Jepang Panas Dingin, Tiba-Tiba Rusia dan China Bentuk Aliansi Gabungan Jadikan Negeri Samurai Sebagai Tergetnya, Memang Apa ‘Dosa’ Jepang Sampai Diincar China dan Rusia ?

  • Bagikan

Suaraflores.net - Peningkatan aktivitas militer China dan Rusia di dekat Jepang bisa menjadi tanda bahwa kedua negara meningkatkan kerja sama militer.

Dengan tujuan untuk menghadapi Tokyo, di tengah meningkatnya ketegangan di dunia berbahasa Jepang, Taiwan, dan konflik di Ukraina.

Setelah lima kapal angkatan laut Rusia berlayar dekat dengan Jepang bulan lalu, tiga kapal Rusia lainnya, termasuk sebuah kapal perusak, sebuah fregat dan sebuah kapal logistik, memasuki zona tambahan 24 mil laut di sekitar Senkaku (Kepulauan Senkaku).

Salah satu kapal perang Rusia memasuki perairan sekitar Kepulauan Senkaku dengan kapal fregat China.

Ini adalah pertama kalinya kapal Rusia dan China muncul di daerah itu bersama-sama sejak Juni 2016, memicu protes keras dari Tokyo.

Tak berhenti sampai di situ, kapal intelijen Rusia memasuki kawasan lepas Pulau Okinotori, wilayah paling selatan Jepang pada 6 Juli lalu.

Ini adalah pertama kalinya Kementerian Pertahanan Jepang mempublikasikan informasi tentang pergerakan kapal perang Rusia di perairan sekitar 1.700 km selatan Tokyo.

Dalam beberapa minggu terakhir, banyak kapal perang dan kapal penjaga pantai China juga berulang kali memasuki perairan sekitar Kepulauan Senkaku.

Di langit, pesawat Rusia dan China melakukan patroli militer bersama di dekat wilayah udara Jepang, termasuk pengebom strategis jarak jauh.

Menurut Japan Times, Tokyo memiliki alasan untuk mengkhawatirkan kerja sama militer yang lebih dalam antara Rusia dan China.

Aktivitas militer Rusia yang meningkat di dekat Jepang memiliki dampak psikologis yang jelas, membuat Jepang kehilangan lebih banyak sumber daya untuk dipantau, kata James Schoff, seorang ahli di US Sasakawa Peace Foundation.

Menurut Japan Times, Rusia ingin membuktikan bahwa meskipun ada kampanye militer di Ukraina, ia masih memiliki energi yang cukup untuk menjalankan misi militer di kawasan Asia-Pasifik.

Patroli militer berfungsi sebagai pengingat bahwa angkatan laut Rusia dan China dapat bertindak bersama untuk mengirim pesan ke Jepang, kata Hugo Decis, pakar angkatan laut di Institut Nasional untuk Studi Strategis yang berbasis di Inggris.

Patroli militer terkoordinasi antara Rusia dan China dipandang sebagai ketidaksenangan Moskow karena Tokyo berulang kali menjatuhkan sanksi yang bertujuan merugikan ekonomi Rusia.

Rusia bertindak lebih agresif di Pasifik juga bertujuan untuk menjaga hubungan baik dengan China.

Beijing sejauh ini merupakan mitra paling berpengaruh bagi Moskow, menurut Japan Times.

Stephen Nagy, seorang profesor di Universitas Kristen di Tokyo, melihat operasi militer Rusia-China di sekitar Jepang sebagai "demonstrasi kemampuan dan niat kami untuk membentuk front yang lebih kohesif di halaman belakang Jepang".

"Rusia memahami bahwa pencegahan terkoordinasi Moskow dan Beijing adalah mimpi buruk bagi Tokyo," setuju James DJ Brown, seorang profesor ilmu politik di Temple University di Jepang.

Namun, kegiatan angkatan laut baru-baru ini juga menunjukkan keterbatasan dalam kerja sama militer Rusia-China.

"Banyak kegiatan Rusia dan China belum dapat dianggap terkoordinasi bersama. Mereka mencoba melakukan patroli simultan di laut, tetapi lebih seperti mereka saling mengawasi," kata Brown.

Analis mengatakan bahwa Rusia sejauh ini tetap terkendali, belum memasuki wilayah perairan Jepang di wilayah yang disengketakan dan tidak melanggar hukum internasional.

Oleh karena itu, kegiatan Rusia belum meningkat ke tingkat yang berbahaya bagi Jepang, kata Brown.

"Ini tantangan baru bagi Jepang, bagaimana menghadapinya agar tidak mendekatkan Rusia dan China," kata Associate Professor Nagy.

Saat ini, Jepang terus memantau dengan cermat kegiatan militer Rusia di dekatnya, meningkatkan pengeluaran pertahanan untuk meningkatkan kemampuan pertahanannya, termasuk mempromosikan pelatihan bersama dengan Amerika Serikat dan sekutu.

Jepang juga dapat menyerukan kehadiran militer sekutu yang lebih permanen di wilayah tersebut.

Sumber: intisari-online.com

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di [email protected].
  • Bagikan