Negaranya Dipastikan Bangkrut dan Jelas Gagal Bayar Utang, Begini Nasib Sri Langka yang Tercancam Dihabisi Pemberi Utangnya

  • Bagikan

Suaraflores.net - Sri Lanka bangkrut dan berkutat dengan masalah utang yang gagal dibayar.

Negara Kepulauan itu bahkan kini harus menghadapi gugatan di Amerika Serikat (AS) oleh pemegang obligasi setelah negara Asia Selatan itu gagal membayar utangnya untuk pertama kalinya dalam sejarah.

Melansir hindustantimes.com, Hamilton Reserve Bank Ltd., yang memegang lebih dari $250 juta dari 5,875% Obligasi Negara Internasional Sri Lanka yang jatuh tempo 25 Juli, mengajukan gugatan Selasa di pengadilan federal New York untuk meminta pembayaran penuh pokok dan bunga.

Kepemilikan bank mewakili lebih dari 25% dari jumlah agregat obligasi, yang, menurut indenture, kemungkinan akan memungkinkannya untuk memblokir modifikasi yang tidak diinginkan pada catatan.

Sri Lanka sendiri mengalami gagal bayar pada Mei setelah berakhirnya masa tenggang 30 hari untuk pembayaran bunga yang terlewat pada dua obligasi negaranya.

Itu adalah default utang negara pertama sejak memperoleh kemerdekaan dari Inggris pada tahun 1948.

Sementara itu, Hamilton Reserve, yang berbasis di St. Kitts & Nevis, mengatakan dalam gugatan bahwa default sedang "diatur oleh pejabat di tingkat tertinggi pemerintahan."

Itu termasuk keluarga Rajapaksa yang berkuasa, dan menuduh Sri Lanka mengecualikan obligasi yang dipegang oleh bank domestik dan pihak lain yang berkepentingan dari pengumuman restrukturisasi utang.

“Akibatnya, pihak-pihak Sri Lanka yang disukai ini harus membayar pokok dan bunga secara penuh, sementara Obligasi –yang juga secara luas dipegang oleh sistem pensiun AS termasuk Fidelity Investments, BlackRock, T. Rowe Price, Lord Abbett, JPMorgan, PIMCO, Neuberger Berman dan investor AS lainnya -tetap gagal bayar tanpa batas waktu dan tidak dibayar,

"menyebabkan pensiunan Amerika menderita kerugian besar yang berpotensi besar hingga 80% dari nilai investasi awal mereka,” kata pengacara Hamilton Reserve dalam pengaduan mereka.

Di tengah situasi krisis di Sri Lanka, Perdana Menteri Sri Lanka Ranil Wickremesinghe mengatakan kepada parlemen, Rabu, kesehatan keuangan bank-bank di Sri Lanka adalah "salah satu masalah terbesar" yang dihadapi negara itu.

Namun, dia tidak menjelaskan lebih lanjut.

Pembicaraan restrukturisasi utang diharapkan akan segera dimulai, dengan kini sekelompok kreditur terbesar Sri Lanka, termasuk Pacific Investment Management Co., T. Rowe Price Group Inc. dan BlackRock Inc., telah dibentuk, Bloomberg melaporkan, mengutip orang-orang yang mengetahui pengaturan tersebut, yang meminta anonimitas sebelum pengumuman resmi.

Sri Lanka bergulat dengan krisis kemanusiaan yang memburuk setelah kehabisan dolar untuk membeli makanan dan bahan bakar impor, mendorong inflasi hingga 40% dan memaksa default.

Negara itu membutuhkan $ 5 miliar untuk memastikan "kehidupan sehari-hari tidak terganggu," dan $ 1 miliar lebih lanjut untuk memperkuat rupee, Wickremesinghe mengatakan kepada parlemen awal bulan ini.

Selain itu, Sri Lanka mempekerjakan Lazard Ltd. dan Clifford Chance LLP pada bulan Mei sebagai penasihat keuangan dan hukum dalam restrukturisasi utang karena negara tersebut mencari dana talangan dari Dana Moneter Internasional (IMF).

Negara tersebut akan mencari panduan dari para penasihat tentang bagaimana melanjutkan gugatan yang diajukan di AS, kata orang-orang tidak ingin diidentifikasi karena diskusi bersifat pribadi.

Sri Lanka pada hari Senin memulai pembicaraan dengan IMF, menuju kesepakatan yang dapat menawarkan kreditur yang cukup nyaman untuk meminjamkan dana segar ke negara bangkrut yang mencari $6 miliar dalam beberapa bulan mendatang itu.

Kasusnya adalah Hamilton Reserve v. Sri Lanka, 22-cv-5199, Pengadilan Distrik AS, Distrik Selatan New York (Manhattan).

Dengan bangkrut dan gagal bayar utang ini, Sri Lanka memulai penutupan perlahan pada Senin (20/6/2022) untuk menghemat cadangan bahan bakar yang menipis.

Negara itu menutup sekolah dan menghentikan semua layanan pemerintah non-esensial jelang pembicaraan dengan Dana Moneter Internasional (IMF) tentang bailout.

Pada Senin (20/6/2022) sekolah-sekolah Sri Lanka ditutup dan kantor-kantor pemerintah bekerja hanya dengan staf utama saja.

Pemerintah berencana mengurangi perjalanan dan menghemat bensin serta solar.

Adapun rumah sakit dan pelabuhan utama di Colombo masih beroperasi.

(*)

Sumber: intisari-online.com

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di suarafloresdotnet@gmail.com.
  • Bagikan