Menyamar Sebagai Pengungsi Suriah untuk Serang Pejabat Jerman, Tentara Pro-Nazi Akan Divonis

  • Bagikan
SUARAFLORES.NET, Jakarta -Pengadilan Jerman pada Jumat, 15 Juli 2022, akan menjatuhkan putusannya dalam kasus seorang tentara simpatisan Nazi yang dituduh merencanakan serangan terhadap politisi senior. Kasus ini menggegerkan Jerman karena pelaku menyamar menjadi pengungsi Suriah. 

Persidangan ini akan digelar setelah telah lama tertunda.

Terdakwa bernama Franco Albrecht, telah berada di pengadilan di hadapan pengadilan tinggi regional di kota barat Frankfurt sejak Mei 2021. 

Letnan Bundeswehr itu dituduh merencanakan tindakan kekerasan serius yang membahayakan negara. Para menteri kabinet, anggota parlemen, dan aktivis hak asasi manusia Yahudi terkemuka terduga menjadi target pria berusia 33 tahun itu.

"Dia ingin melancarkan serangan dengan dampak politik yang besar," kata jaksa Karin Weingast dalam argumen penutup.

Albrecht dituduh memiliki jaringan longgar tentara sayap kanan yang menimbun senjata dan merencanakan "Hari X", ketika mereka akan menggulingkan pemerintah Jerman dalam kudeta militer ekstremis.

Albrecht diduga telah menggelapkan kulitnya dengan riasan untuk menyamar sebagai pengungsi Suriah yang tidak punya uang dan menipu petugas imigrasi selama 15 bulan. Dia sendiri tidak bisa berbahasa Arab. Namun dia tampil dengan janggut penuh dan rambut panjangnya diikat kuncir kuda.

Dia ditangkap pada 2017 ketika mencoba untuk mengambil pistol era Nazi yang dia sembunyikan di toilet bandara internasional Wina. Penipuannya ditemukan ketika sidik jarinya cocok dengan dua identitas terpisah.

"Baik bahasa Arab maupun detail tentang cerita saya tidak diperlukan," Albrecht bersaksi, menggambarkan percakapannya dengan otoritas imigrasi.

Tak lama setelah penangkapannya, Menteri Pertahanan Jerman saat itu Ursula von der Leyen, yang sekarang menjabat sebagai ketua Komisi Eropa, mengatakan, kasus Albrecht menunjuk pada "masalah sikap" yang jauh lebih besar dalam militer Jerman.

Adanya orang sayap kanan di jajaran militer Jerman, membuat efektivitas dinas keamanan dalam menghadapi ekstremisme menjadi sorotan. Menteri Dalam Negeri Jerman Nancy Faeser menilai ini sebagai ancaman terbesar yang dihadapi negara itu.

"Ini adalah pertama kalinya di Jerman pasca perang bahwa seorang anggota angkatan bersenjata dituduh merencanakan serangan teroris," kata Annette Ramelsberger, reporter pengadilan veteran untuk harian Sueddeutsche Zeitung, dikutip France24.

Penerus Von der Leyen, Annegret Kramp-Karrenbauer, memerintahkan pembubaran sebagian pasukan komando KSK pada tahun 2020 setelah terungkap bahwa beberapa anggotanya menyembunyikan simpati neo-Nazi.

Jaksa mengatakan Albrecht berencana menggunakan pistol dan senjata lain serta bahan peledak yang dia ambil dari tentara Jerman untuk melakukan serangan.

Tetapi mereka mundur karena kurangnya bukti dari tuduhan bahwa dia berencana menggunakan identitas pengungsi palsu untuk menjepit kejahatan pada seorang Suriah.

Pengacara Albrecht menyerukan penangguhan hukuman hanya berdasarkan pelanggaran undang-undang senjata, sementara jaksa menuntut hukuman penjara enam tahun tiga bulan.

Albrecht mengatakan kepada pengadilan bahwa dia menipu pihak berwenang pada puncak masuknya migran 2015-16. Saat itu, lebih dari satu juta pencari suaka memasuki Jerman. Prajurit itu menyamar sebagai penjual buah Kristen dari Damaskus bernama David Benjamin.

Terdakwa berulang kali menyatakan pandangan anti-Semit, rasis dan nasionalis ekstrem di depan pengadilan selama persidangannya. Dia bersaksi bahwa kanselir Angela Merkel telah gagal menegakkan konstitusi dengan menyambut para pengungsi.

Investigasi menunjukkan dia memiliki salinan buku Adolf Hitler "Mein Kampf" dan menyatakan bahwa imigrasi adalah bentuk "genosida".

Albrecht telah bebas dengan jaminan saat persidangannya dimulai. Namun, tentara Jerman ini ditahan kembali pada Februari 2022 ketika ia ditemukan dengan memorabilia Nazi dan senjata lain yang dimilikinya, termasuk lima parang di bawah kasurnya. 

Baca juga: Eks Penjaga Kamp Nazi Berusia 101 Tahun Divonis Penjara oleh Pengadilan Jerman

SUMBER: FRANCE 24

Sumber: tempo.co

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di [email protected].
  • Bagikan