100 Warga Desa Wadas Gelar Aksi Bisu Tolak Pengukuran Tanah untuk Tambang Andesit

  • Bagikan
SUARAFLORES.NET, Jakarta -Sekitar 100 warga Desa Wadas, Kabupaten Purworejo yang tergabung dalam Gerakan Masyarakat Peduli Alam Desa Wadas (Gempadewa) menggelar aksi bisu keliling desa yang berakhir di Kantor Desa Wadas, Kamis, 14 Juli 2022. Aksi ini dilakukan untuk menolak upaua pemerintah yang terus melakukan pengukuran tanah milik warga di Desa Wadas untuk menjadi lokasi tambang batu andesit.

“Kami melakukan aksi bisu karena sudah kehabisan kata-kata. Sudah belasan kali kami melakukan protes dan menempuh jalur hukum, tetapi pemerintah tidak pernah mendengarkan kami,” kata Siswanto, salah seorang tokoh pemuda di Desa Wadas, dalam keterangan tertulis Gempadewa, 14 Juli 2022.

Sekitar pukul 13.30 waktu setempat, warga memulai aksinya dari Dusun Randuparang. Mereka berjalan menyusuri jalan desa dan berakhir di Kantor Desa Wadas. Para anggota Gempadewa yang terdiri dari pria dan wanita itu menutup mulutnya dengan lakban, simbol mereka sudah kehilangan kata-kata, bertopi besek, simbol tradisi perempuan Wadas yang akan hilang karena bambu sebagai bahan baku membuat besek akan punah akibat tambang, dan membawa bibit tanaman sebagai simbol konsistensi mereka menjaga alam.

Sedangkan Sulimah, seorang anggota Wadon Wadas menjelaskan uang yang ditempelkan di bagian muka ini adalah simbol bahwa alam sebagai karunia Allah itu tidak bisa diganti dengan uang. “Kami tidak silau dengan uang ganti rugi miliaran rupiah sehingga tega merusak alam,” kata Sulimah.

Warga juga membawa berbagai poster seperti “Wadas harus lestari”, “Cabut IPL Wadas,” “Usut tuntas kasus kriminalisasi terhadap warga Wadas,” dan masih banyak lainnya. Sulimah mewakili Gempadewa menyatakan warga Wadas juga meminta agar aparat yang melakukan kekerasan terhadap warga Wadas pada 23 April 2021 dan 8 Februari 2022 diadili, meminta Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo agar menghentikan segala bentuk pengukuran dan berdialog dengan masyarakat Wadas. “Kami minta Presiden Joko Widodo segera menyelesaikan kasus di Wadas,” katanya.

Setelah tiba di halaman Balai Desa Wadas, warga berdiam diri selama 10 menit. Enam perwakilan warga maju dan meletakkan bibit pohon di halaman sebagai simbol alam Wadas harus lestari. Sedangkan poster-poster mereka tinggal di sekitar balai desa, dengan harapan pemerintah membacanya. Anggota Gempadewa melakukan aksi bisu ini saat Kantor Pertanahan Kabupaten Purworejo melakukan inventarisasi dan identifikasi pengadaan tanah Desa Wadas Tahap II. Proses pengukuran terhadap tanah milik warga yang menyerahkan tanahnya untuk ditambang ini dilaksanakan sejak Selasa, 12 Juli hingga Jumat, 15 Juli.

Lokasi tambang batu andesit sendiri akan merampas tanah warga sekira 146 hektar yang terletak di perbukitan di Wadas. Batu itu akan digunakan untuk membangun Bendungan Bener yang ditetapkan sebagai Proyek Strategis Nasional (PSN) yang terletak di Purworejo juga. “Aksi ini adalah bentuk sikap kami bahwa masyarakat Wadas tidak takluk dengan uang ganti rugi, kami masih melawan rencana pemerintah menambang batu andesit di lahan pertanian milik kami,” kata Siswanto.

Ia menjelaskan Gempadewa masih teguh menjaga alam Desa Wadas karena ingat dengan ajaran para kyai di Desa Wadas. Tambang itu merusak alam dan kewajiban menjaga alam itu harus dilaksanakan seperti kewajiban umat Islam menjalankan sholat. “Sesepuh Nahdlatul Ulama, KH. Hasyim Asy’ari pernah mengatakan petani itu adalah penolong negeri. Jika kami para petani di Desa Wadas tidak punya tanah lagi, maka kami tidak bisa menjalankan fungsi kami menolong negeri ini dengan memproduksi berbagai hasil pertanian,” katanya.

Baca Juga: Kronologis Perlawanan Warga Wadas Tak Berhenti Sejak 2013

Sumber: tempo.co

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di [email protected].
  • Bagikan