Padahal Ukraina Pernah Lakukan Pembantaian Keji Ini di Polandia, Mengapa Kini Justru Polandia Mati-Matian Bantu Ukraina ?

  • Bagikan

Suaraflores.net  - Presiden Polandia Andrzej Duda mengakui bahwa pembantaian Volhynia masih merupakan masalah "sensitif" dalam hubungan Warsawa-Kiev.

Tetapi Polandia tidak akan membalas dendam terhadap Ukraina.

Pada 11 Juli 1943, unit pemberontak Ukraina secara bersamaan menyerang lebih dari 100 desa.

Dengan banyak warga sipil Polandia yang tinggal di Volhynia, daerah yang sebelumnya diduduki oleh Nazi Jerman, sekarang di barat Ukraina.

Serangan itu menewaskan lebih dari 60.000 warga sipil Polandia, kebanyakan orang tua, wanita dan anak-anak.

Peneliti sejarah menyebut peristiwa ini "Bloody Sunday".

Pada Juli 1943, pemberontak Ukraina berulang kali menyerang sekitar Volhynia, menewaskan 40.000 warga sipil tambahan.

Secara total, lebih dari 100.000 orang Polandia tewas dalam peristiwa tersebut.

Polandia merayakan pembantaian Volhynia pada 11 Juli setiap tahun dan menganggapnya sebagai "tindakan genosida yang ditujukan untuk pembersihan etnis" di Ukraina.

"Kebenaran harus diumumkan dengan jelas dan tegas. Tapi bukan untuk balas dendam," kata Presiden Polandia Andrzej Duda pada 11 Juli, merujuk pada dukungan negara itu untuk Kiev dalam konflik dengan Ukraina.

"Tidak ada bukti yang lebih baik bahwa hubungan Polandia-Ukraina telah membaik daripada saat ini," tambahnya.

"Sejarah telah membuktikan bahwa setiap tindakan balas dendam mengarah ke yang lain. Baik Ukraina maupun Polandia tidak mendapat manfaat dari konfrontasi," kata Duda.

Duda mengatakan bahwa Presiden Ukraina Zelensky baru-baru ini diajukan ke Parlemen Ukraina RUU untuk memberikan status khusus untuk Polandia.

Menurut Duda, Kiev mengambil tindakan simbolis ketika "sebuah negara yang berusaha menyingkirkan orang Polandia dengan segala cara sekarang menyambut mereka kembali".

Duda mengatakan pembantaian Volhynia tetap menjadi "rasa sakit yang luar biasa" bagi Polandia dan "hal yang memalukan" bagi Ukraina.

Presiden Duda berharap para korban pembantaian Volhynia akan dikenang dengan baik oleh Kiev dan Warsawa siap melakukan hal yang sama untuk orang-orang Ukraina yang dimakamkan di wilayah Polandia.

Sumber: intisari-online.com

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di [email protected].
  • Bagikan