Ketakutan Setengah Mati dengan Rusia dan China, Amerika Serikat Mendadak Tenggelamkan Kapal Induk Miliknya Meski Menyimpn Sejarah Besar, Terkuak Ini Alasannya!

  • Bagikan

Suaraflores.net  - Alasan Angkatan Laut AS berjuang untuk menenggelamkan kapal induk USS Amerika alih-alih menggunakannya sebagai museum terapung telah diklarifikasi.

Angkatan Laut AS harus mencoba menenggelamkan kapal induk USS Amerika karena Rusia dan China, jurnalis Brent M. Eastwood, kolumnis untuk edisi 19FortyFive mengungkapkannya.

USS America (CV-66) adalah kapal induk non-nuklir kelas Kitty Hawk.

Kapal berbobot 83.573 ton ini pernah menjadi andalan Angkatan Laut AS saat Perang Vietnam.

Kemudian, kapal induk USS Amerika bergabung dengan patroli di Teluk Persia dan bertempur dalam Operasi Badai Gurun.

Banyak yang percaya bahwa kapal induk yang menyandang nama bangsa dan memiliki rekam jejak yang begitu berpengalaman tidak pantas mengalami akhir yang menyedihkan.

Wartawan Brent M. Eastwood menambahkan, kapal itu mulai beroperasi dari tahun 1964-1965, terutama untuk misi tempur di Laut Mediterania.

Tetapi pada tahun 1996, ia dipaksa keluar dari layanan setelah lebih dari tiga dekade layanan, padahal seharusnya 50 tahun.

Beberapa ahli percaya bahwa USS Amerika adalah korban pemotongan anggaran.

Kapal induk yang dinamai menurut nama negara itu diubah menjadi museum, tetapi nasib yang berbeda disiapkan untuk itu, ketika para pejabat memutuskan untuk menenggelamkan kapal itu ke dasar laut.

"Tampaknya sangat aneh bahwa Angkatan Laut AS mencoba menenggelamkan kapal induk ikoniknya sendiri, tetapi ada penjelasan untuk ini," kata pakar Brent M. Eastwood.

"Bagaimana mengetahui kapal yang begitu kuat dan mahal benar-benar dapat menahan serangan dalam konteks bahwa China atau Rusia akan mencoba untuk menetralisir mereka dalam perang, pertanyaan di atas sangat penting," katanya.

Pimpinan Angkatan Laut AS ingin tahu bagaimana kapal induk akan menanggapi ledakan yang mensimulasikan serangan.

Jadi pada bulan April 2005, tes evaluasi kapal induk yang terkena serangkaian torpedo dan rudal berlangsung.

Namun, setelah dihantam oleh sejumlah besar torpedo, bom, dan rudal anti kapal yang berat, kapal induk USS Amerika tetap bertahan, menunjukkan bahwa ia dapat menahan serangkaian pukulan karena ukurannya yang besar.

Alhasil, rencana membawa USS Amerika ke dasar lautan nyaris gagal, kapal butuh waktu 4 minggu sebelum menghilang di bawah air.

Dengan demikian, CV-66 menjadi kapal terbesar Angkatan Laut AS yang pernah tenggelam, terletak di antara Carolina Selatan dan Bermuda.

"Seluruh proses kompleks pengujian USS Amerika bertujuan untuk membuat kapal masa depan lebih berkelanjutan," kata Eastwood.

Melalui pengujian, para ahli mengetahui bahwa super-carrier dengan ukuran yang sama sulit untuk dihancurkan.

Mereka menyimpulkan bahwa rudal harus menembus jauh melalui banyak ruangan dan kompartemen kosong untuk melukai kapal induk besar.

Menurut ahli Brent M. Eastwood, pelajaran tersebut telah membantu Angkatan Laut AS merancang kapal induk masa depan seperti kelas Gerald R. Ford.

Bahkan, untuk menenggelamkan kapal induk dengan ukuran "super" seperti itu, solusinya hampir menjadi satu-satunya solusi yaitu menggunakan rudal dengan hulu ledak nuklir.

Sumber: intisari-online.com

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di [email protected].
  • Bagikan