Padahal Punya Posisi Kebal Hukum dan Tak Bisa Disentuh Siapapun, Inilah Chen Jiao Permaisuri Tiongkok yang Berakhir Mengenaskan Gara-Gara Lakukan Pelanggaran Berat dan Tak Termaafkan Ini

  • Bagikan

Suaraflores.net  - Biasanya, Permaisuri Dinasti Han tak terkalahkan, tak tersentuh, dan dilindungi oleh hukum lebih dari siapa pun. 

Namun, dalam kasus Permaisuri Chen Jiao dari Wu, tuduhan mempraktikkan ilmu hitam menghancurkan hidupnya. 

Saat ini, dia dikenang sebagai penyihir Tiongkok kuno.

Dia adalah istri Kaisar Wu dari Han, yang memerintah antara 141 dan 87 SM. Pernikahan mereka diatur dan tidak berdasarkan cinta.

Dia adalah pelayan suaminya ketika dia masih kecil.

Alih-alih bermain dan bersenang-senang seperti kebanyakan anak-anak, dia harus mengikuti aturan ketat yang ditetapkan untuk wanita Dinasti Han.

Sebagian besar fakta yang berkaitan dengan hidupnya berasal dari sastra Tiongkok, yang menyajikannya tanpa banyak detail berharga bagi para peneliti modern atau artikel sejarah yang haus akan kisah-kisah mendebarkan.

Chen Jiao hanya memiliki beberapa tujuan dalam hidupnya, selain menjadi pelayan yang baik dan mengikuti aturan pengadilan.

Dia harus melahirkan anak, sebagian besar laki-laki tepatnya.

Sayangnya, dia punya masalah besar dengan hamil dan dia tidak bisa melahirkan bayi yang diperlukan.

Karena fakta ini, dia melangkah ke sisi kehidupan terlarang yaitu sihir.

Tidak diketahui apakah dia berlatih sihir sebelum masalah ini muncul, tetapi tampaknya sihir adalah tempat terakhir yang biasanya dicari wanita untuk bantuan dalam situasi seperti itu.

Ketika Kaisar kehilangan harapan bahwa dia akan melahirkan seorang anak, dia menemukan ide untuk mencari selir.

Situasi menjadi sangat sibuk dan dia mulai mencari bantuan di antara wanita bijak yang secara tradisional membantu dalam situasi sulit ini di seluruh dunia.

Ini adalah saat ketika Kaisar menjadi lebih tertarik pada selir lain dan faktanya menghancurkan hati Chen Jiao.

Untuk menghindari kehilangan minat Kaisar, dia memutuskan untuk membuat langkah putus asa ke dunia yang bisa sangat bermanfaat baginya, tetapi juga sangat berbahaya.

Dia berharap untuk menggunakan ilmu gaib untuk memperbaiki masalahnya, terlepas dari hukum Han.

Aturan waktu menyatakan penggunaan sihir sebagai pelanggaran besar.

Itu sangat tak termaafkan di kalangan bangsawan, termasuk keluarga kerajaan.

Namun, dia menghubungi seorang wanita bernama Chu Fu, yang kemudian menjadi saksi dalam persidangan Permaisuri.

Ketika istana menyadari bahwa Permaisuri mempraktikkan sihir, hidupnya menjadi sangat sulit.

Chu Fu mengaku bahwa Chen Jiao berlatih sihir cinta menyiapkan ramuan, memaku boneka voodoo Kaisar dan dirinya sendiri yang menggambarkan tindakan seksual, dll.

Ketika Permaisuri dituduh, eksekusinya diharapkan, tetapi nasib membawa sesuatu yang berbeda.

Chu Fu dieksekusi dengan sekitar 300 orang lain yang terlibat dalam praktik magis Permaisuri.

Chen Jiao, di sisi lain, digulingkan dari posisinya pada 130 SM dan diasingkan dari ibu kota.

Dia menghabiskan sisa hidupnya di bawah tahanan rumah di Istana Gerbang Panjang, di mana dia meninggal 20 tahun kemudian sebagai wanita kesepian.

Sumber: intisari-online.com

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di suarafloresdotnet@gmail.com.
  • Bagikan