Lebih Dari Seribu Orang Tewas Setelah Afghanistan Dihantam Gempa 5,9 dan 6,1 SR, Sebuah Gempa Bumi Paling Mematikan dalam Dua Puluh Tahun Terakhir

  • Bagikan

Suaraflores.net - Sebuah gempa berkekuatan besar di provinsi Paktika, Afghanistan, telah membunuh setidaknya 1000 orang dan mencederai setidaknya 1500 orang, dengan jumlah korban diperkirakan terus meningkat.

Menurut pejabat Taliban, ratusan lainnya cedera dalam apa yang tampaknya gempa bumi paling mematikan dalam dua puluh tahun terakhir.

Gempa ini menyerang pada malam hari dengan hujan lebat mempersulit upaya penyelamatan.

Melansir The Guardian, bencana ini datang saat Afghanistan kesulitan menghadapi krisis ekonomi yang sudah melanda mereka sejak pengambilalihan Taliban tahun lalu.

Bencana alam ini juga terjadi di tengah derasnya kekhawatiran atas kemampuan Taliban dan badan-badan internasional untuk merespon dengan cepat.

Sementara badan-badan internasional masih beroperasi di Afghanistan, Taliban mengambil alih semua badan-badan dan pemerintahan mengurangi program bantuan mereka di negara yang mana 80% dana mereka datang dari bantuan asing.

Rekaman dari Paktika menunjukkan orang-orang dibawa dengan helikopter untuk diangkat dari wilayah tersebut.

Lainnya adalah para warga yang dirawat di lapangan.

Salah seorang warga dapat dilihat menerima cairan IV sembari duduk di sebuah kursi plastik di luar reruntuhan rumahnya dan masih banyak lagi orang tergeletak di atas tandu.

Menggambarkan kondisi itu saat orang-orang menggali reruntuhan rumah untuk mengevakuasi yang tewas dan cedera, Muhammad Amin Huzaifa, kepala departemen informasi dan budaya di Paktika mengatakan: "Orang-orang menggali kuburan demi kuburan" dengan rekaman yang dirilis oleh Taliban menunjukkan warga menggali lubang yang memanjang untuk mengubur yang mati.

Karim Nyazai saat itu berada di ibu kota provinsi dan kembali dengan cepat untuk melihat desanya rusak dan 22 anggota keluarga besarnya tewas.

"Aku jauh dari keluargaku yang tinggal di desa di distrik Gyan. Aku pergi ke sana secepat mungkin saat aku bisa temukan mobil di pagi hari," ujarnya dilansir dari Guardian.

"Seluruh desa terkubur. Mereka yang bisa keluar sebelum semua runtuh mampu mengeluarkan jasad orang-orang tercinta mereka. Ada juga jasad-jasad yang dibungkus dengan selimut di mana saja.

"Aku kehilangan 22 anggota keluarga besarku termasuk kakak perempuanku, dan tiga saudara laki-lakiku. Lebih dari 70 orang di desa ini tewas."

Seorang yang selamat, Arup Khan (22) yang ditarik dari penginapan yang runtuh, menggambarkan momen gempa itu terjadi.

"Saat itu merupakan situasi yang mengerikan. Ada tangisan di mana-mana. Anak-anak dan keluargaku di bawah lumpur."

Dalam kepanikan bencana, Bilal Karimi, wakil juru bicara untuk pemerintah Taliban, memanggil agen bantuan untuk membantu dengan upaya darurat.

"Kami mendesak semua badan pemberi bantuan untuk mengirimkan tim ke wilayah ini sesegera mungkin guna mencegah bencana lebih besar," ujarnya.

Dalam responnya, PBB dan Uni Eropa cepat menawarkan bantuan.

"Tim penilaian intra-agen sudah dikirim ke sejumlah titik yang terdampak, cuit kantor PBB untuk hubungan kemanusiaan di Afghanistan.

