Dimusuhi Barat, Rusia Pepet Negara Timur Tengah Ini, Disebut-sebut Bakal Beli Drone Milik Negara Itu untuk Perang di Ukraina

  • Bagikan

Suaraflores.net - Presiden AS Joe Biden akan memulai perjalanannya ke Timur Tengah dengan singgah di Arab Saudi dan Israel.

Namun, tepat sebelum Presiden memulai perjalanannya, AS mengumumkan bahwa musuh bersama di kawasan itu, Iran, mengirimkan Unmanned Combat Aerial Vehicles (UCAVs) ke Rusia.

Pada 11 Juli, Gedung Putih menyatakan bahwa pihaknya yakin Rusia sedang mencari Iran untuk mendapatkan “ratusan” kendaraan udara tak berawak, termasuk drone dengan senjata, untuk konflik yang sedang berlangsung di Ukraina.

Melansir The EurAsian Times, Rabu (13/7/2022), pengumuman ini diikuti oleh pengumuman Rusia bahwa Presiden Vladimir Putin akan bertemu dengan pemimpin Iran Raisi dan pemimpin Turki Erdogan minggu depan.

Sebagai tanggapan, juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin tidak akan membahas pengadaan drone selama perjalanannya ke Iran pada 19 Juli.

"Tidak," kata Peskov kepada wartawan ketika ditanya apakah masalah ini akan dibahas selama kunjungan Putin ke Teheran.

Saat ini tidak diketahui apakah Iran telah memberi Rusia drone tak berawak.

Namun, menurut Penasihat Keamanan Nasional AS Jake Sullivan, Iran dilaporkan berencana untuk melatih pasukan Rusia untuk mengoperasikannya pada awal bulan ini.

Menurut Jake Sullivan, bantuan militer Iran ke Moskow adalah bukti bahwa pemboman berat Rusia di Ukraina, yang telah membantunya memperkuat kemenangan di timur negara itu baru-baru ini, akan mengorbankan kelangsungan persenjataannya.

Selain itu, Sullivan juga menunjukkan bahwa Iran telah memberikan drone serupa kepada pemberontak Houthi di Yaman, yang sebelumnya menyerang Arab Saudi sebelum gencatan senjata dinegosiasikan awal tahun ini.

Milisi Houthi yang didukung Iran telah melakukan beberapa serangan pesawat tak berawak mematikan terhadap infrastruktur sipil koalisi UEA-Arab Saudi yang mereka lawan di Yaman.

Sebelumnya, Israel menuduh Iran memasok pesawat tak berawak ke Venezuela dan menegaskan bahwa dua sekutu anti-AS dapat menggunakan pesawat tak berawak ini untuk melepaskan 'terorisme.'

Jika klaim Washington benar, bantuan Iran ke Rusia berpotensi berasal dari pergeseran tektonik dalam tatanan geopolitik di mana Teheran mendapati dirinya terisolasi.

Kesepakatan nuklir yang tergantung pada keseimbangan memperburuk keterasingan antara Iran dan hubungan AS-Israel.

Selanjutnya, persahabatan antara Rusia dan Iran semakin dalam karena mereka telah berjuang bersama di Suriah bersama rezim Bashar al Assad.

Beberapa laporan spekulatif sebelumnya mengklaim bahwa Rusia memperoleh senjata dari jaringan penyelundupan senjata Iran di tengah perang yang sedang berlangsung melawan Ukraina.

Desas-desus juga beredar bahwa Rusia berpotensi memberi Iran 100.000 hektar lahan pertanian di wilayahnya.

Proposal itu dibuat bulan lalu selama kunjungan delegasi Rusia ke Iran, IRNA melaporkan.

Setelah mantan Presiden AS Donald Trump meninggalkan kesepakatan nuklir dengan Iran dan memberlakukan sanksi yang melumpuhkan terhadapnya, Iran telah merangkul dua saingan terbesar Amerika - Rusia dan China.

 

 

Sumber: intisari-online.com

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di [email protected].
  • Bagikan