleh PBB mengatakan jumlah korban bisa terus bertambah.

Lantas apa yang menjadi penyebab gempa dahsyat itu bisa sampai mengguncang Afghanistan, hingga memporak-porandakan negara itu?

Afghanistan, Pakistan, Tajikistan, Jammu dan Kashmir dan Ladakh cukup sering menjadi berita karena alasan terkait gempa, karena tempat-tempat ini terletak di dalam dan sekitar zona Hindu Kush.

Yaitu salah satu daerah yang paling rawan gempa di Bumi.

Tabrakan lambat antara anak benua India dan lempeng tektonik Eurasia dianggap sebagai penyebab gempa bumi yang sangat umum di wilayah ini.

Sementara wilayah Hindu Kush Himalaya mungkin tidak terdengar seperti "Cincin Api" seperti di Pasifik, atau wilayah lain dengan aktivitas seismik yang hebat di planet ini.

Tapi Survei Geologi Amerika Serikat (USGS) telah menyebut wilayah Hindu Kush sebagai salah satu wilayah paling berbahaya secara seismik di bumi, dengan salah satu tingkat gempa bumi dalam tertinggi di dunia.

Sejak 9 Mei, wilayah tersebut telah mencatat lebih dari 100 gempa bumi, menurut Pusat Seismologi Nasional.

Afghanistan, khususnya, mengalami 36 gempa ini. Namun, hanya enam kali kekuatan gempa ini mencapai 5 atau lebih.

Penyebab utamanya adalah pergerakan lempeng tektonik

Sebagian dari kita mungkin sudah tidak asing lagi dengan istilah lempeng tektonik.

Ini adalah lempengan besar dan tipis yang terdiri dari kerak bumi dan mantel atas biasa disebut "litosfer" dan terus bergerak.

Bumi memiliki sekitar tujuh atau delapan lempeng utama yang bergerak di bawah satu sama lain, ke satu sama lain atau menjauh dari satu sama lain. 

Pergerakan yang berbeda ini menyebabkan fitur fisik yang menarik, seperti Pegunungan Himalaya  dan Palung Mariana, yang terbentuk sebagai lempeng Pasifik.

Tepi yang keras pada beberapa lempeng kadang-kadang dapat menyebabkan lempengan terkunci pada tempatnya karena lempengan tersebut terus bergerak dan bergesekan satu sama lain.

Tetapi karena lempengan masih bergerak meskipun terkunci, tekanan meningkat di sana dari waktu ke waktu, bayangkan pita elastis kuat yang diikat di satu ujung dan secara bertahap ditarik terpisah dari yang lain.

Begitu ada terlalu banyak tekanan yang terpendam, ia melepaskannya dengan sentakan hebat, mengirimkan gelombang energi seismik yang kuat keluar dari patahan dan mengguncang seluruh wilayah!

Ini dapat memiliki konsekuensi yang menghancurkan jika pusat aktivitas dekat dengan permukaan.

Oleh karena itu, karena tidak dapat dihindari bahwa lempeng-lempeng ini akan saling bertabrakan, gempa yang lebih kecil sebenarnya merupakan pertanda baik.

Karena itu berarti lempeng-lempeng tersebut tidak mengumpulkan energi seismik dalam jumlah besar yang dapat melepaskan guncangan besar dan gempa susulan di daerah tersebut.

Wilayah Hindu Kush terdiri dari area yang melihat aktivitas seismik konstan karena lempeng tektonik India terus menerus masuk ke lempeng Eurasia.

Garis patahan yang dilingkari oleh wilayah Hindu Kush adalah garis patahan yang sama yang menopang Himalaya.

Salah satu gempa bumi paling besar di wilayah tersebut (kekuatan 7,6) terjadi pada Oktober 2005, yang mengakibatkan 87.000 kematian dan jutaan orang mengungsi.

Setelah itu, kami mengalami gempa April 2015 (kekuatan 7,8-8,1) di Nepal yang akhirnya menyebabkan longsoran salju yang menyebabkan hampir 9000 kematian.

Meskipun pegunungan Hindu Kush memang memiliki jumlah gempa bumi yang signifikan setiap tahun, pegunungan ini tidak secara langsung berada di garis patahan, membuat para ilmuwan bingung.

Faktanya, jaraknya bermil-mil jauhnya dari zona tabrakan gerak lambat di mana lempeng tektonik Eurasia dan India terus bertabrakan.

Sebuah studi tahun 2019 yang diterbitkan dalam jurnal Tectonics mengusulkan keberadaan "gumpalan panjang" batuan yang secara bertahap menetes dari perut kisaran dan ke dalam mantel panas dan kental di bawahnya.

Ini mungkin menyebabkan gumpalan gunung sedalam 150 km menarik diri dari kerak bumi dengan kecepatan 10 sentimeter per tahun, yang menyebabkan tekanan yang dihasilkan untuk menghasilkan gempa bumi di wilayah tersebut.

Gerakan ke bawah ini sebenarnya 10 kali lebih cepat daripada gerakan tektonik di antara lempeng India dan Eurasia, yang merupakan pendorong utama sebagian besar gempa bumi di wilayah ini.

Sumber: intisari-online.com

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di suarafloresdotnet@gmail.com.
  • Bagikan