Tomas Niklasson, wakil khusus Uni Eropa untuk Afghanistan, mencuit: "Uni Eropa memonitor situasi dan berdiri siap untuk berkoordinasi dan menyediakan bantuan darurat untuk warga dan komunikasi yang terdampak."

Dengan foto-foto dari tempat itu menunjukkan rumah-rumah yang runtuh dan jasad-jasad digali dari reruntuhan, pemimpin suku dari provinsi Paktika, Yaqub Manzor, mengatakan mereka yang selamat dan penyelamat berupaya maksimal untuk membantu yang terdampak.

"Pasar lokal ditutup dan semua orang bergegas ke daerah yang terkena dampak," kata Manzor kepada kantor berita AFP melalui telepon.

Perdana Menteri Afghanistan, Mohammad Hassan Akhund, mengadakan pertemuan darurat di istana presiden untuk mengoordinasikan upaya bantuan bagi para korban di Paktika dan Khost, provinsi tetangga.

Sebelumnya, Abdul Wahid Rayan, direktur jenderal kantor berita Bakthar, mengatakan daerah yang terkena gempa berada di daerah pegunungan, yang berarti pekerjaan penyelamatan membutuhkan helikopter.

Namun dia menambahkan: “Afghanistan kekurangan helikopter dan daerah-daerah yang sulit diakses membuat pekerjaan bantuan menjadi sulit.”

Rayan mengatakan 90 rumah telah hancur di Gayan, sebuah distrik di utara Paktika.

Pusat gempa – diperkirakan oleh Pakistan berkekuatan 6,1 dan 5,9 skala Richter oleh Survei Geologi AS – terjadi sekitar 30 mil barat daya kota Khost.

Itu terjadi pada kedalaman yang relatif dangkal 6 mil, memperburuk dampaknya.

Getaran terlihat di negara-negara tetangga, dengan “guncangan kuat dan panjang” terasa di ibu kota Afghanistan, Kabul, menurut seorang penduduk yang memposting di situs Pusat Seismologi Eropa-Mediterania.

Kematian juga dilaporkan di provinsi timur Khost dan Nangarhar, kata Mohammad Nassim Haqqani, kepala otoritas tanggap bencana Afghanistan.

Upaya penyelamatan kemungkinan akan rumit karena banyak lembaga bantuan internasional meninggalkan Afghanistan setelah Taliban mengambil alih kendali tahun lalu dan penarikan mundur militer AS yang kacau dari perang terpanjang dalam sejarahnya.

Tim penyelamat bergegas ke daerah itu dengan helikopter.

Jumlah korban tewas, yang diberikan oleh pejabat darurat Afghanistan Mawlawi Sharafuddin Muslim, menjadikannya gempa paling mematikan sejak 2002, ketika gempa berkekuatan 6,1 menewaskan sekitar 1.000 orang di Afghanistan utara, segera setelah invasi pimpinan AS menggulingkan pemerintah Taliban setelah 9/ 11 serangan.

Perdana Menteri Pakistan, Shehbaz Sharif, menyampaikan belasungkawa atas gempa bumi dalam sebuah pernyataan, mengatakan negaranya akan memberikan bantuan kepada rakyat Afghanistan.

Di Vatikan, Paus Fransiskus memanjatkan doa untuk semua yang terbunuh dan terluka dan untuk “penderitaan penduduk Afghanistan yang terkasih”.

Afghanistan dan wilayah Asia selatan yang lebih luas di sepanjang pegunungan Hindu Kush telah lama rentan terhadap gempa bumi yang menghancurkan.

Menanggapi rezim baru, banyak negara memberlakukan sanksi pada sektor perbankan Afghanistan dan memotong bantuan pembangunan senilai miliaran dolar.

Namun, bantuan kemanusiaan terus berlanjut, dengan badan-badan internasional seperti PBB masih beroperasi.

 

 

Sumber: intisari-online.com

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di suarafloresdotnet@gmail.com.
  • Bagikan