Sri Lanka Bangkrut: Sekolah-sekolah Ditutup, Perusahaan Non-Esensial Tidak Berjalan, Negara Ditutup Selama Dua Minggu, Bagaimana Negara Tetangga Ini Bisa Terjebak dalam Krisis dan Apa Artinya

  • Bagikan

Suaraflores.net - Sri Lanka bangkrut dan menutup sekolah-sekolah dan menunda dibukanya jasa pemerintah non-esensial pada Senin (20/6/2022), memulai ditutupnya negara itu selama dua minggu untuk menghemat cadangan bahan bakar yang menipis dengan cepat ketika IMF membuka pembicaraan dengan Kolombo tentang kemungkinan bailout.

Negara berpenduduk 22 juta orang itu berada dalam cengkeraman krisis ekonomi terburuknya setelah kehabisan devisa untuk membiayai impor yang paling penting sekalipun termasuk makanan, bahan bakar, dan obat-obatan.

Pada hari Senin sekolah-sekolah ditutup dan kantor-kantor negara bekerja dengan staf kerangka sebagai bagian dari rencana pemerintah untuk mengurangi perjalanan dan menghemat bensin dan solar yang berharga.

Sri Lanka menghadapi rekor inflasi tinggi dan pemadaman listrik yang berkepanjangan yang telah berkontribusi pada protes berbulan-bulan - terkadang disertai kekerasan - yang meminta Presiden Gotabaya Rajapaksa untuk mundur.

Ribuan mahasiswa berbaris di jalan-jalan Kolombo pada hari Senin meneriakkan "Harus pulang" mengacu pada presiden, yang mereka tuduh korupsi dan salah urus.

"Waktu bagi Gotabaya untuk bersujud dengan bermartabat sudah lama berlalu," kata pemimpin mahasiswa Wasantha Mudalige kepada wartawan. "Sekarang kita harus mengusirnya."

Lantas, bagaimana krisis di negara tetangga ini terjadi?

Melansir Channel News Asia, krisis ini sudah semakin memburuk sejak awalnya dimulai April 2022 lalu.

Protes jalanan Sri Lanka atas inflasi yang melonjak dan pemadaman listrik yang berkepanjangan telah mengguncang kekuasaan Presiden Gotabaya Rajapaksa, dengan menteri-menteri pemerintah mengundurkan diri sementara oposisi menyerukan pemilihan baru di negara Asia Selatan itu.

Gejolak politik memperumit upaya untuk mengelola krisis valuta asing pulau itu dan mengamankan lebih banyak dana untuk menjaga ekonomi yang bergantung pada pariwisata tetap berjalan, yang telah terpukul keras oleh pandemi COVID-19.

BAGAIMANA KRISIS DIMULAI?

Rajapaksa melakukan pemotongan pajak populis pada akhir 2019, mengurangi pendapatan hanya beberapa bulan sebelum pandemi menghancurkan ekonomi, dengan penerbangan internasional dihentikan dan penguncian berturut-turut diperintahkan.

Pengiriman uang dari pekerja luar negeri Sri Lanka mengering serta banyak yang kehilangan pekerjaan.

Dengan turunnya pendapatan devisa, Sri Lanka berjuang untuk mengelola utang luar negerinya, yang tumbuh sebagian karena pinjaman dari China untuk mendanai proyek infrastruktur yang ambisius.

Meskipun Sri Lanka telah menerima jalur kredit dari tetangga seperti India , Sri Lanka tidak mampu membayar impor bahan bakar dan makanan penting secara teratur.

Yang memperburuk keadaan adalah poros Rajapaksa tahun lalu untuk pertanian organik dengan larangan pupuk kimia yang memicu protes petani dan melihat produksi teh kritis dan tanaman padi menurun.

APA YANG TERJADI DENGAN EKONOMI?

Ekonomi US$81 miliar berada di bawah tekanan berat, dengan invasi Rusia ke Ukraina menaikkan harga minyak global.

Pertumbuhan Sri Lanka lambat dan inflasi berada pada level tertinggi dalam beberapa tahun.

Pihak berwenang sejak itu menaikkan suku bunga, mendevaluasi mata uang lokal dan membatasi impor yang tidak penting.

Tetapi dengan cadangan devisa US$2 miliar yang sedikit dan pembayaran utang US$7 miliar yang jatuh tempo tahun ini, memulihkan kesehatan ekonomi negara itu tetap merupakan perjuangan yang berat.

Harga konsumen naik hampir 19 persen pada Maret dari tahun sebelumnya, tingkat tercepat di Asia, setelah melonjak 15 persen pada Februari.

MENGAPA ORANG MELAKUKAN PROTES?

Orang-orang Sri Lanka, yang memilih Rajapaksa menjadi presiden tiga tahun lalu, menemukan diri mereka dalam kondisi kehidupan yang semakin sulit.

Rumah tangga dan bisnis telah mengalami pemadaman listrik setiap hari sejak Maret, dengan durasi hingga 13 jam di bulan April, karena pemerintah berjuang untuk membayar pasokan energi.

Ada antrean panjang di SPBU dan kelangkaan bahan makanan pokok setiap hari, yang jika tersedia, menjadi sangat mahal.

Pada 31 Maret, pengunjuk rasa bentrok dengan polisi di luar rumah pribadi Rajapaksa setelah kerumunan massa melewati barikade, berteriak agar dia mundur.

 

 

Sumber: intisari-online.com

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di suarafloresdotnet@gmail.com.
  • Bagikan