Sri Langka Dipastikan Bangkrut, Begini Kondisi Miris Negara Tersebut Mau Kremasi Orang Meninggal Daja Kini Susahnya Setengah Mati Gara-Gara Hal Ini

  • Bagikan

Suaraflores.net - Negara kepulauan yang berpenduduk 22 juta orang itu menghadapi kekurangan makanan, bensin, dan obat-obatan.

Terjadi selama berbulan-bulan setelah para pedagang kehabisan uang untuk mengimpor kebutuhan pokok.

Bahkan, Sri Lanka yang bangkrut akan mencadangkan sebagian dari persediaan bahan bakarnya yang langka untuk kremasi umat Buddha.

Menyebabkan upacara pemakamannya terganggu selama krisis ekonomi yang mengerikan.

Mengutip Hindustan Times, Kamis (23/6/22) Media lokal melaporkan bahwa beberapa pemakaman di luar ibu kota Kolombo telah membatalkan layanan kremasi.

Setelah kehabisan bahan bakar gas cair, alih-alih menawarkan pemakaman kepada keluarga yang berduka.

Pengiriman gas yang tiba di pelabuhan pada hari Selasa akan dialokasikan ke pemakaman dan industri prioritas lainnya, termasuk sektor pariwisata Sri Lanka yang lesu.

"Kami akan memasok pengguna massal, yaitu hotel, rumah sakit dan krematorium," kata Perdana Menteri Ranil Wickremesinghe Selasa.

Dia menambahkan bahwa pengiriman lain diharapkan dalam dua minggu untuk memasok rumah tangga.

Sebagian besar penduduk Sri Lanka beragama Buddha, yang penganutnya secara tradisional dikremasi, sementara minoritas Kristen dan Muslim memilih untuk dimakamkan.

Tahun lalu, pemerintah dikritik karena menangguhkan pemakaman dan memaksa pelayat Muslim untuk mengkremasi orang yang mereka cintai di bawah aturan pandemi Covid-19.

Sri Lanka menghadapi inflasi yang merajalela dan biaya kematian meningkat tajam.

Layanan pemakaman satu hari yang menelan biaya 380.000 rupee (Rp15 juta) pada bulan Desember sekarang lebih dari dua kali lipat, tidak termasuk biaya krematorium.

Kekurangan bahan bakar yang tak henti-hentinya telah berdampak parah pada pembangkit listrik dan transportasi sejak akhir tahun lalu.

Dengan pemadaman listrik reguler di seluruh pulau dan antrian panjang pengendara di luar stasiun pengisian bahan bakar.

Wickremesinghe mengatakan Sri Lanka hanya akan mampu memenuhi 50 persen dari kebutuhan bahan bakar biasanya selama empat bulan ke depan, dan pemerintah meluncurkan sistem penjatahan pada bulan Juli.

Perdana menteri menambahkan bahwa delegasi IMF diperkirakan akan mengunjungi negara itu pada hari Senin untuk melanjutkan pembicaraan tentang permintaan Sri Lanka untuk dana talangan yang mendesak.

Sri Lanka mengumumkan default pada utang luar negeri 51 miliar dollar AS pada bulan April dan pemerintah mengatakan perlu 6 miliar dollar AS untuk menjaga ekonomi tetap bertahan.

Sumber: intisari-online.com

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di suarafloresdotnet@gmail.com.
  • Bagikan