Tak Ada Masalah Apa-apa dengan Rusia, Negara Eropa Ini Bak Menantang Negeri Tirai Besi Mendadak Nyatakan Siap Tempur dan Melawan dengan Sengit Jika Diserang Rusia

  • Bagikan

Suaraflores.net - Finlandia telah siap selama beberapa dekade untuk risiko serangan Rusia dan akan melawan dengan keras jika ini terjadi, komandan militer Finlandia baru-baru ini mengumumkan.

Negara Nordik telah membangun gudang senjata yang substansial.

Selain peralatan militer, Jenderal Timo Kivinen, komandan angkatan bersenjata Finlandia, mengatakan faktor penting adalah bahwa rakyat negara ini akan selalu siap untuk berperang, menurut Reuters.

“Kami secara sistematis mengembangkan kemampuan pertahanan militer untuk jenis konflik yang terjadi, seperti di Ukraina,” kata Kivinen.

"Ukraina adalah tanah yang sulit bagi Rusia dan begitu juga Finlandia."

Finlandia dua kali menghadapi tetangga timurnya selama tahun 1940.

Rusia dan Finlandia berbagi perbatasan sepanjang 1.300 km.

Selama dua perang, sekitar 100.000 orang Finlandia terbunuh.

Negara ini juga kehilangan 1/10 wilayahnya.

Setelah Perang Dunia II, Finlandia mempertahankan sikap netral.

Namun keadaan berubah ketika negara ini dan Swedia mendaftar untuk bergabung dengan aliansi militer NATO.

Tujuan utama NATO sekarang bisa dibilang mengandung pengaruh Rusia.

Finlandia memiliki populasi sekitar 5,5 juta orang, dengan 280.000 tentara reguler dan 870.000 cadangan.

Tidak seperti beberapa negara Eropa setelah Perang Dingin, Finlandia masih mempertahankan wajib militer untuk semua pria.

Finlandia memiliki persediaan rudal jelajah yang besar dengan jangkauan 370km.

Ini menghabiskan 2% dari PDB untuk pertahanan, lebih tinggi dari banyak negara anggota NATO.

Finlandia saat ini sedang membangun banyak kapal perang baru, memesan 64 pesawat tempur siluman dari AS.

Finlandia juga ingin memiliki hingga 2.000 drone dan sedang membangun pagar perbatasan dengan Rusia.

Dalam jajak pendapat 18 Mei oleh Kementerian Pertahanan Finlandia, sekitar 82% responden mengatakan mereka akan siap berperang jika negara itu diserang.

Kivinen menyambut baik keputusan Finlandia untuk bergabung dengan NATO.

Dia mengatakan keanggotaan NATO akan memungkinkan Finlandia untuk meningkatkan kemampuan peringatan dini dengan berpartisipasi dalam kontrol wilayah udara bersama aliansi.

Finlandia juga akan mendapat manfaat dari kemampuan pencegahan aliansi, di mana setiap serangan terhadap negara anggota dianggap ditujukan pada seluruh aliansi.

Namun, Mr. Kivinen bersikeras bahwa "tanggung jawab utama untuk pertahanan Finlandia akan dipikul oleh Finlandia".

 

 

Sumber: intisari-online.com

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di suarafloresdotnet@gmail.com.
  • Bagikan