Letaknya Tak Jauh dari Indonesia, China Dikabarkan Bakal Bangun Pangkalan Militer Baru, Australia dan Sekutunya Waspada Penuh

  • Bagikan

Suaraflores.net - Pengaruh China yang makin luas di Pasifik membuat kekhawatiran Australia dan sekutunya Amerika Serikat (AS) makin besar.

Apalagi, setelah China menandatangani perjanjian keamanan dengan Pulau Solomon pada bulan April.

Dugaan tentang pangkalan lain di negara tetangga Indonesia, Papua Nugini (PNG), juga telah menimbulkan kekhawatiran serius.

Laporan Daily Mail Australia tertanggal 3 Juli mengatakan bahwa China menggunakan kekuatan ekonominya pada negara tetangga Pasifik Australia.

Dikatakan bahwa China telah menyerahkan $30 juta untuk mendapatkan zona ekonomi khusus di kota Kikori di Provinsi Teluk Papua Nugini dan berinvestasi lebih banyak.

Melansir The EurAsian Times, Selasa (12/7/2022), lebih lanjut, laporan tersebut menginformasikan bahwa proyek pembangunan futuristik senilai $8 miliar akan mencakup bandara, fasilitas angkatan laut, dan instalasi militer yang dibangun di hutan dekat Teluk Orokolo – sekitar 250 kilometer barat laut ibu kota Papua Nugini, Port Moresby.

Lebih dari seminggu kemudian, kedutaan besar China di negara Pasifik Selatan itu membantah laporan Daily Mail tersebut.

Kedutaan China di PNG dengan keras membantah bahwa kemitraan China dengan PNG di Zona Ekonomi Khusus Ihu dimaksudkan untuk membuat pangkalan militer.

Dikatakan klaim itu "sama sekali tidak berdasar dan sensasi dengan motif tersembunyi," lapor Global Times yang dikelola pemerintah China dalam sebuah laporan eksklusif.

Dugaan kesepakatan antara China dan PNG terjadi lebih dari sebulan setelah Menteri Luar Negeri China mengunjungi negara pasifik selatan itu dalam tur Pasifiknya.

PNG sendiri adalah negara yang kaya sumber daya dengan cadangan gas alam yang besar.

Port Moresby di Papua Nugini telah menjual lebih banyak gas alam cair ke konsumen energi di China dalam beberapa tahun terakhir.

Sementara itu, negara tetangga Papua Nugini, Australia, sebelumnya telah setuju untuk meningkatkan fasilitas angkatan laut di negara itu karena keduanya memiliki hubungan pertahanan yang kuat.

Pada 2018, China dilaporkan mengusulkan pembangunan kembali pangkalan angkatan laut di Papua Nugini.

Namun, pemerintah PNG menyetujui Australia dan Amerika Serikat untuk memodernisasi bekas pangkalan angkatan laut Amerika di Pulau Manus dari Perang Dunia Kedua.

Sementara klaim baru tentang komando militer China belum dikonfirmasi, hal itu sangat meresahkan Australia, yang merupakan tetangga terdekat PNG.

Penandatanganan pakta keamanan antara China dan Kepulauan Solomon telah memicu kekhawatiran tentang memiliki pangkalan China yang dekat dengan Canberra.

Selanjutnya, spekulasi tersebar luas bahwa kesepakatan serupa telah ditawarkan ke Kiribati, sebuah negara pulau yang dekat dengan wilayah Amerika Hawaii.

China telah dengan tegas membantah semua klaim tersebut.

Menurut laporan Global Times, Kedutaan Besar China mencatat bahwa China dan PNG telah terlibat dalam kerja sama praktis di beberapa bidang berdasarkan rasa hormat satu sama lain dan keuntungan bersama.

Kerja sama ini, katanya, termasuk melihat kemungkinan investasi ekonomi dan pembangunan infrastruktur pada proyek-proyek seperti Ihu dan Kawasan Ekonomi Khusus lainnya atas permintaan pihak PNG.

Perdana Menteri PNG, James Marape, mengatakan selama pembicaraannya dengan Wang pada kunjungannya bahwa PNG berkomitmen untuk meningkatkan hubungan bilateral dengan China, melalui negosiasi untuk kesepakatan perdagangan bebas, dan mempermudah bisnis China berfungsi di negara tersebut.

Pejabat PNG juga membantah laporan tersebut dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada 10 Juli.

Laporan yang mengklaim China bermaksud mendirikan pangkalan militer di Daru, Provinsi Barat, atau Zona Ekonomi Khusus Ihu di Kikori, Provinsi Teluk, adalah salah, menurut Elias Rahuromo Wohengu, Sekretaris Departemen Luar Negeri PNG.

Namun, ambisi China untuk membentuk kesesuaiannya dengan membongkar tatanan politik saat ini di Pasifik tetap diwaspadai.

Kunjungan Menteri Luar Negeri China ke negara pulau itu dikritik oleh mantan perdana menteri Papua Nugini Peter O'Neill yang memperingatkan bahwa tidak ada kesepakatan yang harus ditandatangani dengan Beijing menjelang pemilihan, yang dimulai bulan ini.

 

 

Sumber: intisari-online.com

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di [email protected].
  • Bagikan